Kotak Warna: August 2017

Wednesday, August 16, 2017

Revolusi Mental Ala Blogger

revolusi mental



Holla,

Belakangan ini istilah Revolusi Mental yang digaungkan oleh Jokowi pertama kali telah mampu menarik perhatian banyak orang. Bahkan mulai diterapkan hampir di seluruh lini kepemerintahan yang ada. Harapannya sih dengan adanya revolusi mental akan membuat perubahan yang lebih baik bagi negara. Jumlah korupsi yang berkurang dan SDM yang lebih maju.

Arti Revolusi mental sendiri merujuk pada perubahan tatanan yang mendasar pada mental. Secara garis besar revolusi mental ini berarti perubahan yang berkaitan dengan mental seseorang atau mungkin lebih ke arah sikap, kebiasaan, dll.

Monday, August 7, 2017

Me and My Style Story



Holla,

Bicara soal penampilan. Dulu, saya terbilang lumayan cuek. Mana pernah sebegitu detailnya dengan apa saya pakai. Prinsip saya sih pokoknya nyaman saat dipakai.

Di antara 3 wanita di rumah: saya, mbak Dini dan Mami. Mamilah yang terbilang sangat peduli dengan yang namanya penampilan. Mulai dari warna pakaian, model baju sampai asesoris penampilan pun sudah dipikirkan matang-matang.

Sampai ada yang nyeletuk, "Mamimu lebih gaul dari kamu."

Urusan perawatan wajah pun Mami jagonya. Beliau saya peduli dengan kulit wajah. Beberapa klinik kecantikan pernah beliau coba untuk mendapatkan hasil kulit yang paripurna kayak artis korea.

Pokoknya beda jauh deh antara Mami dan saya.

Friday, August 4, 2017

From Tokyo Bowl To Tokyo Tower: Cara Enak Pergi Ke Jepang



Holla,

Sebelum resmi menjadi penggemar Drama Korea, saya sudah lebih dulu akrab dengan Dorama Jepang. Bahkan, Jepang sudah masuk menjadi salah satu negara yang paling saya ingin kunjungi. Saya ingin melihat keindahan bunga Sakura yang mekar dan tentu berfoto di depan landmark Tokyo Tower. Sedap nggak sih?

Karena sampai saat ini belum kesampaian pergi ke Jepang. Marilah kita coba dulu berkenalan dengan kuliner Jepang. Salah satu orang yang mengenalkan saya pada makanan Jepang adalah Astrid--teman kuliah. Teman saya yang satu ini hobi banget makanan Jepang. Hampir tiap minggu dia membawakan kami Shushi hasil bikinannya sendiri. Saat merayakan ulang tahun pun tak jauh-jauh dari restoran Jepang.

Astrid jualah yang mengenalkan saya pada Hoka-Hoka Bento, seebuah restoran siap saji bergaya Jepang. Waktu itu saya sempat hampir nggak mau diajak ke situ soalnya lidah saya belum pas untuk makanan Jepang. Eh, ternyata di Hoka-Hoka Bento menunya variatif dan rasanya sudah disesuaikan dengan lidah orang Indonesia.

Kuliner lainnya: Mencicipi Ayam Top Dubai

Wih, ini yang enak