Kotak Warna: 10 Things About Me You Must Know

Wednesday, October 26, 2016

10 Things About Me You Must Know

about me

Holla,

Akhirnya tantangan menulis tentang  'autobiografi' akhirnya datang juga pada saya.  Sebenarnya saya sudah beberapa kali membuat postingan tentang diri saya. Kamu bisa ngubek-ngubek isi blog saya deh.

Untuk postingan kali ini saya akan menuliskan beberapa fakta yang harus kamu ketahui. Kalau setelah baca tulisan ini kamu masih penasaran. Kamu bisa menghubungi saya secara personal, sekalian ngasih kerjaan juga boleh deh.

Are you ready?


Fact #1

Saya lahir dari Ayah seorang Pensiunan Polisi dan Ibu seorang Guru. Saya anak ketiga dari 3 bersaudara. Masih lajang *penting banget loh info ini.

Saya lahir dan besar di Madura. Pulau yang terkenal dengan garamnya. Di rumah kami bahasa Madura wajib hukumnya. Jadi, seluruh anggota keluarga di rumah fasih berbahasa Madura.

Fact #2

Ibu ngasih nama saya Swastikha Maulidya Mulyana. Saya lahir di bulan Maulid dan Mulyana sendiri adalah nama belakang Ayah. 

Kata Ibu, Swastikha berarti Bintang. Ibu ingin saya bersinar seperti Bintang. Dan, nama Swastikha ini sempat jadi kontroversi. 

Gara-gara nama Swastikha beberapa kali saya dikira orang Bali. Begitu tahu darimana asal saya. Mereka tersenyum kecut.

Buat saya nama pemberian orang tua itu unik.

Fact #3

Saya suka warna merah muda. Nggak tahu alasannya. Cuman nggak maniak banget sih sampai semua harus serba merah muda.

Hanya saja tiap kali ditanya mau beli warna apa. Spontan saya akan menjawab pink.

Fact #4

Meskipun Ayah seorang Polisi, alhamdulillah belum pernah ngalamin no maden. Paling jauh sih cuman pindah dari Madura ke Surabaya.

Alasan utamanya perawatan kesehatan saya hanya boleh di Surabaya. Jadi, tiap kali Ayah mendapatkan surat pindah tugas alasan kesehatan saya yang dilampirkan.

Ada enaknya sih. Ayah nggak terlalu jauh pindah tugas.

Suka duka jadi anak Polisi itu adalah kebersamaan bersama Ayah berkurang. Baru tergantikan ketika Ayah pensiun ini

Fact #5

Saya sering diledek Anak Mama. Pasalnya saya hampir jarang bepergian jauh tanpa didampingi ortu. Dilarang juga sih.

Alasannya mereka khawatir dengan kesehatan saya. Mereka takut terjadi sesuatu dengan saya di perjalanan.

Sempat dong kesal sama perlakuan ortu. Belakangan sih bersyukur banget meskipun tidak sebebas kedua kakak. Saya masih diberi kesempatan Allah buat jalan-jalan bareng ortu.

Semoga ortu sehat terus.

Fact #6

Saya pecinta Drama Korea. Saya sering jadi rujukan beberapa teman yang ingin terhanyut dalam buaian drama korea.

Saya berhasil membuat Kakak Perempuan dan Wulan kecanduan Drama Korea. Haha..
Jahat banget yak.

Jangan heran ya. Kalau beberapa postingan di blog akan berbau korea.

Alasan ini juga yang membuat saya ingin sekali pergi ke Korea. Semoga saja mimpi yang satu ini terwujud. Amin

Fact #7

Saya suka membaca buku. Kebiasaan membaca ini sudah dari jaman kanak-kanak. Ibulah yang memiliki peranan penting dalam hobi ini.

Jangan tanya berapa banyak jumlah buku yang saya punya. Sekitar ratusan jumlah dan seiring waktu terus bertambah

Selain membaca, kesukaan saya yang lain adalah menulis. Kata Ibu kesukaan saya yang satu ini diturunkan oleh Ayah.

Buat saya nulis itu semacam candu. Jadi, saya menggilainya .

Fact #8

Saya penyuka rujak dan segala sesuatu yang berasa pedas. Tapi belakangan sedikit mengurangi makan pedas soalnya sempat bikin lambung sakit.

Intinya sih saya suka makan apa aja. Asal yang halal dan tidak menjijikkan. Pasti saya mau makan.

Fact #9

Hobi gonta-ganti ponsel. 

Jangan nyinyir dulu deh sama kesukaan saya yang satu ini. Buat saya ponsel bagus itu investasi untuk menunjang pekerjaan.

