Menikmati Gudeg Wijilan Bu Lies Dalam Genggaman Tangan

gudeg kaleng wijilan bu lies


Menikmati Gudeg Wijilan Bu Lies Dalam Genggaman Tangan - Saat mendengar kata ‘Gudeg’ otomatis kita akan mengaitkannya dengan Kota Yogyakarta di Jawa Tengah. Saking banyak ditemukannya penjual Gudeg, Kota Yogyakarta ini dikenal sebagai Kota Gudeg.


Saya sendiri memiliki hubungan hate-relationship dengan makanan yang berbahan dasar Nangka ini. Sebenarnya saya bukan penggemar makanan manis, pas ketika nyobain makan Gudeg untuk kali pertama rasanya eneg. Bahkan makanan yang saya pesan tidak habis. Tapi pas udah balik ke Surabaya, saya kangen makan Gudeg Asli Jogja. Tuh, kan.

Tiap kali ke Jogja, kurang afdol rasanya kalau nggak makan Gudeg yang terdiri dari nangka muda, ayam, sambal trecek yang khas dan potongan tahu beserta tempe. Duh, saat nulis artikel ini air liur saya hampir menetes karena membayangkan betapa nikmat dengan nasi putih punel yang masih mengepul. Ah, ngences.


Eit, jangan khawatir. Sekarang nggak perlu pergi jauh ke Jogja hanya untuk menikmati Gudeg. Berterima kasihlah pada yang menemukan inovasi kaleng karena beberapa penjual Gudeg sekarang menyediakan produk dalam bentuk kaleng, salah satunya ada Gudeg Wijilan Bu Lies yang terletak di Jl. Wijilan No. 5 Panembahan Kraton Yogyakarta. Sebuah terobosan yang mempermudah konsumen untuk bisa menikmati sajian Gudeg ala Bu Lies.

Ceritanya saya mendapatkan kesempatan untuk mencoba salah satu varian Gudeg Wijilan Bu Lies varian Ayam Gudeg dari salah satu Website yang memang menyediakan beberapa produk untuk diulas. Hmm, asyik bisa makan Gudeg tanpa perlu jauh-jauh ke Yogyakarta.

Baca ulasan lainnya: Nyicipin Indomie Goreng Tahu Tek

Kemasan:


gudeg kaleng wijilan bu lies


Sebelum masuk lebih jauh, saya akan lebih dulu membahas soal kemasan. Saya tidak tahu pasti berapa ukuran kaleng dari Gudeg Wijilan Bu Lies ini, pokoknya pas aja digenggaman tangan. Dilengkapi dengan tuas pembuka di atasnya sehingga mempermudah kita dalam membuka kemasan.

kaleng gudeg wijilan bu lies


Kemasan luarnya didominasi label warna oranye dan kuning. Di kemasan depan adalah nama produk, keterangan berat bersih dan logo Halal dari MUI. Jadi, nggak perlu ragu lagi ya kalau Gudeg Bu Lies ini Halal. Di kemasan belakang tertera mulai dari kandungan nilai gizi, tanggal produksi dan kedaluarsa, komposisi makanan, cara penyajian, tempat produksi sampai ke layanan konsumen.


Komposisi:


gudeg kaleng wijilan bu lies

Dalam sekaleng ini terdiri dari: Ayam, Tahu, Tempe, Blondo, Krecek, Nangka Muda, Bawang Merah, Bawang Putih, Ketumbar, Daun Salam, Lengkuas, Serai, Garam, Gula Jawa.

Cara Penyajian:


Sebenarnya cara penyajian di sini agak rancu sih menurut saya. Hanya tertulis ‘Hangatkan Gudeg dengan Cara Dikukus/dimasukkan dalam Microwave.’ Tanpa keterangan lainnya. Apakah dikukus bersama kalengnya atau tidak. Saya sih kemarin lebih memilih mengeluarkan isinya baru dihangatkan di atas wajan. 


Rasa:


gudeg kaleng wijilan bu lies


Kali pertama saat membukanya, terlihat kalau Gudeg ini pedas karena biji cabai di mana-mana. Kenyataannya sih nggak. Biji Cabe itu kayaknya dari tempenya tapi rasanya memang nggak pedas sih buat saya. Mungkin, Mama yang nyobain pertama terlalu sensitif sama rasa pedas.

Saya kira Gudeg Wijilan Bu Lies dalam kemasan kaleng itu isinya cuman sedikit. Ternyata penilaian saya keliru. Begitu dibuka dan dituang ke wajan isinya banyak dan cukup dimakan untuk beberapa orang. Sampai Kakak saya nyeletuk ‘ini dari kaleng Gudeg yang tadi ya?’ saya mengangguk. Isinya sama dengan yang sudah saya tulis pada komposisi di atas. Sempat nyari potongan telur dan baru nyadar kalau ini ternyata varian Ayam Gudeg. Pantesan cuman menemukan potongan ayam yang cukup besar.


sambel trecek gudeg wijilan bu lies


Dari segi rasa, buat saya Gudeg ini memiliki Cita rasa yang sama dengan Gudeg yang pernah saya makan sebelum. Belum ada yang istimewa. Sambel treceknya kurang nampol sih menurut saya (fyi, saya pecinta sambel trecek garis keras). Rasa manisnya juga tidak terlalu dominan. Cocok buat kamu yang nggak terlalu suka dengan makanan yang bercitarasa manis.

