10 Hal yang membuatku bahagia

10 Hal yang membuatku bahagia

Tiap orang memiliki tingkat kebahagiaan tersendiri. Tergantung bagaimana orang tersebut memaknai kebahagiaan. Bahagia menurutku belum tentu bahagia untuk orang lain. Bisa dikatakan bahagia itu relatif. Tak ada yang sama persis. Mungkin ada kemiripan dengan orang lain. 
Di bawah ini ada 10 hal yang membuat saya bahagia, di antaranya:
1. Anak-anak
   Berada di dekat anak-anak seakan mengisi kekosongan dalam hidup. Walaupun, kerap kali tingkah mereka menggemaskan Tapi, bersama mereka saya bahagia. Anak-anak seperti corong yang bisa menularkan kebahagiaan. Bersama dengan anak-anak saya bisa tertawa lepas. 
2. Menulis
    Buat saya menulis adalah sebuah kebutuhan. Walaupun, hanya sebuah status di Facebook. Rasanya kepala ini terlalu penuh kalau saya berhenti menulis. Seakan-akan ada yang berbicara dalam kepala saya. Minta kisahnya untuk ditulis. Ya, menulis itu semacam pelepasan energi negatif setelah jenuh dengan pekerjaan atau segala sesuatu yang terasa menyebalkan. Saya pernah mencoba berhenti menulis, akhirnya saya susah tidur.
3. Membaca
   Sama halnya dengan menulis. Membaca tidak pernah terpisahkan. Membaca buku semacam mengosongkan isi kepala dari hal-hal negatif. Eit, tapi tergantung juga dengan apa yang sedang dibaca.  Biasanya saya akan mencari bacaan-bacaan ringan, seperti novel, komik, dan tulisan-tulisan di blog.
4. Belanja Buku
   Seakan ada kesenangan tersendiri saat datang ke toko buku. Menghidu aroma kertas yang baru dicetak itu seperti sebuah aromaterapi. Mencari-cari judul buku di antara tumpukan buku lainnya itu menyenangkan. Seolah-olah menemukan harta karun. Belum lagi ketika menyobek sampulnya. Buat saya ketagihan. Sssst, saya lebih suka diberi hadiah buku ketimbang yang lainnya/
5. Diakui oleh orang lain
  Disisihkan dari pergaulan itu tidaklah menyenangkan. Rasanya seakan kita ini tak punya makna. Saya lebih suka berada di dalam kelompok kecil yang mengakui kemampuan yang saya miliki, ketimbang kelompok besar yang mengecilkan arti kita. Bukankah itu menyebalkan?
6. Travelling
  Mengunjungi tempat-tempat baru selalu memberikan cerita yang berbeda. Berjalan-jalan membuat wawasan dan pengetahuan kita luas. Mempelajari hal baru yang mungkin kita lewatkan. Setiap kota mempunyai cerita, setiap perjalanan mempunyai makna. Jadi, ada yang mau ngajak saya jalan-jalan?
7. Mendengarkan lagu
   Satu hal yang saya suka dari musik adalah efeknya yang mampu mempengaruhi mood. Membuat suasana hati kita berubah-ubah. Lagu seperti sebuah penggambaran dari diri kita.
8. Mendengarkan Al Quran
   Saya punya satu surat kesukaan yaitu Ar Rahman. Setiap kali mendengarkannya seakan memberi tamparan bahwa kerap kali kita jadi manusia itu cuman ngeluh, nggak bersyukur. Padahal Allah sudah memberikan banyak kemudahan. Biasanya setelah mendengarkannya hati itu jadi adem.
9. Membuat orang lain nyaman saat berada dengan kita
   Ketika ada orang lain yang tersenyum saat kita mengajaknya bercanda itu membuatku bahagia. Bukankah memberikan makna dalam hidup orang lain itu sesuatu yang menyenangkan? Tak mudah membuat orang lain nyaman dengan kita. Itulah kenapa saya merasa bahagia saat orang lain melebarkan bibirnya setelah bertemy saya bukan nmalah berkerut-kerut. 
10. Memotret
   Mengambil gambar dari sudut yang berbeda menghasilkan gambar yang berbeda. Itulah yang suka dari memotret. Rasanya ketika berhasil mengabadikan momen yang menarik itu memuaskan hati. 
Heartstrings Kdrama

