Kotak Warna: October 2012

Wednesday, October 31, 2012

Tentang Melepaskan

Melepaskan dan melupakan adalah dua hal yang berbeda.
Melupakan sama halnya tak lagi mengingat bahwa kamu pernah ada di benakku


bahwa kamu tak lagi menyapaku


bahwa suaramu tak lagi terdengar di telingaku


Melepaskan sama halnya merelakan bahwa dirimu telah menjauh dan tak lagi menoleh.


...Dan aku kehilangan

Karena tak ada ide

Holaa,
Sungguh postingan ini nggak ada apa-apanya kok. Berhubung saya lagi pengen nulis, tapi bingung apa yang mau ditulis. Jadilah postingan nggak jelas ini.
Jangan marah ya para pembacaku. Semoga postingan awal ini bisa mencairkan kebekuan di otakku.


Apa kabar kalian semua?

Kehilangan

Pernahkah kau menghitung berapa banyak bibit rindu yang kau semai di dadaku?
Lalu dengan cepatnya kau bunuh pucuk-pucuk rindu itu dengan secangkir racun
Berguguran; berserakan

Pernahkah kau menghitung berapa banyak tangis, hingga aku tertidur menahan rindu?
Menandai semua almanakku dengan namamu
Berharap kau hadir --menjelma menjadi nyata
Nyatanya kau tak juga hadir

Pernahkah kau menghitung berapa banyak waktu yang ku buang, hanya untuk menyapamu lewat sebaris kata?
Lalu, perlahan kau tak menjawab
Mengacuhkan diriku tanpa kata

Kamu tahu apa itu kehilangan?

Dadaku sesak karena rindu, tapi kudapati punggungmu menjauh --tak menoleh lagi.

Friday, October 26, 2012

Kepada kenangan yang berkelebat

Kepada Kenangan yang sedang berkelebat di benak,

Sampai sekarang, aku belum bisa melepaskan bayanganmu

Kadang ku biarkan kamu bermain-main terlalu lama di benakku

Meninggalkan rasa perih yang tak terperi di hati

Bodoh?

Entahlah...

Tiba-tiba saja aku menikmati untuk kembali mengenangmu

 

Hai Kamu, yang masih saja berkelebat di benakku.

...aku rindu

My Dreams

Berhubung ini otak lagi nggak bisa diajak serius. Yuk, marilah kita sedikit melantur, biar syaraf-syaraf  tadinya tegang bisa sedikit kendor (Apa sih :D)


Pada punya mimpi atau impian kan?


Pasti punya dong :D



Mimpi atau impian itu semacam keinginan yang belum terwujud atau bahkan tak pernah terwujud.


Karena saya pemimpi, tentu saya punya banyak impian. Beberapa sih mulai terwujud, sisanya hanya mengendap di otak :D


Bukannya tak punya kekuatan untuk mewujudkannya, hanya terkadang terbentur oleh beberapa hal.  Tapi, setidaknya kita punya mimpi bukan?



Satu mimpi yang sekarang sedang saya tapaki adalah menjadi pengarang --menerbitkan novel solo. Walaupun tidak mudah, saya sedang berusaha mewujudkannya.


Kelak, akan ada nama saya di toko buku nasional.


Insya Allah





I crossed the sea, i have a dream


Dear Lelaki,

Dear Lelaki,

Kepada semua lelaki di luar sana. Mungkin suratku ini terdengar aneh, tapi sungguh tak pernah ada niatan. Surat ini hanya suara hatiku saja sebagai seorang wanita.


Para Lelaki, tahukah kalian bahwa sebenarnya wanita itu paling pemaaf. Sebesar apa pun kalian menyakiti, kami para wanita selalu mempunyai celah kecil untuk memaafkan sikap kalian. Dengan satu catatan kalian tidak akan mengulanginya lagi.


Adilkan?


Para Lelaki,  kami juga bisa menjadi wanita paling jahat. Ketika kalian menyakiti kami dengan sedemikian rupa. Kami akan menutup rapat-rapat pintu hati dan kata maaf walaupun kalian memintanya dengan berlinangan air mata.


Para Lelaki, tahukah kamu? Allah menciptakan hati wanita itu dengan kelebihan. Kami bisa melembutkan hati, tapi juga mampu mengeraskannya ketika cobaan bertubi-tubi datang menghampiri.


Para Lelaki, muliakanlah kedudukan kami. Kelak, kamilah yang akan memuliakan kalian


Salam Hangat,


Wanita

Sunday, October 21, 2012

Surat kecil untuk calon suamiku

Kepada calon suamiku

Kelak, aku ingin berkali-kali jatuh cinta kepadamu

Menulis

Menulis membantuku membekukan waktu

Menulis merapikan ingatan tentangmu

Menulis meredakan emosi

Menulis melegakan hati

Menulis mengajarkanku memaafkan

Menulis membantu menyelesaikan masalah dari sudut berbeda

Menulis meninggikan kualitas diri

Menulis membuatku jatuh cinta kepadamu

Menulis menyenangkan orang lain

 

...karena itulah aku menulis

Perayaan pesta ulang tahun buat anak, perlukah?

