Kotak Warna: April 2013

Friday, April 19, 2013

Kenangan

Ada sepi dalam diammu

Menyisakan seribu tanya padaku

Adakah luka telah menggores hatimu?

Tuan, tidakkah kau ingat bagaiman dulu jemari kita saling menggenggam di bawah rinai hujan?

Lalu, kita berdua saling menertawai takdir yang membuat kita terpelanting dari hubungan asmara yang kita rajut

Katamu:
"Waktu itu seperti putaran angin puting beliung, melibasmu dengan cepat tanpa ampun. Jadi, selagi masih ada waktu kita nikmati saja kejalangan ini."

Dan, nyatanya kini waktu telah benar-benar tak mempertemukan kita dalam satu garis

Melepaskan genggaman erat dari jemari-jemari  yang membisu

Kenangan itu kini serupa nisan batu, sesekali aku bertandang untuk membersihkan debu di setiap sudutnya

beautiful-city-cool-free-Favim.com-665823.jpg

Yuk Menulis

book-escape-quotes-text-Favim.com-662173


Semalam saya mengobrol dengan salah satu teman kuliah. Banyak hal yang kami bicarakan mulai dengan kelucuan anaknya hingga obrolan tentang kegiatan sehari-hari.  Saat mengobrol dengan dia saat itu saya sedang berada di depan laptop. Menulis outline untuk bakal calon novel kedua saya.


Teman saya bertanya tentang apa yang sedang saya lakukan. Saya jawab menulis. Kemudia teman saya bercerita bahwa dia sebenarnya bercita-cita ingin jadi penulis tapi nggak percaya diri soalnya pernah diketawain suaminya saat menulis. Saya bilang nggak papa, semakin banyak latihan akan mempengaruhi kualitas tulisannya.


Dia tanya kenapa saya suka menulis?


Saya jawab: Menulis itu melegakan. Dengan menulis, saya bisa melepaskan emosi. Tanpa kita sadari saat menulis ada alam bawah sadar kita yang bekerja, sehingga emosi yang tadinya menumpuk akan tersedot dalam rangkaian kata yang sedang kita tulis. Jadi, jangan kaget ketika kita membaca ulang tulisan akan menemukan kalimat-kalimat yang terkadang tidak pernah terpikirkan sebelumnya.


Jadi, ketika merasa sedih saya lebih suka menulis bebas, tanpa pemikiran yang penting apa yang saya rasakan bisa dituliskan semua tanpa disaring. Dan, hasilnya membuat saya lega dan positif memandang hidup ketimbang curhat sama orang yang kerap kali malah memperkeruh suasana :D


Kalau dulu saya suka menulis di diary, sekarang pindah ke blog namun menggunakan bahasa yang lebih menarik (curhat terselubung).


Dan, di akhir obrolan saya bilang kepada dia. Menulislah karena itu akan sangat membantumu.


Hihi, semoga saja sahabat saya itu mau mulai menulis.


Selamat hari Sabtu

Orang Tua atau Anak yang harus belajar?

Sebenarnya postingan ini sedikit terinspirasi dari pengalaman sehari-hari saya sebagai Guru TK.  Ternyata tantangan seorang Guru TK tidak hanya sekadar mendidik para murid tapi juga memberikan masukan kepada orang tua. Dan, buat saya memberikan masukan kepada orang tua jauh lebih sulit dan menantang.


Terkadang ketika bertemu dengan orang tua yang sedikit 'rewel' tentang anaknya membuat saya berpikir "Apa sih yang diinginkan orang tua dari anaknya?"


Mungkin banyak yang akan menjawab ingin anaknya sukses, pintar, hebat, bisa berhasil dalam karirnya. Dan, itu semua tidak salah. Namun, kebanyakan orang tua menerapkan pola-pola yang salah dalam memberikan edukasi bagi anaknya. Postingan ini bukan berniat mengajari, karena saya pun belum berumah tangga. Namun, saya sedang dalam tahapan proses belajar menjadi calon ibu agar kelak ketika waktu saya tiba lebih siap dalam menghadapi anak sendiri.


Dari orang tua yang sering saya temui di sekolah, hanya ada beberapa orang tua yang ingin anaknya bahagia. Selebihnya mereka ingin anaknya menjadi yang luar biasa. Namun, lupakah para orang tua jika yang diinginkan adalah anak yang pintar mereka kerapkali akan melupakan kebahagiaan anak. Dan, itulah yang saya lihat dari fenomena yang ada di sekolah saya.


