Kotak Warna: December 2012

Monday, December 31, 2012

Happy New Year

Beberapa jam lagi pergantian tahun akan segera terjadi, sedangkan mataku tidak bisa diajak berkompromi. Sepertinya malam ini akan dirayakan di atas tempat tidur, berteman dengan guling dan bantal :D
Selain itu, saya tak terbiasa begadang sih.
Yah, sepertinya beberapa postingan cukup untuk merayakan pergantian tahun.


Selamat tahun baru semua, semoga tahun depan lebih baik :)

Penghujung Tahun

Tiga puluh satu Desember dua ribu dua belas

Kutanggalkan semua kenangan tentangmu
Membiarkannya luruh bersama nyeri di petak-petak hatiku
Menghamburkan serpihan luka yang terkadang masih saja menggores hati
Membiarkan hujan kembali turun di mataku
Lalu dengan cepat kutenangkan badai di hati dengan senyuman

Selamat jalan 2012
Kuharap kesedihan tak lagi menghampiri
Karena kuyakin, akan ada harapan baru di depan sana --menanti.

Wednesday, December 26, 2012

Hujan dan kopi



Hujan dan secangkir kopi. Sembari merapalkan rindu yang tak kenal lelah menjejaki hati


 

Sunday, December 23, 2012

Sekarat

Sesekali aku bertandang pada kuburan kenangan di sudut hatiku
Mengenang bagaimana dulu cinta bersemi menyerupai kuncup-kuncup bunga tulip yang siap mekar
Merasakan bagaimana dadaku berlompatan ketika kita berdekatan.
Sayangnya, kini taman-taman bunga itu lebih menyerupai kuburan; sepi.
Semua kenangan telah mati; tergeletak tanpa nyawa.
...Dan aku sekarat karena cinta

Friday, December 21, 2012

Tentang Luka

let-go


Mungkin kamu telah mematahkan hatiku, tapi Tuhan menyelipkan ketabahan untuk merawat luka.

Wednesday, December 19, 2012

Tentang Jarak

Well, beberapa hari ada seseorang yang memintaku mengulas tentang jarak dalam sebuah hubungan.
Baiklah, saya akan coba menuliskannya, semoga postingan sederhana ini bermanfaat.


Jarak, semacam jeda supaya rindu tetap terjaga (@R_khairani)


Dalam hubungan cinta, tak dapat dipungkiri bahwa ada kebutuhan untuk saling memiliki.  Sebab pada dasarnya,   ketika kita menjalin hubungan cinta itu sama artinya memiliki seseorang untuk bersama-sama menjalani hidup.


Lalu bagaimana dengan jarak? Bagaimana cara kita agar cinta tetap terjaga?
Jawabannya komitmen kita terhadap pasangan.



Bukankah, ketika kita memutuskan untuk menjalin hubungan jarak jauh sudah berarti menerima setiap kondisi yang akan terjadi? Nah, sekarang bagaimana menjalaninya dengan komitmen yang sudah dibuat.
Sejauh apapun jarak membentang, jika kamu punya komitmen dengan pasangan, itu bukan halangan.


Satu hal yang juga penting. Jalinlah komunikasi. Karena dengan komunikasi yang baik. Kehangatan akan tetap tercipta.


Sekian.

Tuesday, December 18, 2012

Wanita


Seorang wanita pandai menyimpan bara dalam dada, menguncinya rapat-rapat. Sebelum akhirnya berubah menjadi kobaran api yang membara.


Sunday, December 16, 2012

You can ask me anything

Holaaa,
Apa kabar semua?

Oke, pada postingan malam ini saya memberi kesempatan buat para pembaca atau siapa pun bertanya kepada saya. Apa aja. Kalau saya bisa jawab, pasti saya jawab.
Pertanyaan kalian bisa kalian tulis di bawah postingan ini.

Voila, jangan takut untuk bertanya ya :)

Salam hangat,

Luphyta

Saturday, December 15, 2012

Menunggu


Sayangnya waktu tak membawa kita ke titik temu. Dan, aku masih menunggumu --di sini.