Heartstrings Kdrama

Heartstrings Kdrama
http://www.koreandrama.org/?p=9081

Heartstring Kdrama


Title: 넌 내게 반했어 / Neon Naege Banhaesseo / You’ve Fallen for Me

Chinese Title: 為我著迷
Also Known as: Falling in Love / Heartstrings
Previously known as: 페스티벌 / Festival
Genre: Romance, music
Episodes: 15 + 1 Special
Broadcast network: MBC
Broadcast period: 2011-June-29 to 2011-Aug-18
Air time: Wednesday & Thursday 21:55


Synopsis:


Lee Shin (Jung Yong-hwa) is a university student majoring in Western Music. He is also the vocalist and guitarist of a band "The Stupid." Shin is known for his good looks, cocky personality, and strong passion for music. Everyone sees him as a cold-hearted and distant person, but he has a soft side inside him hidden away. He lacks interest in anything unrelated to music and has neither dreams nor plans for the future. He initially likes Jung Yoon-soo (So Yi-hyun), a dance professor at the university, but this all changes when he meets Lee Gyu-won (Park Shin-hye).

Lee Gyu-won is a jolly, bright, and outgoing student who was born into a prestigious family and is majoring in Traditional Korean Music. She plays the gayageum. Gyu-won's grandfather, Lee Dong-jin (Shin Goo), is one of the top 3 traditional musicians of his age and his biggest wish is to see his granddaughter become a traditional music prodigy. Trying to live up to her grandfather's expectations, Gyu-won immerses herself in practice and becomes a university student who knows nothing much outside of her studies. As her friends are fans of "The Stupid," she was forced to go to the band's concert with them. There she saw Lee Shin performing live, and is immediately captivated by him.

Yeo Joon-hee (Kang Min-hyuk) is a bumbling, shy, and ever hungry boy who doesn't act his age. He has a childlike personality, is a shaggy idiot by day, and Stupid's lead drummer by night. During one of his shaggy phases, he comes across university princess and chairman's daughter, Han Hee-joo (Woori), who he immediately falls head over heels for, calling her his "Natasha." However, there are dark sides to Hee-joo's personality than his naïvete knows, and in the series, he fights between his ever-growing feelings for Hee-joo and helping his friends as she threatens their university lives.

When Gyu-won decides to join the performances for the upcoming 100th anniversary performance for the university, everyone sees her potential and talent, particularly Kim Suk-hyun (Song Chang-eui), a Broadway composer-turned-music director. Fearing that Gyu-won might outshine her daughter, Hee-joo's mother schemes with Im Tae-joon (Lee Jung-heon), one of the school's administrators; they plot to destroy Gyu-won's image to force her to quit the performance.


Cast:

Jung Yong Hwa as Lee Shin
Park Shin Hye as Lee Kyu Won
Song Chang Ui as Kim Suk Hyun
So Yi Hyun as Jung Yoon Soo
Woo Ri as Han Hee Joo
Kang Min Hyuk as Yeo Joon
Lee Hyun Jin as Hyun Ki Young
Im Se Mi as Cha Bo Woon


Review Heartstring Kdrama


Serial drama korea ini sudah menarik perhatian saat melihat cover filmnya. Sebenarnya inti dari serial drama ini adalah kisah cinta antara Lee Kyu Won dan Lee Shin. Namun, dikemas dalam alur yang menarik. Di mana semua karakter yang berperan dalam cerita ini memiliki kisah tersendiri yang memperkaya jalan ceritanya.

Kisah ini dimulai dari Lee Shin, seorang mahasiswa dari Departemen Musik Barat, seorang vokalis band terkenal di kampus yang memiliki banyak penggemar. Lee Shin jatuh hati pada profesor Jung Yoon So. Lelaki muda itu mati-matian menarik perhatian sang professor. Sayangnya, kisah cintanya hanya bertepuk sebelah tangan karena sang professor masih mencintai Kim Suk Hyun.

Perlahan perasaan Lee Shin berubah ketika bertemu Lee Kyu Won, seorang gadis dari departemen musik tradisional. Gadis itu mencairkan sikap dingin Lee shin yang selama ini dikenal menolak banyak wanita di kampusnya. Hubungan mereka sempat menimbulkan kehebohan.