 


 

 

"Pa, si adek bentar lagi ulang tahun. Kita rayakan yuk?"

"Ma, aku mau pestaku kayak Kayla, pake baju princess."

"Eh, Dek. Besok kalau Nayla ultah, pake tema ini aja. Lagi trend loh."

Siapa sih yang nggak senang datang ke pesta atau bikin pesta? Mengundang banyak orang, kumpul-kumpul sama saudara dan kalau pesta kita sukses pasti dipuji banyak orang.


Hayo, ngaku? :D


Eh, tapi saya bukan ingin membahas pesta pernikahan loh ya *dikeplak pembaca :D


Begini, tadi sore si ponakan saya pergi ke pesta ulang tahun temannya. Temannya ini anak orang berada, tiap tahun pasti dirayakan. Barang yang diberikan sebagai souvenir pun tidak murah, semua pilihan.


Kadang, saya mikir. Emangnya si anak sudah mengerti ya sama arti perayaan ulang tahun? Bukannya mereka nggak paham juga apa sih ulang tahun. Ditanya tanggal lahir aja kadang nggak ngerti.


Bukannya saya anti dengan pesta ulang tahun, nggak kok. Senang malah, soalnya suka kebagian kue hihi. Tapi, suka nggak ayah atau bunda berpikir demikian?


Dulu, saya ingat ortu cuman merayakan ultah buat saya ketika saya kelas 3 SD. Sekali aja nggak tiap tahun, kedua kakak saya juga begitu. Jadinya, ketika ulang tahun ke 17 saya nggak ribet minta dirayakan.


Bukankah inti dari ulang tahun itu adalah sebagai wujud rasa syukur terhadap umur yang semakin bertambah.


Nah, kalau tiap anak ultah terus kita rayakan dengan besar-besaran bukankah sama artinya kita mengajarkan pemborosan pada mereka, padahal dengan bersyukur tidak harus diwujudkan dalam bentuk pesta yang terkadang kita lakukan hanya sebagai gengsi belaka.


Kelak, jika saya punya anak. Ketika dia ulang tahun, saya akan mengajaknya berdoa bersama sang ayah dan sedikit berbagi dengan sesama (Insya Allah)


So, seperti apa cara ayah dan bunda mensyukuri hari kelahiran sang buah hati?

Saturday, October 20, 2012

Cuaca panas

Sedikit melaporkan pandangan mata, cuaca di kota pamekasan panas banget. Rasanya sama kayak dikukus perlahan *lebay.
Tapi, beneran deh. Cuaca di surabaya dan madura panasnya maksimal. Jadi, jangan kaget kalau banya virus batpil di mana-mana. Semoga nggak kena deh.

Selamat hari minggu

Wednesday, October 17, 2012

Sebuah Surat untuk Allah

Dear Allah,

Aku tahu, mungkin kau tak akan pernah membaca surat ini. Entah mengapa, masih saja aku ingin menulis surat untukmu.


Ya Allah,


Tak cukup banyak kata, untuk mengungkapkan betapa besarnya cintamu padaku.


Betapa besarnya kasih sayang yang Kau curahkan untukku.


Dan, aku hambamu ini tak pernah luput dari dosa


Ya Allah,


Terima kasih atas kesempatan yang kau berikan 20 tahun lalu. Kau masih sisakan umurku, dikala aku berjuang di meja operasi.  Andai saja saat itu, kau panggil aku menghadap-Mu. Mungkin tak pernah ada kesempatan untukku melihat isi dunia.


Ya Allah,


Maafkan, jika hambamu ini kerap kali tak mempercayai terhadap prasangka baik-Mu.


Masih saja mengeluh terhadap kasih sayang yang Kau limpahkan.


Ya Allah,


Aku rindu kepadaMu, tegurlah aku jika aku mulai menjauh dariMu.


Aku tahu kau menyayangiku


Kau titipkan cintamu melalui sakitku, agar aku tak pernah lupa untuk mengingatMu



Ya Allah,


Mungkin aku pernah marah padaMu, tentang diriMu yang tak adil. Memberiku sakit yang tak dapat disembuhkan. Tapi, Aku salah Ya Allah.


Aku tak menyadari bahwa kau telah menitipkan cintaMu di sana


Ketika aku merasa lelah, kesakitan, disitulah kau sirami aku dengan Cinta


dan aku bersyukur, karena kamu telah mengingatKu



Ya Allah,


Terima kasih Kau telah kuatkan hatiku, untuk bisa menerima semua keputusanMu


Terima kasih atas kesehatan yang selalu kau limpahkan. Meski aku berbeda dengan teman-temanku. Tapi, Kau membuatku lebih kuat dari mereka.