Friday, December 14, 2012

Hujan di mataku

Mendung tak juga lelah menggelayuti wajahku. Haruskah kubuat hujan turun (lagi) di mataku?

Thursday, December 13, 2012

Sedang Flu

Musim penghujan datang, flu mulai berdatangan. Yuk, siapkan amunisi sebelum kena flu seperti saya.


Sory, blognya belum terupdate. Diriku lagi flu.


:)

Friday, December 7, 2012

Ingatan


Lalu apa yang dikekalkan oleh ingatan? Mungkin bayanganmu yang enggan memudar dari benakku



Jatuh Cinta


wpid-affair.jpg



Jatuh cinta ibarat menyalakan kembang api di dalam dada. Meletup-letup; hangat; berlompatan


Senja

wpid-sunset17.jpg

Bahkan senjapun tak mengekalkan ingatanmu tentang aku



 

Pulang



Sejauh apapun kaki akan melangkah, hatimu; yang kusebut rumah adalah sebaik-baiknya jalan pulang. (@rivelno)


Di balik jendela

rain4

Di balik kaca jendela kamarku, diam-diam namamu pernah tertulis di di sana.

Delapan Desember Dua Ribu Dua Belas



Delapan Desember Dua Ribu Dua Belas, ketika semua doa dipanjatkan untukku


Delapan Desember

Delapan Desember,

Di mana Tuhan melahirkanku ke dunia

Delapan Desember,

Di mana Tuhan menitipkan banyak berkah dan harapan di hari kelahiranku

Delapan Desember,

Di mana kedua orang tuaku tersenyum menyambut kedatanganku di dunia

Delapan Desember,

Di mana aku bisa melihat dunia untuk pertama kalinya

 

Delapan Desember Dua Ribu Dua Belas,

Ketika semua doa dipanjatkan untukku

Happy Birthday To Me

ucapan selamat ulang tahun



Hari ini usiaku tepat 28 tahun. Tak ada perayaan khusus.  Cukup merayakannya dengan sebuah tulisan untuk mengabadikan kenangan hari ini.


Bangun tidur disambut oleh dua sms dari seorang teman dan keponakan, lalu pergi bersepeda berkeliling komplek. Cukup sesederhana itulah caraku memaknai hari kelahiran.


Tahun ini, aku telah melewati banyak hal hebat, bertemu dengan orang-orang baru yang luar biasa. Begitulah cara Allah membahagiakanku.


Terima kasih buat semua teman, sahabat yang memberikan banyak doa dan ucapan pagi ini. Semoga semua doa-doa yang kalian panjatkan dikabulkan oleh SWT.


Selamat ulang tahun untuk diriku,


Semoga Allah selalu menguatkan hatimu, memberi kesehatan, selalu tersenyum.



Surabaya, 08-12-2012

Percakapan malam dengan hati

Aku  terluka.


Lagi?


Huft, terlalu sering ya aku patah hati?


*tertawa


Apa yang kau tertawakan?


Kepolosanmu itu...


Kepolosan, maksudmu?


Maaf, bukan bermaksud mengejekmu.  Hanya saja, buatku kamu terlalu polos. Kamu terlalu baik  kepada semua orang.


Apakah itu salah?


Tidak, Dear. Hanya saja kamu harus lebih belajar untuk mawas diri. Tak semua orang bisa membalas kebaikanmu.


Aku harus berubah?


Sure, semua orang butuh berubah. Bukankah kamu tak ingin tersakiti lagi? Aku perhatikan kamu masih diam-diam mengaguminya, benarkan?


*menghela napas


Oke, jujur aku masih diam-diam mengamatinya. Entahlah, susah buatku untuk melupakan dia.


Why? Bukankah dia sudah tak lagi mengingatmu, bahkan tak berniat menghubungimu.


Kupikir rasa itu masih tersisa di sudut hatiku. Aku tahu dia tak lagi memperdulikanku lagi, tapi rindu ini selalu mendesak keluar. Lalu aku bisa apa?


Bisa melupakannya. Gampang, kan?


Tak semudah itu aku melupakannya. Ada kebiasaan yang tak bisa ditinggalkan begitu saja.