 Contoh kasus:

Sebut saja namanya S. Dia memiliki dua orang anak yang bersekolah di tempat saya. Kakak pertamanya masuk TK, dan adiknya duduk di kelas PG. Dari yang saya lihat orang tuanya adalah tipe perfeksionis yang kerapkali menuntut anaknya untuk bisa, dan saya juga menemukan perbedaan perlakuan pada kedua anaknya. Anaknya yang pertama membuat saya sedih. Pertama kali bertemu anak ini, saya tidak menemukan mata kecil yang berbinar-binar, yang ada hanya mata redup tak bersemangat. Anak ini kerapkali melakukan hal-hal yang tak seperti anak seumurannya. Dia tak tertarik dengan teman-temannya yang bermain, sering bicara sendiri, dan suka naik meja kalau kita sedang tak bisa melihatnya. Sedangkan adiknya adalah anak yang ceria. Namun, dia tak percaya diri untuk menunjukkan kemampuannya. Setiap pelajaran dia minta ditemani oleh sang Ibu di dalam kelas. Hampir semua pekerjaan sekolah dia selalu meminta bantuan sang ibu. Dan, yang membuat saya sedikit tak suka sang Ibu kerapkali 'mengerjakan' tugas-tugas sang anak.  Di lain hal sang ibu menuntut sang adik untuk bisa.


Setiap kali sang adik maju ke depan, dan salah. Ibunya akan langsung mengolok-olok anak ini. Dan, kemudian membandingkan dengan kemampuan anak lain yang sudah bisa. Akibat si anak yang sudah sedikit bersemangat akan langsung ngedrop mendengar komentar sang ibu. Dan, saya hanya bisa menggelengkan kepala.


Dan, kasus di atas banyak saya temukan di sekolah. Banyak orang tua yang menuntut anaknya, tanpa memperhatikan kemampuan dan kebahagiaan si anak. Bagi mereka tugas anak hanya belajar, dan orang tua adalah pemegang kendali. Dan, lucunya tuntutan orang tua tak diimbangi dengan pemberian rangsangan yang sesuai dengan anak.


Tidakkah orang tua menyadari bahwa sejatinya sebagai orang tua kita juga harus banyak belajar bagaimana pola-pola pengasuhan yang tepat untuk anak. Anak-anak jaman sekarang berkembang lebih pesat baik dari segi kognitif, teknologi dan juga informasi. Orang tua yang tidak bisa mengikuti perkembangan, akan ketinggalan dengan pola-pola pembelajaran. Yang ada, akan menimbulkan kesenjangan informasi antara orang tua dan anak.


 Dewasa ini, belajar tak harus duduk di bangku kuliah. Ada banyak media yang bisa digunakan orang tua untuk menguptade artikel-artikel tentang pengasuhan yang banyak sekali di internet. Jika memiliki waktu sedikit luang, mungkin bisa mengikuti seminar-seminar parenting yang juga banyak diadakan.


Intinya sih untuk menjadi orang tua yang baik kita juga harus belajar sama halnya dengan anak-anak kita yang tak berhenti belajar.





Jika ingin menghasilkan anak yang berkualitas, tentu orang tua juga harus meningkatkan kualitas pola pengasuhannya. Jika anak belajar, maka orang tua pun sejatinya juga belajar




Jadi, semuanya kembali kepada pribadi masing-masing. Anda termasuk orang tua yang mana?

Sabtu Ceria

Hola, selamat pagi semuanya.

Fyuhhh, akhirnya bisa kembali bikin postingan di blog ini. Maklum yang nulis lagi sibuk berat alias sok sibuk :P Jadi, harap dimaklumi kalau suka lupa buat nulis di blog (emang ada yang nanya?)


Ini hari Sabtu kan ya? Nah, ayo mumpung hari Sabtu, yuk ajak keluarga untuk jalan-jalan sekalian untuk menyegarkan kembali pikiran setelah sibuk bekerja. Enggak usah jauh-jauh, pergi ke taman-taman kota juga oke kok.  Yang punya anak pasti senang deh kalau diajak jalan walaupun hanya pergi ke taman.


Silahkan manfaatkan waktu luang untuk kembali menghangatkan keluargaHujan dan kopi

Selamat hari Sabtu :)

Tuesday, April 9, 2013

Kepada Lelaki musim Panas

amazing-balcony-beautiful-cute-sea-Favim.com-354464


 

 

Dear Dany,

Apa kabarmu pagi ini?  Kuharap sama baiknya dengan keadaanku hari ini. Saat menulis surat untukmu, aku sedang duduk di depan jendela yang terbuka lebar-lebar.  Kamu tahu Dan, udara pagi ini cukup dingin tapi tidak sampai membuat cuping hidungku membeku karena kedinginan. Tolong jangan ketawa! Aku tahu yang kau bayangkan ketika membaca kalimat ini. Mana mungkin hanya cuping hidungku yang membeku? Jadi, lompati saja bagian ini.


