Kotak Warna: August 2014

Thursday, August 28, 2014

Ciuman Pertama

www.google.com

 "Have you ever been kissed?"

Pertanyaan Rayyi menohokku. Lelaki yang sudah dua tahun tak berjumpa, tiba-tiba di awal pertemuan kami menanyakan apakah aku pernah dicium. Pertanyaan macam apa ini?

 "I Have." aku memasang wajah seserius mungkin.

"Really?" Rayyi menatapku dengan tatapan meledek.

Tuesday, August 26, 2014

My Writing Progress

Saya sebenarnya tidak terlalu suka menceritakan proyek menulis yang sedang dikerjakan. Saya biasanya hanya berbagi dengan si  Wulan Sari. Dia adalah patner saya mencetuskan banyak ide. Biasanya kami suka menukar tulisan dan yang terbaru kami suka menukar Bab 1 dari proyek menulis yang sedang kami kerjakan.

Oke. Saya sedang menulis novel. Ini draft Novel ketiga saya. Jangan tanya sudah berapa banyak draft novel yang saya punya?

Jawabannya: Banyak

Mungkin di antara kalian bertanya kenapa tidak ada naskahnya yang coba dikirim ke penerbit? kenapa harus menulis naskah baru?

Well.
Saya pernah mengirimkan sebuah naskah novel saya ke dua penerbit. Hasilnya ditolak. Jadi, untuk sementara naskah itu saya endapkan. Menunggu otak saya bekerja agar tokoh-tokoh yang telah saya ciptakan tidak sia-sia. Draft naskah ke-2 sebenarnya sudah selesai. Tapi, ketika masuk tahapan editing ada banyak yang harus dirombak ulang. Hal itu yang membuat saya mengendapkannya dulu. *jangan ditiru ya.


Oke. Kembali ke proyek menulis yang sekarang saya kerjakan.

Saya sedang menulis kisah cinta Antara Raka, Milana dan Rey. Sebuah kisah cinta  sederhana. Dalam naskah ini saya hanya hendak menyampaikan bahwa cinta sejati seringkali dari orang terdekat yang tidak pernah kita duga.

Naskah kali ini agak berbeda. Karena di naskah ini saya menulis menggunakan pov 1. Sudut pandang yang paling sering dipakai ketika saya menulis cerpen. 
Saat menulis naskah ini perlu banyak penyesuaian. Saya sedang dalam tahapan mencari tahu teknik menulis saya.

Jadi, nanti kita lihat saja seperti apa akhirnya. Doakan proyek ini berjalan mulus

Friday, August 15, 2014

Tentang Impian

Impian terbesarku adalah memiliki buku solo. Di mana namaku tercetak besar di sana. Rasanya pasti menyenangkan. Menunjukkan pada khalayak bahwa aku punya kemampuan.
Saya mulai menulis sejak SMP. Menggunakan mesin ketik milik papa. Tulisan saya seputar opini, kegiatan sehari. Belum terlintas untuk mencoba jalur fiksi. Pernah sih berhasil menulis naskah drama untuk pementasan akhir sekolah. 
Menjelang SMA, saya mulai menyukai puisi. Menuliskannya di atas buku diary. Biasanya buku itu saya bawa kemana-mana. Lalu, beberapa bulan kemudian saya mencoba menulis cerpen. Cerpen cinta ala remaja era 1990-an. Saya pernah mengirimkan ke media, tapi sayangnya tidak pernah mendapatkan kabar apakah cerpen saya diterima atau ditolak. 
Saya pun mencoba menulis novel. Ya, menulis langsung tanpa ada kerangka atau outline. Dan, saya berhasil menyelesaikan novel perdana sebanyak 200 hal. Itu sebuah pencapaian besar untuk saya.
Sampai sekarang saya masih menulis. Masih memperjuangkan naskah novel yang saya punya agar tembus ke penerbit. Tiga kali surat penolakan tak membuat saya berhenti menulis. Kalau saat itu saya menyerah untuk menulis. Impian saya tamat.

Mungkin, saya masih harus belajar untuk bisa menghasilkan buku solo. Dengan sabar harus kembali menulis naskah baru. Bukankah kita tidak pernah tahu nasib ke depannya gimana? Setidaknya saya masih ingin terus bermimpi.

