Kotak Warna: January 2013

Sunday, January 27, 2013

Tentang Persahabatan


16501504-three-coffee-cups



Kita adalah tiga wanita yang dipertemukan oleh takdir untuk saling menghapus setiap duka yang datang silih berganti



 Sore ini, seperti biasa kita duduk bertiga dengan cangkir masing-masing di genggaman tangan. Di awali dengan sapaan riang, lalu perlahan mengalirlah cerita dari bibir-bibir kita.


Persahabatan kita cukuplah aneh, dipertemukan dari tidak kesengajaan lalu menjadi sahabat yang tak terpisahkan. Kalau boleh aku ibaratkan persahabatan kita dengan kue, aku lebih memilih tiramisu.


Kue berbahan dasar coklat, dengan cream yang beraroma kopi. Ya, itulah kita bertiga. Jika aku dilambangkan dengan coklat, bunbun kopi, dan bebeb adalah cream lembut yang merekatkan rasa manis dan ketir kopi. Unik kan?


Berbicara tentang kue, sungguh kalian membuatku lapar.


Kumohon, jika kalian membaca cerita ini janganlah menangis, karena aku pun bersusah payah untuk tidak menangis.


Teruntuk Bunbun;


Saatnya kamu menyibak tirai gelap di ujung kamarmu. Tengoklah, di luar ada cahaya terang yang siap menuntunmu menghadapi hari yang baru. Tetaplah semangat, karena darimu aku belajar tentang semangat hidup.


Teruntuk Bebeb:


Adakalanya apa yang kita lakukan tak menghasilkan banyak perubahan. Tapi, yakinlah di setiap usaha baik yang kita lakukan, Allah tak pernah tinggal diam. Akan ada pelangi setelah hujan. Tetaplah jadi gadis ilalang, tetap tegar saat badai berkali-kali bertandang.


Dan untukku:


Sesuatu yang berujung bahagia tak mudah di raih, tapi dengan kesabaran pasti akan ada hadiah manis yang menunggu di ujung sana.



Buat dua sahabatku, selamat menikmati senja




Saturday, January 19, 2013

Teruntuk Gadis Ilalang

 wpid-sunset17.jpg


Dear  Venny,

Entah mengapa aku lebih suka memanggilmu gadis ilalang. Kamu tahu Ilalang kan, beb? Rumput yang terlihat lemah, tapi tetap kokoh berdiri meski diterpa ribuan badai. Ya, itulah dirimu; tetap tabah walau diterpa badai yang sama berkali-kali :)

Pertemuan yang diawali dengan ketidaksengajaan ternyata berujung sesuatu yang manis. Allah menautkan kita sebagai saudara baru. Ah, begitu senangnya diriku mempunyai satu kakak baru lagi.

Kamu tahu, Beb. Aku suka dengan rangkaian kata yang selalu tersusun manis di linimasamu. Ternyata kita memiliki kesamaan, menguntai aksara menjadi kata yang indah. Ya, begitulah kita. Lebih suka memilih menuliskan apa yang kita rasa, ketimbang mengeluh nggak karuan.

Kita ini sepasang gadis yang sama-sama mencari cinta. Aku yang sedang mencari pelabuhan terakhirku, sedangkan dirimu mencari cinta yang sama pada tempatmu bersandar saat ini.
Semoga cinta kita akan menemukan jalannya

Beb, lihatlah. Aku tak sepandai dirimu yang bisa memberi surat yang begitu manis untukku. Suratku ini terlihat sederhana, bukan? Semoga kamu tak bosan membacanya.

Titip salamku buat dua bidadari kecilmu. Semoga Allah benar-benar mempertemukan kita di hari bahagiaku kelak :)

Tetaplah bersinar gadis ilalang

Salam Hangat,

Tikha



Surat termanis yang aku terima :)

Thursday, January 17, 2013

Teruntuk Dqueen

Dear Dqueen,

Hai, apa kabar kabar senja di ujung sana? Masihkan warna langit jingga melintas di sungai mahakam? Atau langit telah berubah menjadi pekat seperti di kotaku.