Ya Allah,


Terima kasih, kau tempatkan aku pada keluarga yang selalu mendukungku, teman-teman yang luar bisa, dokter-dokter yang baik hati.


Semuanya itu tak dapat aku lukiskan dalam kata-kata



Ya Allah,


Jika, kelak aku mulai lalai. Bisakah engkau ingatkan aku?  Tegur aku dengan kasih sayangmu.


Limpahkan aku kekuatan, agar aku bisa melewati semua ujianmu.



Salam sayang,


Hambamu

Doa

Kamu

Kamu..

Ya, kamu

Bisakah kita bicara baik-baik layaknya seorang dewasa?

Allah itu baik sekali

Pernah merasa hidupmu nggak sesuai impian?

Merasa nggak pernah berhenti diuji?

Merasa paling malang?

 

Coba deh tengok lagi.

 

Allah itu Maha Baik. Coba deh, kalau kita renungkan. Sebenarnya semua kehendak itu baik, cuman kadangkala sebagai manusia kita suka merasa Allah itu nggak adil, bahkan ada yang sampai nggak percaya lagi (Naudzubillah).


Buatku semua ketetapan Allah itu baik, disetiap ujiannya pasti dikasih sepaket sama jalan keluarnya. Dan, sampai sekarang aku masih suka nggak percaya.


Aku kasih tahu deh beberapanya ya :)


1. Kalau aku nggak selamat di ruang operasi, mungkin sekarang aku nggak bisa menikmati dunia, menulis, atau menjalani apa yang aku suka.  Saya beberapa kali bertarung nyawa di meja operasi, alhamdulillah Allah selalu ngasih kesempatan untuk kembali menghirup dunia :').


2. Allah ngasih saya cobaan melalui sakit yang tak bisa sembuh (Kecuali ijin Allah). Saya sempat marah, kecewa. Mengapa harus saya yang ditakdirkan?  Lagi-lagi Allah ngasih jalan keluar. Saya selalu mendapatkan dokter-dokter yang terbaik, ramah, dan sayang sama saya  :'). Di saat orang tua saya kesulitan mendapatkan biaya, Allah menurunkan dokter yang berani membela keluarga kami, mendorong pihak RS agar segera mengoperasi saya.


3. Kalau saya diterima S2 kemarin, mungkin saya tidak akan punya kesempatan untuk nulis blog, bertemu dengan penulis-penulis luar biasa, bertemu dengan orang-orang baru.


Sebenarnya masih banyak sih yang mau saya ceritakan tentang kebaikan Allah dalam hidup saya, lain kali aja ya :)



Jadi, Nikmat Tuhanmu mana lagi yang kau dustakan?

Memilih


"Kok, kamu belum nikah juga sih?"


"Kebanyakan milih tu?"


"Apalagi sih yang ditunggu, umur sudah cukup?"



Pernah dapat pertanyaan seperti ini?


Saya dong sering (bangga dikit.. hihi).  Kadang sering bingung kalau mendapat pertanyaan begini? Dijawab yang agak absurb pasti dikejar dengan pertanyaan lain.  Dijawab dengan logika, masih juga dikejar dengan pertanyaan lain.



Lalu?


Memangnya salah ya kalau kita memilih calon pasangan hidup? Perasaan nggak juga deh, cuman kesannya kalau terlalu milih, kata orang namanya jual mahal.


Lah, gimana nggak jual mahal? Inikan menyangkut ikatan seumur hidup, bukan sekedar pacaran lalu putus cari lagi.


Menurutku, memilih pasangan itu harus. Tapi, bukan berarti syarat yang kita ajukan aneh-aneh dan di luar batas kewajaran. Ya, sesuai standar kebahagiaan kita aja deh.


 Intinya sih, jangan takut memilih :)

Tuesday, October 16, 2012

Dear Kamu,


Dear Kamu,

Surat ini, aku tulis untukmu. Kepada pria yang pernah menaburkan asa di sudut hatiku.

Rinduku masih saja mengendap-endap pada celah kecil yang aku sebut kenangan, di mana pernah ada aku dan kamu di dalamnya.

Masih tersimpan di sini —sepasang janji untuk saling bersua, meluruhkan rindu-rindu yang menyesaki dada.

Kamu,

Aku tak pernah tahu apa yang terjadi?

Tiba-tiba, ku temukan punggungmu menjauh

Nyatanya kisah kita tak ubahnya cerita tanpa akhir: bahagia atau kehilangan.