Dari balik jendela ini, aku bisa melihat matahari nampak malu-malu di balik kumpulan awan. Dan, pucuk-pucuk daun baru bermunculan dari pohon willow tua di depan jendela yang kemarin meranggas. Kamu benar Dan, musim semi telah tiba. Akhirnya sebentar lagi akan ada kehangatan di kota ini. Aku sedikit iri denganmu. Di negaramu matahari bersinar dengan terik tidak seperti negaraku yang kerap kali dirundung mendung.


Berbicara tentang musim semi, kotaku terlihat cantik. Pohon-pohon yang kemarin gundul kini mulai ditumbuhi daun-daun muda. Tinggal tunggu beberapa hari lagi, bunga-bunga di seluruh kota akan bermekaran. Cantik sekali.  Kapan-kapan akan kukirimkan sebuah foto untukmu agar kau tahu keindahan kotaku.


Dan, udara di sini semakin dingin. Ada baiknya aku bergegas menutup jendela agar tidak terkena flu. Kamu tahu, aku sangat tidak suka terkena salesma karena rasanya tidak mengenakkan. Lain kali, akan kuceritakan banyak tentang diriku. Sampai jumpa Tuan Musim Panas


Salam Hangat,



Azalea si gadis musim gugur


Kamu Jodohku?


beautiful-city-cool-free-Favim.com-665823.jpg



Seperti biasa pagi ini dimulai rutinitas bangun pagi, mandi lalu bersiap-siap berangkat kerja. Rute perjalanan menuju ke kantor pun masih sama seperti biasanya. Melewati jalanan yang cukup padat. Di sepanjang jalan, biasanya kugunakan untuk melihat ke sekeliling atau mengkhayalkan sesuatu. Siapa tahu bisa menjadi ide baru untuk tulisanku. Dan, tiba-tiba saja di benakku terpikir sebuah pertanyaan


Mungkinkah aku bisa bertemu jodohku di perjalanan ini?


Agak lucu sih, tapi sampai sekarang aku masih memikirkannya. Banyak yang bilang jodoh itu ada di mana saja, bahkan bisa bertemu di tempat yang tak terduga. Jadi, bisa dong aku ketemu pria impianku di jalan raya? Bukan berarti harus mengalami kejadian yang tak menyenangkan sih. Bisa aja sih, pria di sampingku yang berada di perempatan itu kelak akan menjadi pria impianku. Nggak bakal ada yang tahu kan?


Jadi, sebelum menjemput jodoh mungkin diriku harus mempersiapkan segalanya.



Baiklah, postingan ini terlihat menggelikan

Sebuah kisah

Kisah-Kasih-Di-Balik-Jendela-2.jpg


Ini tentang debar yang kerapkali kurasakan di dada kiriku


Mengetuk-ngetuk tanpa mengenal waktu


Ini tentang rindu yang bergejolak


Merintih tiap waktu agar digenapi dengan sang pemilik hati


Nyatanya, cinta tak juga mempertemukan kita


Masih ada dinding tinggi tak kasat mata memisahkan kita pada jarak yang tak berujung


Mungkin saja, kita pernah berjumpa di suatu persimpangan


Lalu kembali menjadi asing ketika waktu tak membekukan jarak di antara kita


Ini masih sama


tentang gadis yang menunggu kapan pangeran berkudanya akan datang





...dan ini masih kisah yang sama tentang hati yang tak pernah lelah menunggu


Kota Impian

Holaa semua,

Kemarin sempat memperhatikan TL seorang teman tentang perjalanannya ke Eropa, dan terus terang membuat saya iri setengah mati.  Hiks, melihat foto-foto mereka hanya membuat saya gigit jari. Dan, kini tiba-tiba saya terinspirasi untuk menulis kota atau negara yang ingin sekali dikunjungi.  Sapa tahu ada yang membaca lalu mewujudkan semua impian saya.