Tiba-tiba saja, aku tergelitik untuk mengirimkan sebuah surat untukmu. Ya, mungkin surat ini tak sama dengan surat-surat yang telah kau terima. Tak apalah.


Kamu sadar nggak, Dear? Kalau pertemuan kita seperti ditakdirkan oleh Tuhan.  Ya, kurasa Tuhan telah mengatur segalanya. Membuat pertemuan pertama kita di rumah jingga, lalu tanpa sadar telah menyambungkan ikatan hati di antara kita.


 Terkadang merasa geli, ketika tahu bahwa ternyata kita memiliki banyak kesamaan terlebih soal selera. Dan kamu suka berbagi banyak hal kepadaku, tentang sesuatu yang tak pernah aku tahu sebelumnya.


Masih ingat percakapan kita di suatu sore, saat secara bersamaan kita memasang gambar yang sama sebagai profil BB?


"Kita ini saudara, tapi dilahirkan dari rahim yang berbeda," katamu sore itu. Lalu, kita sama-sama memasang emo ketawa dan pelukan.


Hei, Dear.


Tahukah kamu, bahwa aku mengagumi karya-karyamu itu. Menunggu setiap barisan kata yang kau rangkai. Lalu, diam-diam mencoba meniru caramu bertutur.


 Terima kasih atas semuanya --persahabatan kita. Semoga, kelak Tuhan benar-benar mempertemukan kita seperti mimpi yang pernah aku ceritakan kepadamu.


Aku sudahi suratku, lain kali kan kukirimkan lagi surat untukmu


Salam hangat,



Saudara (tidak) kembar



Cuti sakit hati

"Anda yakin mau melakukan ini?" tanya seseorang pria berpakaian hijau yang mengenakan tutup kepala dan juga masker.


Aku mengangguk, walaupun rasa ragu mulai menyergap di dada. Aku tahu, apa yang akan kulakukan ini beresiko tinggi.


"Anda sudah tahu apa efek sampingnya?" tanya pria itu sekali lagi.


 "Iya," jawabku lirih.


"Baiklah, kalau ini yang anda kehendaki. Sebentar lagi, seorang perawat akan mendorong anda ke ruang operasi. Banyaklah berdoa semoga, operasi ini berjalan lancar." Pria bermasker itu menepuk pundakku halus.


Rasa takut mulai membayang-bayangi diriku, ketika seorang perawat wanita mulai mendorong tempat tidurku menuju ruang operasi yang letaknya tidak jauh dari ruang perawatan.


Dadaku berdegub semakin kencang, tak kala kulihat tulisan RUANG OPERASI semakin dekat pelupuk mata.


"Aku ingin semua ini berakhir."


Mendadak ucapan Dani beberapa lalu terngiang-ngiang di benakku. Sedetik rasa takut yang merebak di dada perlahan sirna berganti sebuah keberanian.


Tak apa aku kehilangan ingatan, setidaknya hatiku tidak terlalu sakit lagi.


Tuesday, January 15, 2013

Orang Ketiga Pertama

Aku membuka jendela kamarku lebar-lebar, membiarkan angin malam masuk ke dalam. Tak kupedulikan nyamuk yang mungkin mengambil kesempatan untuk masuk ke dalam kamar.


Sayup-sayup terdengar alunan suara Taylor Swift dari ponselku yang sengaja kugunakan untuk pemutar lagu sebagai pemecah kesunyian.


"We are never ever ever getting back together, we are never ever ever getting back together,"   aku ikut menyanyikannya dengan sepenuh hati sambil sesekali melakukan gerakan waltz di jendela.