Secara keseluruhan Gudeg Wijilan Bu Lies Ayam Gudeg ini enak tapi kurang nagihin. Ada kan makanan yang suka bikin kangen dan pengin beli lagi. Jadi, rasanya enak tapi nggak membuat saya ingin nambah lagi. 

Oh iya, Gudeg Kaleng Wijilan Bu Lies ini hadir dalam 7 varian: Gudeg Tahu Telur, Gudeg Vegetarian, Ayam Gudeg, Gudeg Mercon, Gudeg Oseng-Oseng Mercon, Gudeg Sambel Krecek dan Gudeg Ayam Telur.

Harga sekaleng Gudeg Kaleng Wijilan Bu Lies Varian Ayam Gudeg ini sekitar Rp. 35.000 (harga dari Web Bu Lies). Saya pernah ngecek di salah satu Ecommerce/lapak online sekitar Rp. 45.000.

Gudeg Kaleng Wijilan Bu Lies ini bisa kamu jadikan alternatif buah tangan saat berkunjung ke Yogyakarta. Setidaknya semua orang bisa ikutan menikmati nikmatnya makan Gudeg tanpa harus pergi jauh ke Yogyakarta


Salam hangat,




22 comments

  1. Kalau makan gudeg gak usah jauh-jauh ke Jogja dong xD Beli yang ini aja wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Tinggal pesan lewat online. praktis

      Delete
  2. Baca dipagi hari... langsung lapeeeeer... hahaha. Duh mbak... udah ada di toko belum sih ituuuu... mupeng

    ReplyDelete
    Replies
    1. adanya di lapak online. Yuk. cobain

      Delete
  3. Waaahhh kayaknya laziiiis, praktis buat sarapan kalau berangkat kerja nich Mbak Tikha. Saya suka gudheg jugaa, Bu Lies yaa namanya, noted! Thank you infonya Mbak

    ReplyDelete
  4. Enak nih yang mau makan gudeg gak usah ke Jogja :D

    ReplyDelete
  5. Pingin beli dah, kayaknya enak tuh gudegnya :D

    ReplyDelete
  6. Wuih, keceeee... Jadi penasaran euy. Aku suka gudeg juga ikutan ngeces bacanya huhu

    ReplyDelete
  7. kalo saya suka gudeg merconnya, pedes :D

    ReplyDelete
  8. Lumayan irit kalau buat oleh2 dibanding beli gudeng yang diwarungnya. Dan lebih tahan lama juga pastinya.

    ReplyDelete
  9. Waah kirain aku juga isinya dikit mba haha.. Ternyata mayan banyak juga ya.. Keren nih inovatif di dalam kaleng gini, jadi kalo bawa oleh-oleh juga gal repot bawanya.. Ini awet berapa lama ya mba?

    ReplyDelete
  10. Enak mana ya dengan gudeg Yu Jum ... enak dimakan dg nasi anget

    ReplyDelete
  11. Penasaran sm yg oseng2 mercon :D

    ReplyDelete
  12. Harga gudegnya terjangkau ya mba. Wah kalau mau ke luar negeri kayaknya wajib nih bawa gudeg ini, mba. Masa berlaku sampai berapa lama, mba? Makasih infonya ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa berlakunya cukup lama mba. Ketimbang yang besekan itu. Huum bisa buat bekal kalau bepergian

      Delete
  13. Praktis ya sekarang, mau gudek Yogya, gak perlu mencari jauh-jauh, cukup pantengin website nya yaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba. Cari di ecomerce juga banyak yang jualan kok

      Delete
  14. Aku tuh orang batak, yg besar di aceh. Jd makanan pedes udh kyk keharusan banget. Tp ntah kenapa, Aku bisa sukaaa bgt ama gudeg. Tp ga pgn yg terlalu manis :). Jadi suka gudeg itu krn dulu pengasuhku sering masakin gudeg, tp dengan citarasa jawatimuran yg pedes, trutama di sambel krecek :p. Makanya aku bisa seneng ama gudeg :D. Tp kalo coba lgs di jogja, ga semua gudeg aku seneng, apalagi yg kelewat manis.. Aku milih nya yg rada gurih dan pedes :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah. Orang aceh toh ternyata. Gudeg yang kelewat manis emang bikin eneg ya mba.

      Delete
  15. Sepertinya mantap gugeg kaleng.. cuma pasti ada pengawetnya ya mbak?..

    ReplyDelete