Hal-Hal yang Membuat Saya Rela Kehilangan Uang Tanpa Menyesal



Tahun ini, mood menulis saya entah menguap kemana. Rasanya ada saja halangan untuk mengunggah postingan terbaru di blog. Padahal yang namanya ide bertebaran di mana-mana. Yah, intinya saya kebanyakan malas.

Demi meningkatkan mood menulis di akhir tahun yang tinggal sekitar 2 mingguan, saya diajakin kolaborasi sama Wulan (dia sama saja dengan saya, mood menulisnya juga menurun drastis). 

Dari hasil diskusi melalui chat, Wulan meminta saya menulis tentang “Rela menghabiskan uang untuk apa?


Hmmm, apa ya? 

Bicara soal uang, sebagai pekerja lepas tentu saya harus pandai menjaga sirkulasi keuangan. Maklum saja pekerjaan kami ini bukan pekerjaan yang mendapatkan gaji tetap tiap bulan. Ada masanya, pekerjaan saya banyak dan gajinya pun lumayan berlipat. Sebaliknya, saya pernah tidak memiliki pekerja yang otomatis berimbas pada pemasukan. Jadi, saya biasanya menyisihkan uang dalam nominal tertentu untuk ditabung.

Setidaknya di akhir bulan, saya masih punya cadangan uangan sehingga merasa sedikit aman.


But, human is human.

Ada saja godaan yang kadang membuat lepas kontrol. Uang yang seharusnya ditabung eh kok malah habis untuk membeli benda atau melakukan sesuatu. Namun, saya bukan seorang compulsive buying, membeli barangnya juga butuh banyak pertimbangan dan sesuai kebutuhan.

Kira-kira benda atau hal apa saja sih yang membuat saya rela kehilangan duit banyak. Pada mau tahu nggak?

Pernak-Pernik dan Perlengkapan Foto

Saat kamu mulai menekuni dunia fotografi, siap-siaplah terjebak dalam pusaran yang tidak berkesudahan. Hahaha, kecuali kamu beli kamera hanya sebagai pelengkap saja atau sekadar punya.

Beda dengan orang yang memang memiliki passion tentang foto. Ada saja yang berhubungan dengan fotografi yang pengin dimiliki dan dibeli. 

Dulu, saya masih bahagia hanya punya kamera dengan lensa kit. Sekarang beda dong. Saya tengah mengincar lensa 50 mm karena sedang tertarik dengan potrait dan fashion fotografi. Harganya lumayan sih tapi saya rela menabung demi kebutuhan yang satu ini.

Belum kesampaian membeli lensa, eh saya malah kepincut sama properti foto seperti alas foto, majalah, pernak-pernik, gelas, dll. Rela banget merogoh kocek dengan alasan investasi. Hahaha


Ilmu


Semenjak beralih profesi dari Guru Taman Kanak-Kanak ke pekerja lepas, tentu membuat saya harus belajar lagi. Apalagi pekerjaan saya yang baru ini nggak bisa lepas dari yang namanya menciptakan konten.

Nah, membuat konten itu sendiri nggak mudah. Kudu banyak latihan dan memperbaiki ilmu. Salah satunya dengan ikutan kursus/workshop berbayar. Saat ini belum aktif sih, namun jika ada kesempatan saya nggak ragu untuk mengikutinya.

Saya nggak masalah menghabiskan uang untuk sebuah ilmu.


Buku


I love books

Tidak ada alasan untuk berhenti membeli buku. Menghidu aroma buku baru itu bikin nyandu, loh. Cobain deh.

Saya lebih bahagia menghabiskan duit ratusan ribu untuk beli buku ketimbang belanja baju. Jadi, kalau ada yang ngajakin saya shopping, boleh deh sekalian dibayarin.


Gadget


Berhubung harga gadget itu mahal. Pastinya saya harus bersabar menunggu uang terkumpul alias menabung.