Aku berjalan ke arah meja, menyambar sebungkus rokok lengkap dengan korek apinya. Kuambil sebatang lalu dengan cepat menyulutnya. Kunikmati setiap hembusan asap yang mulai memenuhi dadaku, lalu dengan cepat kukeluarkan lewat hidung.


Aku memutar arah,  menyandarkan tubuhku di jendela melihat betapa berantakannya kamarku. Di meja bercangkir-cangkir bekas kopi semalam masih berada di atas meja, di samping foto-foto yang tersebar hampir di seluruh penjuru meja.


Aku menarik napas panjang. Aku benar-benar kelelahan, setelah semalaman harus menelanjangi semua foto-foto itu. Mungkin terlihat bodoh, tapi itulah tugas yang diberikan boss besar. Mempelajari semua foto-foto itu, hingga mendapatkan gambaran yang tepat.


Drrt...drrttt


Ponsel di atas mejaku bergetar.  Kurasakan jantungku berdetak cepat, beberapa peluh menetes dari dahiku. Segera kutekan tombol hijau.


"Orang Ketiga Pertama."


Klik..pembicaraan terputus.


Segera kusambar tas hitam yang sejak tadi kuletakkan dekat pintu, dan berjalan keluar kamar dengan tergesa-gesa.


Sekarang waktunya, dan harus tepat sasaran.

Selamat Tuan, kamu telah kehilanganku

Sebut saja aku orang yang sensitif.  Mudah meneteskan air mata, ketika melihat sesuatu yang begitu menyentuh. Tapi, jangan panggil aku cengeng. Sebab, aku hanya menangis saat hatiku ingin menangis.


Ketika aku putus denganmu, lalu kau membayangkan aku akan menangis meraung-raung, meratapi punggungmu yang menjauh itu, tentu kamu salah besar. Aku tak menangis sedikit pun.


Mungkin, terasa perih di hati, tapi sayangnya otak tak menyatukan hati dan mata. Hujan di mataku tak lagi turun hanya untuk menangisi kepergianmu.


Kamu, boleh saja berbangga hati karena mendepakku dari hatimu. Tapi, ingatlah tentang satu hal. Kelak, akulah yang akan menuai garam di atas luka hatimu yang membasah.


Silahkan kau panggil aku pendendam.


Maaf, rasanya terlalu disayangkan jika aku harus membuang waktuku untuk itu.


Selamat, Tuan. Kamu telah kehilanganku :)


im-sorry

Sunday, January 13, 2013

Tentang Anak-anak

Malam ini, tiba-tiba saja saya ingin membahas sedikit tentang pendidikan anak.


Sebagai pendidik, tentunya ada saja hal yang menggelitik untuk saya bahas. Kali ini, saya lebih menyoroti tentang pendidikan anak usia dini.  Dan, bahasan dalam tulisan ini, saya ambil dari pengalaman diri sehari-hari.


Banyak orang tua yang khawatir, jika anaknya tidak bisa membaca dan menulis. Dibandingkan ananya tak mengenal warna dasar.


Banyak orang tua yang khawatir, jika anaknya tidak bisa membaca dan menulis. Dibandingkan anaknya tidak mengenal bentuk-bentuk dasar.


Banyak orang tua yang khawatir, jika anaknya tidak bisa membaca dan menulis.  Dibandingkan anaknya tidak mengenal dunia luar


Banyak orang tua yang khawatir, jika anaknya tidak bisa membaca dan menulis.  Dibandingkan anaknya tidak tersenyum  dan tidak memiliki rasa ingin tahu.