Bukan tak bisa. Hanya saja kamu yang masih menggenggamnya terlalu erat. Longgarkanlah, biarkan dia pergi.


Haruskah?


Harus. Jika kamu terus menengok ke belakang, kamu sudah melewatkan beberapa pria baik untukmu.


Kamu layak dapat yang terbaik


(Percakapan menjelang malam dengan hati)

Secangkir Kopi

coffee_morning


Secangkir kopi hangat ternyata tak mampu mengatasi rindu yang menggigil, --ingin dipeluk

Berkah

drip-8763_640

 Di setiap tetes hujan dari langit, Tuhan menyelipkan banyak berkah dan harapan


Terima kasih untuk seorang teman atas postingannya

Thursday, December 6, 2012

So yesterday

I'm just a bird that's already flown away

Yang lalu biarlah berlalu
Mari hadapi hari baru
Buang semua kisah usang

Tuesday, December 4, 2012

GA Ya Allah Beri Aku Kekuatan

Mereka Panggil Aku Robot


 ya-allah-beri-aku-kekuatan

Pernahkah kalian merasakan bagaimana jika salah satu organ terpenting dalam hidup kalian digantikan fungsinya oleh benda ciptaan manusia?


Itulah diriku.


Mungkin kalian yang pernah bertemu diriku pasti bertanya “Bagaimana bisa?” Apalagi kalau melihat fisikku yang terlihat sehat dari luar.


Ah, andaikan kalian mengerti bagaimana keadaanku sebenarnya.


Aku adalah anak ke-3 dari 3 bersaudara. Menurut ibuku, sejak dalam kandungan tak ada yang salah dengan perkembangan tubuhku bahkan ketika lahir. Seluruh anggota tubuhku lengkap, tanpa cacat. Hanya saja, kata mami berat badanku berbeda jauh dari kedua kakakku, yaitu 2,7 kg. Jadi, ketika melahirkanku mami tidak sesakit ketika melahirkan kakakku.


Mami menyusuiku hanya dua bulan, sebab kata mami aku selalu menangis saat disusui, dan cepat berhenti. Tubuhku juga sangat kurus, tak ada kenaikan berat badan. Tubuhku ketika bayi memang sangat rentan. Hampir setiap minggu mami selalu membawaku ke dokter. Kondisi ekonomi keluarga juga sedang tidak baik, jadi mami hanya membawaku ke dokter umum.


Suatu hari perutku kembung, karena setiap pergi ke dokter umum tak mendapat penjelasan yang pasti. Mami membawaku ke dokter penyakit dalam. Bagaikan disambar petir, Mami dan papi mendapatkan vonis yang menakutkan. Aku didiagnosa kelainan jantung bawaan.


Dokter merujuk kami ke RSUD yang ada di Surabaya. Di sana aku mendapatkan pemeriksaan lengkap. Dokter menyuruh agar aku segera dioperasi. Mami dan papi menolak. Usiaku saat itu masih terlalu kecil, 6 bulan. Selain itu kami terbentur masalah biaya. Dengan berat hati mami memutuskan membawaku pulang.


Papi yang seorang anggota Polisi mendapat tugas untuk berangkat ke Papua selama setahun. Sungguh, berat perjuangan mami. Ketidakhadiran papi dan harus mengurus tiga anak yang masih kecil.


Sebagai anak sakit, mami dan papi begitu menjagaku. Aku tak boleh main jauh-jauh, bahkan sekedar bermain dengan temanku. Masa kanak-kanakku banyak aku habiskan sendirian. Jangankan untuk main, berjalan beberapa langkah napasku sudah terengah-engah.


Kenaikan kelas dua tiba. Mami kembali mendapat surat dari rumah sakit. Dokter memintaku agar segera melakukan pemeriksaan. Karena letak rumah yang jauh dari rumah sakit, kami harus berangkat pagi-pagi.


Aku kembali melakukan serangkaian pemeriksaan. Dari hasil pemeriksaan diketahui lubang di jantungku semakin besar, kalau tidak segera dioperasi akan membahayakan nyawaku.