Saya pernah ditolak penerbit tiga kali. Kalau hari itu saya menyerah. Mimpi saya menjadi penulis tamat.

Wednesday, August 13, 2014

Move On

Sore. Tulisan kali ini saya tujukan bagi kalian-kalian yang belum move on (Saya juga sih :P )
Beberapa minggu lalu seorang teman menghubungi saya. Dia meminta saya untuk menulis artikel tentang move on. Saat itu saya belum menyanggupinya karena memang nggak tahu apa yang harus ditulis. Dan, semoga postingan sederhana ini bisa mencerahkan jiwa-jiwa yang tersesat dengan masa lalu.

:D


------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Move On berarti bergerak.

Apa sih maksudnya bergerak? Terus hubungannya dengan patah hati apa?

 Oke. Bergerak di sini maksudnya beralih dari masa meratapi kegagalan dalam asmara. Sudah deh cukup nangis bombaynya. Cukup juga ngerasa bahwa diri ini nggak baik sampai pasangan kita rela meninggalkan kita. Ayo singkirkan semua tissue yang ada di rumah. Berhenti memutar lagu yang membuat diri ini menangis. Berhenti mencari tahu segala tentang dia.

Hello. Diputusin bukan berarti duniamu berakhirnya. Harusnya kamu bersyukur karena telah diberi kesempatan untuk mendapatkan yang lebih baik. Siapa tahu pasangan yang meninggalkanmu ternyata seorang psikopat. Who knows?

Rasanya memang sakit, tapi percayalah semua akan baik-baik saja. Semua hanya masalah kebiasaan yang sudah lama terjalin. Yakinlah ketika kamu mulai terbiasa. Kamu akan mudah untuk perlahan-lahan menghapus dia dari ingatanmu. Hanya satu hal yang harus kamu lakukan adalah kamu rela atau tidak melepaskan segala kenangan tentang dia.

Percuma kamu mau bergerak, tapi masih nggak rela melepas kenangan manis dengan dia. Akhirnya mewek lagi deh setiap buka Facebooknya atau mencoba menghubungi dia untuk mencari serpihan rasa yang tertinggal.

Ya. Bergeraklah ke depan. Terlalu sering menengok masa lalu akan membuatmu terus meratapi. Padahal di depan sana ada seseorang yang dengan tulus menyayangi kamu. Kenapa kamu tidak mencoba untuk mencarinya?

Pernah baca di sebuah tulisan, bahwa kamu dianggap berhasil move on ketika kamu tidak merasakan apa-apa ketika kenangan itu kembali muncul. Atau saat ketemu mantan kamu merasa kayak ketemu teman. 
Ya itulah move on.

Sulit?

Itu kembali kepadamu sendiri. Ingin  melepas atau mengenang masa lalu?

"Just Because you miss someone, doesn't mean you need then back in your life. Missing is just part of moving on. - Moving On Quotes

 
 

Aku mengenang kamu yang telah pergi

Hari segalanya kembali menyeruak
Potongan-potongan rekam jejakmu memenuhi benak
Aku terpelanting ke masa silam

Kamu, lelaki yang kerap  kali kurindukan
Kubisikkan namanya sebelum mata ini terpejam

Kini, hanya tersisa patahan yang terburai menjadi serpihan
Kala rindu datang akan membuatmu tergugu beberapa saat
Mengenang dia yang telah pergi

Hari ini aku hanya ingin mengenangmu
Merindukanmu walau hanya sejenak
Mengulang kembali masa-masa di mana kita saling merindu


Hanya hari ini saja
Ijinkan aku mengenangmu
Ijinkan aku mengenang sebelum punggungmu meninggalkanku jauh di belakang




Sunday, August 10, 2014

Sejatinya, cinta itu saling menghormati. Bukan saling berperang siapa yang paling hebat

Wednesday, August 6, 2014

Larut

Rasa sakit ini seperti ribuan jarum yang menancap di ulu hatiku

Memar di hatiku kembali berdarah

Aku ingin larut dalam air
Menghilang tak berbekas
Membawa sakit ini

Dengarkah kamu isi hatiku?
Tahukah kamu rasa sakit ini?

Larut
Dalam air dan menghilang