Kotak Warna: Ngeluh Boleh. Kalau keseringan Bosen Juga Deh!

Monday, June 6, 2016

Ngeluh Boleh. Kalau keseringan Bosen Juga Deh!


Pernah nggak ketemu sama orang yang tiap kali ketemu isinya cuman ngeluh aja? 

Pernah.

Ceritanya saya punya seorang teman yang syka banget ngeluh. Semua yang ada di sekitar bisa jadi bahan keluhan. Bahkan, harga tahu di pasar bisa dia jadikan bahan keluhan. Parahnya lagi kadang isi keluhannya cuman itu-itu aja.

Awalnya sih berusaha menjadi pendengar yang baik. Menyediakan kedua kuping untuk mendengarkan curahan hatinya. Sesekali manggut-manggut untuk memaknai apa yang dia katakan.

Pertemuan berikutnya, mulai hapal dengan kelakuannya. Lagi-lagi isinya cuman ngeluh. Oke. Kali berusaha sabar banget. Lagi-lagi mendengarkan apa dia katakan. Walau sebenarnya pengin bilang woi. Kagak capek ngeluh mulu?

Dan, kalian pasti bisa menebak, kan kelanjutannya?

Yup. Tiap kali kita ketemu. Dia pasti ngeluh. Isi keluhannya isinya cuman itu-itu aja. Kadang bingung kalau ngadepin orang macam begini. Enaknya didengarkan apa dicuekin?

Dilemanya kalau kita cuekin. Nanti dibilang nggak pekalah. Pas kita dengerin ya isinya itu lagi deh.

Sebenarnya kasihan juga kalau ketemu orang tipe begini. Sampai ikutan mikir. Masak iya selama dia hidup nggak ada kebahagiaan yang bisa diceritakan? Atau sebenarnya dia cuman pengin didengar.

Terus kalau ketemu dia kamu ngapain?

Ya. Terpaksa deh dengerin ceritanya sampai habis. Meskipun dalam hati males banget. Dan, di akhir cerita biasanya saya akan menggiring dia untuk lebih bersyukur dalam hidupnya.

Jika masih ngeyel juga dan nggak berubah. Ya udah. Iyain aja apa yang dia bilang. Atau pura-pura sibuk aja deh.

Boleh sih ngeluh sesekali. Tapi kalau keseringan orang jadi eneg juga sih.

Ngeluh boleh. Kalau tiap hari ya bikin capek. Percaya deh. Lama-lama nggak ada orang yang mau dengar keluhanmu.

Ada yang punya pengalaman sama dengan saya?

18 comments:

  1. Ngeluh di medsos seperti pasang status termasuk gak nih? 😊

    ReplyDelete
  2. Yaa, hidup bersyukur itu penting & ga,selamanya ngeluh itu wajar ya mak ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Mak. Ngeluhnya sesekali aja

      Delete
  3. Banyak mba Tikha hehehe didengerin bosen, dicuekin kasihan akhirnya dengerin sambil aku aktivitas yg lain, apa aja deh yg penting dia merasa didengarkan lah akunya gak kebosanan dengar keluhan hehe, toh dia cuma ingin didengarkan bukan minta saran wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya aku sambil pegang gadget. Biar nggak fokus-fokus amat

      Delete
  4. temenku tuh mbak, tapi ngeluhnya lewt status bbm ;p.. ga lgs ke kita sebagai temen2nya.. tapi ya sebel juga baca statusnya itu ;p lama2 aku jg males utk peduli lg tiap kali dia nulis status ngeluh.. apalagi kbnyakan keluhannya ttg Rumah tangganya sendiri -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Jaman sekarang status bbm jadi ajang curhat 😂

      Males banget kadang bacanya

      Delete
  5. Ikutan ngeluh di sini, ya. Hehe.
    Sering ketemu orang begini. Masalahnya adalah memang harus ketemu sama orang ini. Tapi sebisa mungkin sih ngehindarin. Begitu urusan selesai, langsung pergi lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama. Karena kondisi membuat saya sering ketemu. Ya udah saya dengerin aja kalau dia lagi ngeluh

      Delete
  6. Kalau tiap hari keluhannya sama, mending direkam aja hehe.... besok2 kalau dia mau mengeluhkan hal yg sama, tinggal disetel aja rekamannya. Dengerin deh bareng2 wakakaka😃

    ReplyDelete
  7. Ditambah lagi embel2 kita kuliah psikologi apalagi psikolog waah beda tipis antara curhat dan "buang sampah" alias ngeluh..
    Kalau aku? Dengerin sekali dua kali trus cerita ketragisan bbrp klien atau saudara yg lebih tragic dr keluhannya dan berusaha pelan2 ajakin dia bersyukur..gitu si hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau temenku udah rada bebal ni. Dibilangin begitu masih aja ngeyel

      Delete
  8. pernah juga. biasanya klo g mood ya gak dengerin alias langkah seribu dlu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebelum dia datang. Kita kabur duluan ya

      Delete
  9. Bener dech suka sebel banget kalau ada teman yang kerjaannya ngeluh Mulu. Setiap ketemu yang diceritakan kesulitan usaha and kekurangan uang mulu,padahal kalau dilihat usahanya lancar aja, dagangannya laris terus. Tapi hampir-hampir aku tidak pernah dengar dia cerita tentang syukur atas rezeki yang didapat tiap hari. Jadi pengen lempar kata-kata #syukurmumanaoooeeeee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama. Temenku ini juga begitu. Keluhannya ya cuman itu-itu aja sih.

      Delete