Kotak Warna: Saya Dulu Blogger Alay

Saturday, October 28, 2017

Saya Dulu Blogger Alay





Holla,

Saya masih meraba-raba sejak kapan saya nulis blog. Seingat saya sekitaran tahun 2005, tapi mungkin di blog ini hanya tercatat sejak tahun 2009. Sebenarnya sih sebelum tahun itu.

Alasan pertama bikin blog itu saya pengin kelihatan keren. Wkwk, jujur banget ya. Buat saya punya blog itu keren. Semacam punya diary online gitu dan bisa dibaca banyak orang.

Lagaknya diary online, maka tulisan saya pun nggak jauh-jauh dari curhatan. Iyes, kalau nggak percaya sana klik tulisan-tulisan lama saya. Kamu akan menemukan seperti apa saya dulu.

Tulisan pertama saya di blog itu pendek-pendek. Impulsif semua karena lebih mewakili isi hati. Nggak ngurus apakah tulisan itu enak dibaca. Pokoknya nulis aja apa yang ada di hati. Perkara mau dibaca mah urusan belakangan. Maklum dulu bukan blogger pencari trafik (*ngikik)

Sempat pindah-pindah platform juga. Awalnya di blogspot. Berhubung nggak biasa dengan tampilannya, saya mencoba membuat di wordpress dan suka. Ngeblog pakai wordpress bertahan sampai tahun 2015

Sempat mogok nulis karena mulai mikir masak isi tulisan di blog gini-gini aja. Sekitar tahun 2009 saya gabung sama situs portal ngerumpi.com. Saat itu masih sekadar baca-baca dan komen. Belum berani nulis. Nyadar diri tulisan saya dulu memalukan.

Ternyata tulisan-tulisan di ngerumpi.com itu isinya curhatan, cerita pengalaman dan tulisan ringan gitu. Saya mulai beranikan diri untuk menulis. Alhamdulillah responnya baik. Beberapa tulisan saya masuk di halaman pertama. Senang aja. Saat itu. Nggak ada yang namanya nyinyir. Nulis jadi happy.

Lebih menyenangkan lagi saat tahu bahwa ngerumpi.com bisa dikrosposting ke wordpress. Jadi, saat saya posting di ngerumpi.com maka tulisan itu juga akan terbit di blog saya.

Saking seringnya saya posting tulisan berbau cinta dan puisi pendek. Saya dikenal sebagai penulis galau. Pokoknya urusan cecintaan pasti itu lahan saya.

Ketika saya meluncurkan buku pertama. Teman-teman alumni ngerumpi yang kenal saya langsung ngetawain. Kata mereka itu bukan saya banget. Apalagi cerita yang saya tulis agak gimana gitu. Ah, sudahlah saya memang penulis galau.

Eh, tapi belakangan ini saya merindukan euforia menulis bebas tanpa memedulikan berapa sih trafiknya. Saya rindu tulisan saya dikomentari banyak orang dan ada pesan masuk yang mengatakan untuk segera mengunggah tulisan.

Rasa itu tak tergantikan.

Kepikiran deh buat memperbanyak tulisan ringan ke depannya. 

Pssst, sesekali boleh kok jadi blogger alay tapi rekening tetap gendut. Mau, kan?

Salam,





21 comments:

  1. "Buat saya punya blog itu keren. Semacam punya diary online gitu dan bisa dibaca banyak orang."

    .
    yyeeayy... mau juga.. jadi blogger keren.., semoga ya.. aku masih harus terus belajar - sukses yaa mba ..- Barokallah

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mbak mita. Semoga kita tetap menjadi blogger yang menginspirasi

      Delete
  2. Gapapa kok alay. Beberapa tulisanku yg alay malah pernah diterima kasihin sama orang hihi. Sukses terus Mbak. Mari kita curhat lagi *eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mbak, biar pengunjungnya nggak bosen sama iklan. Egh

      Delete
  3. Kalimat terakhir tuh bikin baper, mbak. Jadi blogger alay tapi rekening tetap gendut hehehe.

    Mau ah jadi blogger keren kayak mbak Swastikha ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, saya juga mau rekening gendut. Saya juga masih belajaran kok mbak

      Delete
  4. Asik asiikk. Pokoke enjoy aja ngeblognya ya mba
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  5. Eh, pernah ngeluarin buku ya mbak. Wuihhhh alay tapi keren begini, syapaaa yang nggak pengen :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi bukan buku nama sendiri, waktu itu bertiga sama teman. Makasih loh udah dibilang keren

      Delete
  6. Saya juga alay dulu. Semua foto dimasukkan, haha. Tetapi seiring waktu jadi paham. Keep writing ya Mbak. Karena ngeblog kita bertemu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah. Saya dulu malah ngeblog nggak pakai foto asal nulis aja sih

      Delete
  7. Hehehehe ... saya dulu juga gitu. Dan emang kadang merindukan saat2 itu. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru ya blogger masa dulu, bawaannya kalau nulis senang mulu

      Delete
  8. Aku juga pengen gitu, Mbak. :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mari belajar bersama dan tetap semangat ya

      Delete
  9. sama kita mengalami masa-masa alay... hahahha..
    terkadang pingin ngulang sekali-kali...

    ReplyDelete
  10. kalau aku 2009 sudah bikin blog, sama juga alay gitu nulis diary, puisi wkwkwk.. tapi aku hapus tuh blog, wkwwkk.. isin aku :D

    ReplyDelete
  11. Ayo nulis alay yg bnyk lg mbak.. hehe..

    ReplyDelete
  12. Mbaaak kok sama 😂 Dulu pertama bikin blog karena nganggap blog itu keren 😂 Isinya pun curhatan semua tentang gebetan, eh ketauan pulak! Ahahaha

    ReplyDelete
  13. Aku dulu juga alay loh, wkkkk. Pertama bikin blog itu cuma buat curhatan kegiatan aja. Mana tau amnesia lalu berkata, aku siapa? ini dimana? lalu temen ngasih link blog. Nih, Elu yg dulunya alay maksimal. Lalu bisa tersadar kembali. Eaaaakk.

    ReplyDelete