Ternyata sebelum dilakukan operasi, ada rangkaian pemeriksaan yang harus kembali aku lakukan. Gigiku harus bersih, jadi semua gigiku yang terlihat gigis, lubang harus dicabut. Selesai dengan pemeriksaan gigi, aku kembali dirujuk ke THT. Diketahui aku terkena amandel. Mau tidak mau aku harus melakukan operasi amandel.


Usiaku saat itu 7 tahun, beruntung aku menjadi anak yang kuat. Kalau lelah dengan pemeriksaan, biasanya aku menangis. Dan sabar mami selalu membisikkan doa dan menyemangatiku. Satu kata-kata mami yang selalu kuingat, “Kalau merasa sakit berdoalah, maka Allah akan menghilangkan sakitmu,”


Operasi amandel berjalan lancar, dokter  THT menyatakan bersih. Aku pun mulai masuk RS lagi untuk persiapan operasi utama. Sebelum operasi utama tiba, lagi-lagi aku melakukan serangkaian pemeriksaan.


Yang paling menyakitkan buatku adalah katerisasi. Kedua pahaku dibius, lalu dokter memasukkan dua buah kawat panjang melalui paha hingga jantungku. Rasanya sangat sakit, tapi hebatnya aku tak menangis. Selama katerisasi, dokter mengajakku bercakap-cakap. Terakhir, dokter menyemprotkan cairan panas ke dalam jantungku. Aku hanya meringis menahan panas.


Semua pemeriksaan telah selesai, aku pun siap dioperasi. Ah, aku paling benci disuntik dan dimaksukkan ke dalam ruangan pra-operasi. Mami dan papi tak ada di sana. Aku hanya bisa menangis.


Hari operasiku tiba, kata mami berlangsung lama. Mulai dari pukul 08.00-16.00. Saat keluar dari ruangan operasi, aku seperti robot dikelilingi banyak kabel.


Operasi bisa dibilang berhasil, aku sudah bisa merasakan perubahan baik dalam tubuhku. Di hari keempat di ruang ICU, tiba-tiba tekanan darahku menurun, aku kehilangan kesadaran. Beruntung aku bisa selamat. Tapi, keesokan harinya tekanan darahku kembali menurun, aku kembali kehilangan kesadaran.


Menurut dokter, jantungku tidak kuat memompa darah hingga detaknya tidak sempurna seperti manusia normal lainnya. Untuk itu, dibutuhkan  alat pacu jantung untuk menormalkannya. Aku kembali dioperasi untuk ketiga kalinya.


Yah, hingga sekarang alat pacu jantung itu masih tersimpan rapi di jantungku.  Bahkan aku punya dua: satu di perut, satu lagi di dada. Setiap 8-10 tahun, pacu itu harus diganti kalau tidak detak jantungku akan kacau.


Robot


Panggilan itu sudah biasa aku dengar sejak jaman sekolah, teman-temanku suka memanggilku begitu. Marah? Pasti.


Masa-masa awal pake pacu ini aku mengutuk Allah yang tak adil. Aku sempat ingin mengakhiri hidupku, karena tak ingin membuat kedua orang tuaku terbebani, dan aku sudah muak dengan perlakuan orang.


Sekarang?


Aku paling bersyukur. Allah menitipkan kasih sayangnya lewat sakitku ini. Tak kupedulikan lagi cemoohan orang. Biarlah, bukankah Allah sudah menentukan jalan yang terbaik untukku.


Kalian tahu, aku terlihat lebih sehat dari orang-orang normal.


 



 

 

Sunday, December 2, 2012

Someone Like You

Berulang-ulang potongan lirik lagu yang dipopulerkan oleh adele ini bergema di telingaku.  Lirik lagu ini seolah memberikan semangat baru, bahwa kelak aku akan menemukan seseorang yang lebih baik darimu. Ya, pasti.


Insya Allah



Kepada Kamu yang masih saja bermain-main di benakku,


Semoga kamu selalu bahagia dengan pilihanmu.