Buat saya serial drama Heartstring ini lebih dari sekedar kisah cinta. Penambahan konflik-konflik membuat serial ini sangat menyenangkan untuk dinikmati. Serial ini memiliki karakter-karakter yang cukup menggemaskan dan didukung oleh aktor dan aktris Korea yang terkenal.

Karakter yang paling menggemaskan buat saya adalah Yeon Joon (Kang Min Hyuk) lelaki imut, suka makan dan terlihat agak tolol berubah menjadi lelaki tampan saat berada dibalik drummernya. Karakter Han Hee Joo yang menyebalkan juga membuat serial ini terasa hidup.

Satu adegan yang membuat saya menangis adalah ketika Lee Kyu Won menyerahkan peran utamanya kepada Han Hee Joo dan memilih untuk bernyanyi di belakang panggung.

Dua kata untuk drama ini: wajib ditonton kalau kalian penggemar serial korea yang ringan. OST cukup enak didengar telinga, apalagi dinyanyikan langsung oleh Yong Hwa
I Guess You Don't Know (M Signal)

I Guess You Don't Know (M Signal)

www.google.com

I met you, loved you and hurt by that love
Just looking at you without being beside you, I’m a fool.
When you cried, I cried. When you smiled, I smiled.
Like a child, just following you whatever you do, I’m a fool.
I love you but you can’t hear it
I love you but you don’t know it
I shed teardrops in my heart but you don’t see it
I call out your name but you can’t hear it.
You are the only one for me but you don’t know it.
My love is blind, my love is poignant, and I can’t do that.
Just turn around and I’m right here behind you.
When you’re tired of someone else’s  love, hurt by someone else’s love
Just turn around once.
I love you but you can’t hear it
I love you but you don’t know it
I shed teardrops in my heart but you don’t see it
I call out your name but you can’t hear it.
You are the only one but you don’t know it.
My love is blind, my love is poignant, and I can’t do that.
Today I call you a thousand times..
Even though you can’t hear it.
I love you so, please look at me
I love you so, please come to me
Please come one step closer, I will wait for you.
I’m sorry because I only know you
I’m nothing without you.
Because of this bitter love, I call for you.

You don’t know…




p.s: Lagu ini bercerita tentang cinta diam-diam. Diambil dari OST Heart String. Entah kenapa kalau dengar lagu ini saya sedih.

Arti Sebuah Nama

Arti Sebuah Nama

Memiliki nama yang mencermin Ras tertentu selalu memberikan cerita tertentu. Sebelumnya, kenalkan nama saya Swastikha Maulidya Mulyana. Kalau melihat nama depan, kira-kira ada yang bisa nebak nggak saya berasal darimana?

Kata Mama arti Swastikha adalah bintang dari segala bintang. Mungkin orang tua memberi nama Swastikha dengan harapan saya akan bersinar di langit layaknya bintang. Amin.

Oke, kembali ke topik.
Gara-gara nama Swastikha ini saya seringkali dikira berasal dari Bali. Katanya nama Swastikha itu erat kaitannya dengan agama Hindu. Dulu, saat jaman kuliah beberapa teman dan dosen mengira saya orang Bali. Mereka terkejut ketika saya bilang bahwa saya madura asli. Beberapa orang tidak percaya. Sampai-sampai saya harus menunjukkan kartu identitas.

Adalagi yang mengkaitkan nama depan saya dengan lambang Nazi Jerman. Pernah ada yang nanya apakah saya keturunan Jerman. Wkwk, memangnya mereka nggak bisa melihat wajah saya yang asia banget :p

Lalu, apa arti namamu?
I'm A Gadget Freak

I'm A Gadget Freak

Bisa dibilang aku ini pencinta gadget, salah satunya telepon genggam. Di rumah orang yang paling suka gonta-ganti hp adalah aku dan kakak perempuan. Bukan bermaksud meninggikan diri, hampir semua merek ternama dicoba. Sampai-sampai kakak laki-lakiku suka sebal kalau aku sudah ngelirik ponsel baru.
Bagiku ponsel bukan hanya alat bantu komunikasi, tapi sebagai sarana relaksasi. Di ponsel saya bisa menikmati lagu, berfoto, menonton video atau mencari inspirasi.
Kalau ditanya kenapa suka berganti ponsel?
Jawabannya karena disitulah saya merasa nyaman. Selain buku, ponsel adalah benda yang membuat saya tergila-gila. Dan, menemukan ponsel yang tepat untuk diri itu tidak mudah. Itulah kenapa saya selalu berganti-ganti.
Yah. Semoga ke depannya saya nggak lapar mata lagi.