Hal ini sedikit menganggu buat saya, ketika beberapa orang tua mengambil raport dan saya mengemukakan beberapa permasalahan anak mereka. Dan, hampir semua orang tua bertanya tentang kemampuan membaca dan menulis anaknya :((


Tidakkah mereka peduli terhadap perkembangan yang lain? Bukankah kemampuan membaca dan menulis masih bisa dipelajari, dibandingkan sebuah perilaku atau dunia anak-anak yang takkan pernah terulang lagi


Semuanya kembali kepada anda :)

Takdir


main_20111003163525




Pada akhirnya, takdir menuntun kita, ke arah yang berlawanan


Thursday, January 10, 2013

Sepi





Di keriuhan lampu-lampu jalan, mungkin sepi lebih setia pada hati



 

Monday, January 7, 2013

Aksara yang berserakan

280ef7b439d8e463ee0f7099b1111548


 

 

 

Ribuan aksara tergeletak tanpa nyawa, ketika pena tak lagi menuliskan kisah

cinta kita.

Luka di dadaku masih saja terlalu basah untuk kau lukai

Tuan, kenapa dengan mudahnya kau hunuskan sebilah belati tepat di luka lama?

Aku terkapar karena cinta menoreh dadaku.

Tak akan ada lagi barisan larik-larik berisi tentang kamu

Tak akan ada lagi ribuan aksara yang kupintal untuk memujamu

Cukup Tuan. Cukup sekali saja pisau itu kau hunuskan tepat di dadaku

Sebab cinta tak selamanya bersemayam di sana

Kini ribuan aksaraku tergeletak di antara kertas-kertas usang, karena dirimu telah lama mati di benakku.

 

Tentang Hidup

 

Bahwa hidup tak selamanya terang, akan ada masa di mana kita akan melewati zona tergelap dalam hidup. Di sanalah kita akan diuji. Siapa yang sanggup melewatinya, akan ada jalan yang menuntunmu dalam sinar terang.


Trip to Yogya

Hai, apa kabar semua?


Sebenarnya perjalanan ini sudah berlangsung seminggu yang lalu, tapi tak apalah kalau saya ingin buat artikel tentang perjalanan.


Selamat menyimak :)


Rasanya sudah lama tak berkunjung ke kota Yogyakarta, kota dengan banyak cerita dan tempat yang tak bosan untuk dikunjungi.


Ketika duduk di bangku kuliah, saya sering berkunjung ke kota ini, kebetulan kakak perempuan saya tinggal di sana. Jadilah, Yogya menjadi jujukan kami sekeluarga untuk berlibur.


Nah, semenjak saya mulai berkerja. Rasanya tak ada waktu untuk pergi ke suatu tempat dalam waktu yang lama. Maklum liburnya hanya sabtu-minggu.


Dan buat saya, perjalanan kemarin terasa istimewa dan banyak sekali kejadian yang menarik untuk diceritakan.


Pertama: Dimulai keberangkatan yang terlambat dari waktu yang ditentukan, lalu berlanjut ke bus yang mendadak acnya mati. Sempat diperbaiki, tapi malah membuat mesin jadi mati. Jadi, rombongan harus menunggu satu jam untuk diperbaiki. Setelah selesai diperbaiki kita diberi bus pengganti yang lebih baik.


Kedua: Keberangkatan yang molor, membuat kedatangan juga terlambat. Seharusnya kami sampai di kota jogja jam 3 sore, ternyata baru sampai hotel jam 10 malam. Waw, 12 jam perjalanan. Akhirnya semua acara dibatalkan.


Tapi, semua hal itu terbayarkan ketika diajak ke gua pindul. Jujur, saya belum pernah masuk gua yang alami, dan ketika sampai di sana saya sangat bersemangat.


Hei, ternyata untuk mencapai gua tak semudah yang kubayangkan. Kita harus berjalan tanpa alas kaki sambil membawa ban yang ukurannya lebih besar dari badan, melewati tangga yang sempit, curam, dan licin, terakhir duduk di atas ban.


Semua perjuangan itu terbayar ketika ban mulai masuk mulut gua, waw. Saya disuguhi pemandangan yang luar biasa, stalagtit dan stalagmit yang besar-besar, udara dingin, pokoknya luar biasa.


