Kotak Warna: Di Bawah Rinai Hujan

Wednesday, April 2, 2014

Di Bawah Rinai Hujan


http://www.pinterest.com/pin/302374562454143596/







"Apa kubilang. Kita kehujanan, kan?" omel Sarah ketika kami dalam perjalanan pulang menuju Apartemen. Saat itu kami baru saja dari perpustakaan, mencari buku untuk bahan ujian kami minggu depan.
Tidak ada yang bisa menebak cuaca di kota London. Langit yang berwarna biru cerah tiba-tiba menjadi gelap tanpa ada perencanaan terlebih dahulu. Sarah --gadis di sampingku ini tidak begitu menyukai hujan. Katanya hujan membuat seluruh badannya nyeri. Entahlah aku tak tahu.
"Albert. Kita berhenti, Aku nggak mau baju dan sepatu bootku basah karena hujan sialan ini," sentak Sarah.
Aku hanya mengangguk, tapi tak meloloskan permintaan Sarah. Aku tetap melangkah di depannya. Tanpa memedulikan raut wajah Sarah yang mengeras.
"Albert! Jangan main-main begini. Aku nggak suka!" gadis berambut tembaga itu mengentakkan kakinya, bibirnya mengatup, sepasang mata zamrudnya melotot. 
Oke, Sarah benar-benar marah.
Aku yang berada beberapa jengkal dari tubuhnya berbalik. Kuloloskan jaket yang membalut tubuhku, lalu berjalan menghampiri Sarah yang memberengut. Tanganku menyampirkan jaket di pundaknya, lantas kutarik tubuhnya dengan cepat dalam pelukanku.
Hening.
Hanya terdengar deru napas kami berdua. Sarah menatapku lebih lembut. Kilat amarah di matanya mereda. Pipinya yang pucat seperti porselin merona. Gadis itu menundukkan pandangan dalam pelukanku.
 "Tak akan kubiarkan hujan menyentuhmu," ucapku lirih.
 Sarah mendongak, lalu tersenyum malu-malu. "Aku tak peduli hujan membuat kita basah kuyup."
Gadis itu berjinjit, dan dengan cepat mendaratkan bibirnya pada bibirku.




No comments:

Post a Comment