Nevermind I'll find someone like you


Ya Allah Berikan Aku Kekuatan (Sebuah Review)

ya-allah-beri-aku-kekuatan


Judul Buku         : Ya Allah Beri Aku Kekuatan


Penulis                 : Aida MA


Penerbit              : Quanta


Tebal Halaman : 345 Halaman




Allah menciptakan hati wanita dengan kekuatan hebat, walaupun berungkali didera rasa sakit dan cobaan



Buku Ya Allah Beri Aku Kekuatan berisi kisah nyata para wanita yang diuji.  Sang Penulis, Aida MA menuliskan setiap kisah dalam bentuk apik, seperti membaca kumpulan cerpen. Saat membaca buku ini saya seperti membaca sebuah cerita. Di setiap cerita yang disajikan, ada banyak ayat-ayat Al Quran dan hadis Nabi Muhammad SAW sebagai pembahasan, sehingga ada pengetahuan baru buat pembaca, terutama soal agama.


Ditengah kejenuhan saya membaca buku fiksi. Buku ini sangat menghibur, membuat saya terhenyak, meneteskan airmata hingga halaman terakhir. Rasanya ada kekuatan baru yang membuat saya lebih bersyukur menjalani cobaan dari Allah.


Tak hanya itu, buku ini memberikan gambaran betapa Allah menciptakan wanita dengan sebuah kelebihan, yaitu hati yang tegar walaupun berulangkali didera cobaan dan rasa sakit.


Ada banyak pelajaran yang bisa saya petik di dalamnya, tentang pernikahan, keluarga, ketegaran ketika mendapatkan cobaan.  Sesudah membaca buku ini, saya sedikit merenung dan sedikit malu. Beberapa hari ini saya mewek karena patah hati, ternyata di luar sana ada banyak wanita tegar ketika diuji yang lebih berat.


Ya Allah, ampunilah hamba yang masih terkadang berprasangka.


 Satu kata untuk buku ini, benar-benar memberikan pencerahan bagi kita para wanita :)




Tidak ada sebaiknya pertolongan, kecuali dari Allah SWT


Saturday, December 1, 2012

Lengkungan Senyum di bibir Pelangi

Kemarin, aku menemukan sang pelangi berubah menjadi abu-abu

warna-warna yang biasa menyelimutinya luruh bersama rinai hujan yang berjatuhan dari langit

Pelangiku kehilangan senyumannya

 

Kucoba bertanya padanya tentang,  "ada apa gerangan?"

Dia, diam seribu bahasa

Pelangiku membisu

 

Aku bertanya dalam hati Apakah ada yang salah?

tapi tetap saja tak kutemukan jawabannya

 

Mungkinkah Pelangi turut berduka atas kesedihanku?

 

Kalau itu benar,

Aku tampak kelihatan bodoh

Karena membuat pelangiku bersedih

 

Dear Pelangi,

Aku berjanji, tak akan lagi ada sedih yang menggelayutiku.  Tak akan kubiarkan kamu bersedih lagi.

 

Bisakah seulas senyuman terukir di wajahmu kembali?

 

Desember

Ada satu yang aku selalu aku tunggu di bulan ini, yaitu hari kelahiranku. Walaupun tak pernah aku rayakan dengan pesta, tapi aku suka merayakannya dengan sebuah postingan di blog.


Nanti tepat hari kelahiranku, aku akan memposting sebuah tulisan. Semoga pembacaku suka.



Selamat datang Desember, semua kebahagiaan selalu menyertai kita

Thank's God


Demi menyelamatkan aku dari orang yang salah, Tuhan mematahkan hatiku (@commaditya)




 Rasa sedih memang masih menggelayuti hatiku, tapi aku belajar menerima bahwa apa yang terjadi kemarin adalah jawaban dari setiap doaku. Aku yakin Tuhan punya maksud baik dengan mempertemukan kami.


Walaupun, pada akhirnya berujung kesedihan. Aku bersyukur Tuhan  tak membiarkanku berlama-lama jatuh.


Terima kasih Allah, aku tahu kamu selalu menunjukkan kasih sayangMu padaku. Bahkan, dalam urusan memilih pasangan.


Tak mengapalah aku patah hati di awal, agar kelak ada seorang pria yang akan selalu menjagaku dan menua bersamaku.


...dan itu bukan kamu