Sama halnya dengan perlengkapan foto, gadget itu adalah alat penunjang pekerjaan. Jadi, saya akan menyisakan beberapa dari penghasilan untuk tabungan gadget baru, sehingga kalau nanti butuh yang baru tinggal ambil dari tabungan. 


Skin Care 

Akhir-akhir ini saya juga lebih sering beli skin care. Namanya aja baru sadar bahwa wajah butuh dirawat sedemikian rupa. Akhirnya kalau ada duit lebih pasti beli produk yang memang udah cocok dipakai.

Jarang asal beli kecuali sudah baca ulasannya berkali-kali. Selain bisa dipakai sendiri, membeli produk kecantikan bisa menjadi bahan tulisan di blog. “Muka saya terawat, trafik blog ikutan naik.”


Review Produk Kecantikan: Purivera Botanicals Grapseed Oil

Makanan


Sesekali saya sama Wulan punya jadwal playdate di cafe biar nggak bosan kerja di rumah saja. Waktunya tidak pasti, hanya saja kalau sudah merasa bosan atau mood menulis sedang turun. 

Selain pergi ke Kafe, kita juga sering ngemall. Tapi bukan belanja ala hedon ya. Lebih ke main-main sambil beli cemilan lumpia dan ngobrol sepuasnya. Pulang ke rumah pikiran lebih fresh dan siap membuat konten lagi. Kalau lagi rajin, makannya difoto dulu sampai bosan.

Artikel terkait soal makanan: Campur Lorjuk Khas Pamekasan

Seperti yang saya bilang tadi, bahwa membeli barang di atas bukanlah sebuah keharusan. Semuanya butuh pertimbangan dan tingkat keperluan. Jika memang sedang tidak memiliki uang, itu hanya akan jadi obrolan tak jelas antara saya dan Wulan.


Salam,


8 comments

  1. Beberapa poin di atas kita sama mba. Akupun relaaa banget ngabisin duit utk beli foto dan skin care. Gpp mahal, yg krn buatku kulit terawat itu asset. Dan demi suami jugaa :D. Dia juga yg seneng kalo istrinya ga dekil kan hahahaha..

    Tp 2 hal lg yg bikin aku rela ngabisin banyak, itu utk traveling dan wahana ekstrem. Bisa dibilang budgetku utk traveling dan wisata ekstreme memakan 60% dr income gaji. Rela banget de :p. Ini yg bikin temen2ku geleng2. Kayak kemarin pas bungee jumping, Kok bisa2 nya aku ikhlas ngebuang 7 jt hanya utk 1 menit lompat, temen2ku gagal paham semua. Tp yg namanya hobi, ga bisa dinilai ama uang sih. Makanya kayak fotographer yg ngabisin jutaan hanya utk lensa, aku bisa paham. Krn itu memang hobi dan kerjaan mereka. Kalo utk org2 begini, malah ga bisa tidur dan kepikiran kalo ga diusahain apa yg dimau kan :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba, kadang orang berpikir kok kita boros banget ngabisin duit banyak buat sesuatu hal yang kayaknya recehan. Namanya kesukaan orang beda-beda sih

      Delete
  2. Jadi pingin belajar fotografi dari dirimu mbak.. hihi ❤️ meski gak pake kamera mahal. Hahaa.

    ReplyDelete
  3. makanya fotonya keren-keren yaaaa :D

    Kalau saya apa ya? skincare kayaknya ya, maklum emak2 tu eh senior hahah

    makanan juga, hape sih gak ya, kecuali hape saya rusak banget baru tergoda beli lagi hihihi

    apalagi ya?
    kayaknya saya irit gitu ya, padahal borosssnyaaa hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku masih tahapan belajar mba. Sekarang aku malah sering banget beli skincare demi invetasi kulit. Kalau gadget ya nggak tiap tahun sih, bisa bangkrut

      Delete
  4. sayaa jugaa relaa banget mbaak kalau buat beli bukuu sama makanan kesukaan, loyal banget deh wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. soalnya demi keamanan psikis kita juga :D

      Delete