1. London


Salah satu negara di eropa ini menyimpan banyak bangunan yang eksotis, dan membuat saya ingin sekali berkunjung ke sana. Di negara satu ini, saya seringkali membayangkan tidur di bawah tumpukan maple kering atau duduk di taman sembari membiarkan angin mempermainkan rambut (berasa adegan di novel), selain itu keindahan kota yang penuh bangunan berbentuk kastil ini memberikan nuansa yang sepertinya menyenangkan. Belum lagi mendengar dialek british di sepanjang jalan terdengar begitu menyenangkan, walaupun kerap kali saya kesulitan menterjemahkan apa yang mereka ucapkan. Kata teman yang pernah berkunjung ke sana, di negara ini sulit mendapatkan makanan halal. Ooo, baiklah rasanya tak perlu berlama-lama. Dan, satu lagi yang membuat saya ingin ke sana pria british itu sexy (membayangkan kencan di kafe jalanan sembari ditemani musik pinggir jalan.)


2. Jepang


Dari jaman SMA saya ingin sekali berkunjung ke negara asia yang satu ini. Alasannya satu, saya ingin melihat bunga sakura bermekaran, dan menghabiskan waktu untuk berkeliling kota Tokyo. Semenjak Dorama marak di Indonesia, negara Jepang sudah mencuri perhatianku. Pria jepang itu manis-manis, tapi sayang bahasa jepang agaknya sulit untuk dipelajari. Tapi, siapa tahu suatu hari kelak ada yang mengajakku mengunjungi negara bunga sakura itu.


3. Paris


Negara yang dikenal dengan kecantikan menara eiffel dan pesona romantisme kotanya membuat saya ingin berkunjung ke sana. Sama dengan London, di negara ini saya ingin menghabiskan banyak waktu mengunjungi taman, museum, tempat-tempat yang menarik untuk spot foto. Biarinlah dikatain narsis yang penting kudu eksis. Melihat pemandangan kota Paris dari wallpaper aja sudah bikin mupeng apalagi kalau berkunjung ke sana. Menyenangkan kali ya. Paris kerapkali dijadikan setting untuk film dan buku. Semoga suatu hari nanti bisa menulis novel dengan setting negara ini.



Sementara baru tiga ini deh, nanti kalau ada lagi saya update :D


Saturday, April 6, 2013

Why i'm Writing?

book-escape-quotes-text-Favim.com-662173



Pernahkah kalian mendengar apa alasan yang membuat saya suka menulis? Well, kalau belum. Mari dengarkan sekelumit cerita tentang alasan saya menulis.


Seingat saya, dulu awal suka menulis ketika masih berseragam putih biru. Berbekal mesin ketik, saya suka menuliskan semua gagasan dalam selembar kertas. Meskipun tak pernah ada yang membacanya, saya tak peduli. Dan, belakangan saya baru tahu bahwa ternyata ayah suka membaca tulisan saya.


Menginjak bangku SMA, saya mulai mengenal diary. Suatu peristiwa hidup pernah mengguncang saya. Saya mengalami ketakutan luar biasa terhadap hidup termasuk penilaian orang terhadap diri saya. Terus terang saya muak mendengar kata 'kasihan' setiap kali ada orang yang mengetahui riwayat kesehatan yang saya alami. Setiap perkataan orang selalu saya masukkan ke dalam pikiran. Hingga puncaknya, kelas 2 SMA saya stress berat. Hingga terlintas saya ingin bunuh diri.  Beruntungnya saya punya sebuah diary sebagai tempat menuliskan segala emosi.


Ya, sejak saat itu menulis adalah kebutuhan. Setiap kali sedih, saya lebih suka membaginya dengan diary ketimbang dengan orang lain.  Saya lebih suka berderai air mata sambil menulis ketimbang menangis di depan seseorang. Dan, manfaatnya sekarang saya lebih positif melihat masalah. Menulis membuat saya melihat persoalan dari setiap sudut.



Jadi, kalau ada yang tanya "Kenapa saya suka menulis?"


Jawabannya satu




Menulis itu melegakan




Menulislah! Maka kamu akan sehat.



Gambar dari sini http://favim.com/image/662173/

Langit tak berbintang

Saujana langit malam, tak kutemukan bintang berpendar

Adakah gelap telah mencuri sinarnya?

Menyembunyikannya di tempat tak terjangkau

Hingga pagi menjelang

Thursday, April 4, 2013

Belajar...Yuk

 Dalam hidup kita akan selalu belajar. Entah dari mana pun datangnya kita pasti belajar. Coba ingat saat kita baru lahir di dunia. Bukankan pertama mata mungil kita terlalu sulit untuk melihat cahaya, namun perlahan mata kita belajar bagaimana cara beradaptasi dengan lingkungan. Begitu pun dengan kehidupan sehari-sehari semuaya tidak pernah lepas dari proses belajar. Kita nangis pun juga belajar, tertawa pun belajar, sedih pun belajar.