Batasan paling lama ponsel itu saya miliki setahun. Lebih dari itu saya suka galau pengin ganti. Hehe...

Alhamdulillah setiap beli ponsel baru selalu balik modal kok. Yang penting hati saya senang dan tenang.

Fact #10

Mata yang sipit dan kulit yang tergolong putih seringkali orang salah mengira bahwa saya keturunan Tionghoa.

Bukan hanya sekali. Berkali-kali. Apalagi jaman kuliah sampai saya harus membuktikannya pakai KTP. Biar orang percaya bahwa saya Madura asli.

Sekian sekilas tentang saya. Kalau ada pertanyaan kamu bisa taruh di kolom komentar.

30 comments:

  1. Sama kya suamiku mbak dikira org Tionghoa.. anak2ku bklan dikira gtu jg kali mbak.. Tionghoa kan mirip2 korea mbak,diterima waelah..hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah..resiko punya mata sipit mah gitu anne. Lucu banget anakmu yang cowok

      Delete
  2. Wahhhh.... Open up... Aku suka-suka-sukaaaa

    ReplyDelete
  3. iyes mbak.. kirain pas kulish dl tionghoa berjilbab.. dan bnr2 barutau klo madura ya di group nulis. tretan dibik, *bener ga ya nulisnya? aq turunan masura tp ga prnh tinggal dimadura, kebalikan ya. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di kampus sering banget dikira tionghoa kalau nggak orang bali or something.

      Kadang kesel loh harus jelasin sama orang-orang.

      Delete
  4. terjawab sudah arti nama swastikha *udah lama pengen nanya tapi lupa terus...hehehe

    ReplyDelete
  5. Mbak kl ponsel lamanya mau dikasih atau titipin ke saya boleb loh hehehhe

    ReplyDelete
  6. Wah mbak ternyata anak ketiga ya.. sama seperti saya mbak, anak ketiga juga, tapi dari 8 bersaudara mbak hehe..

    ReplyDelete
  7. kebalikan dari aku... pake ponsel sampe titik darah penghabisan. kalo rusak baru ganti :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berbanding terbalik banget ya ๐Ÿ˜

      Delete
  8. Loooh, mbak tika Bali toh, kirain dulu reng medure! Keliru.

    ReplyDelete
  9. Aku lahir di gresik dan ada dara madura tapi ngak bisa bahasa madura, di rumah wajib pake bahasa sunda #kagakNyambung

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkkw...iyain aja deh. Makasih udah mampir mas cumi

      Delete
  10. Wahhh kita sama2 penggemar pink. Drama korea emg keren banget, ga ada matinya. Sayang sejak ada krucil jd ga sempet nonton๐Ÿ™ˆ

    ReplyDelete
  11. fakta ke #11 nggak berani membalas sapaan emak gahar yang sejatinya baik hati dan ramah sekali :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beuh. masih ingat aja mbak heni ini

      Delete
  12. Halo mbak salam kenal. mohon maaf aku belum ngikuti blogmu mbak, tapi kalau boleh tau alasan kesehatan yang sering dipakai ayah agar tidak sering nomaden itu apa mbak? Maaf kalo aku kepo hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mbak imelda. Makasih udah berkunjung. Kebetulan sampai saat ini saya memakai pacu jantung setelah melakukan operasi. Saya didiagnosa jantung bawaan sejak bayi :)

      Delete
    2. Wahh mbak kl ini pertanyaan kepo.. pertama2 semoga sehat selalu ya! Pertanyaannya katanya kalau pakai alat pacu jantung itu pasti sensor bandara selalu bunyi ya? Jadi emang setiap naik pesawat harus melampirkan surat dokter, benarkah?

      Delete
    3. Iya mbak. Jadi sebelum lewat pemeriksaan kudu laporan sama petugasnya. Agak sedikit ribet emang. Kadang, saya nunjukkan surat/kartu bahwa saya menggunakan pacu jantung.

      Delete
    4. Semoga sehat selalu, baru tau di sini soal #fact kamu hehe...ortunya sayaaaang banget *yaiyalah pastinya* hehehe ^^

      Delete
    5. Mbak ning. Iyes saya kelihatan strong yak. Makasih mbak

      Delete
  13. Saya lahir di cianjur tp sejak umur 6 tahum pindah ke Bogor. Kalau ditanya pasti jawabnya orang Bogor. Begitu tahu lahir di Cianjur katanya saya kayak artis Sukabumi yang ngaku3 orang Bogor itu hahaha

    ReplyDelete