Salam hangat,

aku

 

Friday, October 12, 2012

Dear You

Dear you,


Rindu ini masih saja menggelitik sudut hatiku yang mulai tanpa kamu

Wednesday, October 10, 2012

Barisan Masa

Pada barisan masa, ku titipkan kerinduan padamu yang kian tak tersentuh

Pada barisan masa, ku tadahkan serpihan-serpihan rindu yang tersisa dari kisah kita

Pada barisan masa, larik-larik puisiku masih bercerita tentang kamu; rindu yang tak berbalas

Pada barisan masa, ku biarkan kisah kita mengabu menjadi kenangan

Tuesday, October 9, 2012

Teruntuk Pria Senja (2)

Dear kamu,

Aku tak tahu bagaimana caranya memulai percakapan kembali di antara kita. Ku rasakan kau perlahan merentangkan jarak; meninggalkan kekakuan. Tak ku temukan kamu yang dulu.



Aku sadar kisah di antara kita tak pernah berhasil. Anggap saja perlakuanmu itu bentuk ujian dari Tuhan sebagai pendewasaan diriku.



Semoga kamu bahagia :)

Monday, October 8, 2012

Biduk

Kelak, aku akan menemukan seorang nahkoda yang siap membawa bidukku mengarungi laut lepas

Thursday, October 4, 2012

Yang aku butuhkan

Aku tak butuh rayu

Aku tak butuh hadiah

Aku butuh sepasang lengan kuat untuk menyanggaku ketika aku lelah

 

Aku tak butuh rayu

Aku tak butuh hadiah

Aku butuh sebuah bahu untuk bersandar ketika hidup tak lagi nyaman

 

Aku tak butuh rayu

Aku tak butuh hadiah

Aku butuh kamu selalu menemani hariku

Wednesday, October 3, 2012

Kisah Kita

Pada akhirnya kisah ini hanyalah kisah roman tak berjudul

Cinta Diam-Diam

Sudah beberapa hari ini, aku sengaja menunggunya di tempat ini. Membiarkan diriku menggigil tak karuan diterpa angin malam. Memang terlihat gila, tapi aku menyukainya.


Lima menit kemudian


Wanita berambut lurus hitam sebahu, berponi pagar, keluar dari ujung gang. Dia terlihat merapatkan jaket coklat yang dia kenakan. Malam ini, angin memang sedang tidak bersahabat.


Harusnya aku menarik selimut di kamar



Wanita yang berumur sekitar 30-an itu berjalan ke arah deretan ruko yang masih saja ramai. Langkahnya sempat terhenti, dia merasa ada seseorang mengawasinya. Dia tak berani menoleh.


Mungkin hanya perasaanku saja



********


Aku masih saja berada di sudut itu, membiarkan wanita yang belakangan ini menganggu mimpiku lewat begitu saja. Hatiku berdebar


Lidahku mendadak kelu



Pada malam yang pekat

Pada malam yang kian pekat

Ternyata rindu masih saja bersekat

Meninggalkan luka yang menganga

 

Teruntuk Pria Senja

Akulah daun-daun rindu yang berguguran di selasar hatimu; berserakan

Akulah pemuja barisan kata di linimasamu yang diam-diam jatuh hati padamu

Akulah sekeping mimpi yang tertinggal di antara serpihan kisah kita

Ternyata waktu telah melibas semua janji, meninggalkan rindu yang tersekat di ruang waktu.

Janji-janji bersalut madu menjelma menjadi secawan racun; membunuhku perlahan.

Seperti inikah takdir itu?

Berakhir, sebelum ada permulaan

Tuesday, October 2, 2012

Rindu yang Mengabu

Engkaulah rindu, yang tak mampu meretas cemas di antara jarak dan waktu, sebab jeda, terasa lambat membawa kita pada satu titik temu.

Engkaulah daun rindu, berguguran satu demi satu luruh di berandaku, menjelma sunyi yang paling bisu pada jingga senjaku.

Pada rona senja, kita bicara dengan kesunyian yang bertelanjang dada, entah berapa lama rindu mampu bertahan dalam barisan masa, seperti inikah seharusnya cinta?

Pada senja, kita bicara dengan sepi yg bertelanjang dada, entah berapa lama rindu bertahan dalam barisan masa, seperti inikah seharusnya cinta?

Lalu, segala doa luruh bersama senja yang mulai mengabu, lirih dari tangis pesakitan rindu yang belum tertuntaskan.

Note:

Buat kamu yang sudah ku paksa menulis puisi, terima kasih ya.

(pria senja)

Monday, October 1, 2012

Senja Bulan Oktober

Senja Pertama di bulan Oktober
Kisah baru telah disusun
Mimpi-mimpi indah telah dipersiapkan

Senja Pertama di bulan Oktober
Ketika kisah lama telah berakhir
Bersama kenangan tentangmu yang memudar

Selamat datang Oktober
Semoga cinta dan kebahagiaan meluber