Jika ada pepatah yang mengatakan Belajarlah hingga ke liang Lahat itu ternyata benar apa adanya. Di kala napas kita masih tertinggal di raga. Kita akan selalu belajar, belajar dan belajar.


Jangan pernah takut untuk salah. Karena dari kesalahan kita akan belajar bagaimana cara memperbaikinya. Bukankah seseorang yang ahli dalam bidang tertentu pun banyak melakukan kesalahan sebelumnya. Tapi, bedanya mereka belajar bagaimana terhindar dari kesalahan yang sama.


So, jangan pernah berhenti untuk belajar

Happy or Happinnes?

blue-happines-responsible-snow-text-Favim.com-119387


Dulu, seseorang pernah bertanya padaku tentang satu hal, "Mengapa kamu mau jadi Guru TK padahal pendidikanmu cukup bagus?"


Awal lulus kuliah tak pernah terpikir untukku terjun ke dunia pendidikan terlebih menjadi seorang guru TK. Saat duduk di bangku kuliah memang sempat terlintas di benakku bahwa aku ingin terjun di dunia anak-anak. Kenapa? Karena aku jatuh cinta pada pesona mereka. Ada energi di dalam diri anak-anak yang membuatku selalu ingin berdekatan dengan mereka walaupun terkadang bocah-bocah itu kerap kali menjadi monster kecil yang siap menjungkirbalikkan duniamu. Tapi, aku tetap jatuh cinta pada mereka.


Kuakui, awal mendapat honor Guru TK yang memang 'seadanya' sempat membuatku ragu dan ingin mundur. Kupikir gaji seorang guru bisa lebih besar, ternyata aku salah. Gaji itu hanya cukup untuk membeli bensin. Yah...tekad saya sempat jeblok. Apalagi ortu menyuruh saya agar mencari tempat kerja yang dekat saja kalau hanya ingin jadi Guru TK.


Namun, tak ada yang pernah tahu kalau pada akhirnya saya tetap bertahan di sekolah itu. Ada sesuatu yang membuat saya merasa nyaman di sana. Di sana saya banyak belajar tentang banyak hal, lingkungan baru, dan kesempatan luas untuk berkembang. Memang gaji saya seadanya, tapi buat saya itu adalah hal yang luar biasa. Sebab, ada hal yang lebih penting yaitu kebahagiaan yang saya rasakan selama mengajar. Toh, disela-sela mengajar saya masih punya banyak waktu untuk mengembangkan diri. Saya masih bisa menulis, ngeblog, dan bersenang-senang dengan hasil uang gaji saya.


Bisa saja saya daftar kerja di kantoran, gaji besar, mentereng, jabatan tinggi. Namun, jika pada akhirnya saya nggak nyaman dengan pekerjaan saya. Terus apa yang saya dapatkan? Materi?


Bukankah hidup pada akhirnya bertujuan pada kebahagiaan?




Jika melulu memikirkan kesenangan, pada akhirnya akan ada kebahagiaan yang terlewatkan.



Dan, buat saya pekerjaan itu adalah anugrah. Apa pun itu asalkan kita lakukan dengan benar pasti juga akan mengalami perubahan. Bukankah ada Tuhan yang mengatur tentang rizki?


 Dan, satu hal yang masih saya pegang hingga saat ini:




Kebahagiaan itu datangnya dari hati



Jadi, kesenangan atau kebahagiaan?


Gambar dari sini http://favim.com/image/119387/

Wednesday, April 3, 2013

Dear Me

Dear Me,

Ada apa gerangan dengan diriku? Belakangan ini moodku sedang tidak karuan. Rasanya ingin nangis, marah, sebal tapi tak ada orang untuk dilampiaskan. Apakah ini pertanda mau PMS? Entahlah, sepertinya sih seperti itu.


Ditambah lagi dengan urusan lelaki abu-abu yang terrnyata juga membuat emosi jungkar balik belakangan ini. Oke, fine. Kuakui aku cemburu dengan sikap ramahnya terhadap beberapa wanita itu, dan harusnya aku tak memperdulikannya. Sialnya, aku terbawa arus. Hufttt


Baiklah, Tika. Mari kita menata diri kembali. Lupakan segala sesuatu yang tak penting. Mulai sekarang fokus dengan apa yang kamu impikan. Semangat ya.


Salam Hangat,


Aku