Kotak Warna: Status Alay dan Di-Remove Teman Facebook

Friday, April 28, 2017

Status Alay dan Di-Remove Teman Facebook


Setelah Facebook memiliki fitur memories membuat kenangan akan status-status lama menyeruak kembali.

Saya pengin ketawa tiap kali status lama muncul lagi di beranda. Astaga ternyata dulu aku se-alay gitu. Segala kejadian nggak penting dijadikan status. *Tutup muka.

Kalau nggak salah saya punya facebook itu pas awal-awal kuliah. Saat Friendster ditutup, saya butuh sarana baru untuk menulis status. Karena masih awam dengan tampilan Facebook saat itu, saya nggak banyak melakukan apa-apa. Cuman sering banget masukin foto-foto. Biar kelihatan eksis dikit.


Saya terbantu banget dengan kehadiran Facebook saat itu soalnya bisa ketemu sama teman-teman lama. Dan, imbasnya saya sering banget update status. Dalam waktu 30 menit, bisa menulis status puluhan. Isinya pendek-pendek dan nggak jelas. 

Maklum, waktu itu saya masih gadis muda labil yang baru mengenal media sosial semacam Facebook. Lagi senang, tulis status. Sakit sedikit tulis status. Marah sama orang nulisnya status. Entahlah kenapa suka mengeluarkan emosi saya lewat tulisan.

Kelabilan saya yang sering gonta-ganti status ternyata  membuat salah satu teman sebal. Belakangan, saya baru tahu bahwa daftar temannya cuman sedikit dan kemungkinan sayalah yang paling aktif.

Seperti pepatah bahwa tulisan itu kerap kali membuat orang salah paham. Dan, itu terjadi sama saya. Seorang teman menegur saya karena terlalu sering memperbaruhi status Facebook dan katanya salah status saya ditujukan padanya.

Embak ini sensi banget sama status saya. Padahal saya nggak pernah menulis itu buat siapa-siapa. Dia maki-maki saya gitu sampai akhirnya dia menghapus saya dari pertemanannya. Astaga.

Saya sempat sedih loh. Saya sempat nanya sama beberapa teman. Apakah mereka juga terganggu dengan status-status saya. Belakangan, si Embak itu kembali menambahkan saya ke dalam daftar pertemanannya.

Baca juga: Dua Sisi media Sosial

Saya pun belajar menahan diri untuk tidak menulis status terlalu sering. Dari situ saya menemukan bahwa nggak semua kegiatan/perasaanmu harus dibagikan dengan orang lain. Akan ada orang-orang yang tidak senang dengan apa yang kamu bagikan di media sosialmu.

Eh, tahunya sekarang media sosial udah kayak koran. Cari berita apa aja pasti ada dan orang-orang cenderung lebih terbuka ketimbang dulu. Makian dan bikin orang lain malu mah dah biasa.

Kembali lagi ke dirimu. Mau dibuat apa media sosialmu.

Salam,


6 comments:

  1. Memang bener sih, terlalu aktif nyetatus kadang bikin illfeel yg baca di timeline (apalagi klo nyetatusnya berkeluh-kesah maupun dukungan ke partai atau pihak tertentu). Enggak salahnya yg nyetatus juga sih, tapi tiap orang kan berhak mendapat kebahagiaan di medsos hihiii... jadi ya gitu mungkin, unfriend atau unfol yg jadi pilihan.

    Lebih enakan sharing soal hal2 yg umum aja klo di medsos. Aku suka banget klo baca status yg lucu2 dan menghibur, atau share tentang event, tentang review, dsb.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Medsos sekarang gak seramah dulu. Kudu siapin mentas gede biar gak kena bully

      Delete
  2. Hahahaha... Kalo yg kmrn teman2 bnyk nulis pake bekgron lucu2, walo status ga jelas, aku msh anggab lucu aja mba :D. Jd g bakal aku apus.. Tp kalo statusnya ngeluuuuuuh mulu, ato bikin fitnah ga jelas dan sara, baru deh aku apus yg gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha..berarti orang yang meremove aku terlalu sensi yak atau nggak punya banyak temen di fb?

      Delete
  3. saya suka dengan fitur 'see memories' FB. Buat saya berkaca seperti apa status-status saya dulu hehehe. Saya jarang mempermasalahkan apakah status seseorang itu sering atau enggak. Malah buat saya gak apa-apa teman sering nyetatus. Kadang ada juga yang setimeline isinya dia semua hahaha. Tapi selama statusnya lucu sih saya malah terhibur banget. Daripada jarang nyetatus tetapi sekalinya nyetatus bikin emosi yang baca. Biasanya langsung saya pertimbangkan untuk unfollow :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha..saya suka malu dan geli kalau baca status yang dulu. Males banget kalau baca status yang bikin.jidat berkerut

      Delete