Ada satu hal yang bisa saya pelajari ketika masuk goa ini. Ketika memasuki Zona paling gelap, membuat saya sedikit merenung.




Bahwa hidup tak selamanya terang, akan ada masa di mana kita akan melewati zona tergelap dalam hidup. Di sanalah kita akan diuji. Siapa yang sanggup melewatinya, akan ada jalan yang menuntunmu dalam sinar terang.



Hari terakhir di Jogja, dilewatkan dengan mengunjungi Merapi. Saya tak sempat naik, jadinya melihat-lihat dari bawah.


Sekian sekilas perjalanan saya ke Jogja


Have a nice day everyone


Friday, January 4, 2013

Tentang Sebuah Janji

Dear Calon Suamiku,

Akulah gadis yang sebentar lagi kau pinang, kau baitkan janji seumur hidup di hadapan Tuhan.


Akulah gadis yang diciptakan dari sepasang tulang rusukmu, yang kemudian dipertemukan untuk saling menggenapi.


Akulah gadis yang kelak kan menjagamu; bersamamu hingga di akhir hayat.


Akulah gadis yang kelak dari liangku akan melahirkan buah hati kita, mendidiknya dengan penuh cinta juga kasih sayang.


Dear Calon Suamiku,


Aku tak bisa menjanjikanmu apa-apa, karena bagaimanapun aku juga manusia biasa, kerap khilaf dan lupa.


 jika kelak aku melakukan perbuatan yang tak kau sukai, bisakah kau tegur aku dengan lembut?


Dear Calon Suamiku,


Kelak, jika aku tak lagi sempurna, baik wajah, bentuk tubuhku ataupun pribadiku. Tolong, tetaplah di sini bersamaku.




merpati-tak-pernah-ingkar-janji



Tak ada yang lebih indah dari setaut janji untuk hidup semati di hadapan Tuhan




 

Empat Januari

Januari Keempat,

 Kembali kurangkai keping-keping rasa yang kusebut itu cinta. Kupasang perlahan-lahan seolah mozaik pecahan kaca


Januari Keempat


Mungkin saja rasa itu belum benar-benar menghilang. Sebab, ketika malam datang rinduku gigil ingin dipenuhi.


Januari Keempat


Tertatih kutata kembali langkah yang telah timpang kehilangan sandaran, lalu melangkah ke arah yang berbeda darimu.


Januari Keempat


Kuretas semua rindu bersama semilir angin senja


Januari Keempat


Ketika rindu tak lagi tertuju padamu

Tuesday, January 1, 2013

Hujan




Sore ini, hujan kembali bertandang ke kotaku. Tidak terlalu deras, tapi rinainya mampu membasahkan tanah. Langit yang tadinya biru, mulai diselimuti arakan awan kelabu, memberat; tumpahlah semua kesedihan.
Tanganku sejenak terulur, menadah bulir-bulir air dari langit, membiarkannya mengisi ceruk tanganku.
Kilasan wajahmu tiba-tiba hadir di pelupuk mataku. Dan, rindu tiba-tiba menyeruak tanpa permisi.
"Aku suka hujan," katamu saat kita sama-sama terjebak oleh hujan deras.
Aku menoleh ke arahmu yang sedang asyik menadahkan tangan.
"Apa yang membuatmu suka dengan hujan?" Tanyaku.
"Karena hujan membuatku damai, sama seperti saat berada di dekatmu," jawabmu sambil menatapku lekat.
Pipiku memanas, segera kupalingkan wajah. Berharap kamu tak menemukanku yang tersipu.
Mungkin saja sekarang pipiku sedang merona karena malu.


Blarrrr,
Petir menggelegar, membuatku terhentak dan kembali ke masa depan. Kenangan tentangmu tiba-tiba menguap.


...Rasa nyeri itu datang lagi.


Harusnya aku tak memandang hujan, karena hari ini hujan kembali membawa kenangan tentangmu.