:D


Diam-diam cinta (prolog)

Diam-diam cinta (prolog)



Pernahkah kamu mencintai seseorang dalam diam?

Aku pernah.

Aku bertemu dengannya tanpa sengaja di bawah sebuah emperan toko di kota Tua. Hari itu hujan turun tiba-tiba ketika aku asyik mengambil gambar. Seperti biasa, di saat jadwal mengajarku di sebuah sekolah musik sedang kosong. Aku memilih memotret.
Aku sedang mengambil gambar seorang gadis kecil yang tengah membawa permen kapas.  Di belakangnya seorang wanita muda yang mungkin mamanya berteriak agar gadis kecil berkulit putih, berambut ikal yang dikuncir ke atas itu untuk tidak berlari. Gadis kecil itu menarik perhatian lensaku. Momen seperti inilah yang ingin kuabadikan. 
Karena terlalu memerhatikan obyekku, aku tak menyadari bahwa langit biru cerah di atas kepalaku sudah berganti kelabu. Ribuan butiran air berjatuhan dari langit, membuatku berlari secepatnya untuk menyelamatkan Canon D Mark II kesayanganku. Sialnya, aku lupa memakai tas kedap air dan kantong plastik yang biasa kugunakan untuk melindungi kameraku. 
Kota tua yang tadi ramai menjelma bangunan kosong tak berpenghuni. Orang-orang sibuk menyelamatkan diri dari rintik hujan yang semakin besar. Beberapa pedagang yang tadi menjajakan makanan pun tak ketinggalan. Mereka membawa serta bawaan mereka untuk mencari tempat berteduh.
Aku berteduh di depan toko souvenir yang tutup ketika tahu hujan datang. Mungkin, pemiliknya malas melihat lantai basah dan kotor, karena orang-orang akan menjadikan toko mereka sebagai tempat berteduh. Aku mengibaskan bulir-bulir air di atas rambutku. Lalu, memeriksa apakah kameraku baik-baik saja. Aku bisa bernapas lega, saat mengetahui kameraku tidak terkena hujan.
Pandanganku berkeliling. Saat itulah aku melihatnya. Gadis itu berdiri tidak jauh dari tempatku berada. Sama  halnya denganku, gadis itu melindungi dirinya dari percikan renyai hujan yang masih berjatuhan.
"Cuaca memang tidak menentu. Sebentar hujan, sebentar panas." Aku membuka pembicaraan.
Gadis itu menoleh. Melemparkan pandangan takut bercampur heran. Lantas, memalingkan wajahnya ke arah yang berbeda. Gadis itu memberi pesan bahwa dia tak ingin diganggu. Aku tersenyum masam, belum apa-apa aku sudah diabaikan.
Aku mengamati gadis itu lekat. Tubuhnya mungil, kalau ditaksir tingginya sekitar 150-an. Kulitnya seputih pualam, dan kulihat pipinya kemerahan karena udara dingin. Rambut lurus hitam legam milik gadis itu dibiarkan terurai sampai menyentuh pundaknya, matanya sipit, berbingkai alis tipis melengkung, hidung mancung, dan bibir mungil berwarna fushia. Gadis itu seperti seorang anak perempuan yang terperangkap dalam tubuh dewasa.
 Aku mengeluarkan kamera, membuka tutup lensa. Kemudian memutar fokus, mencari titik yang tepat. Klik. Beberapa kali aku mengabadikan wajahnya.
Gadis itu memalingkan wajah. Menyadari bahwa sedang dipotret. 
"Berhenti memotretku."


Bersambung.....




Ciuman Pertama

Ciuman Pertama

www.google.com

 "Have you ever been kissed?"

Pertanyaan Rayyi menohokku. Lelaki yang sudah dua tahun tak berjumpa, tiba-tiba di awal pertemuan kami menanyakan apakah aku pernah dicium. Pertanyaan macam apa ini?

 "I Have." aku memasang wajah seserius mungkin.

"Really?" Rayyi menatapku dengan tatapan meledek.