Kotak Warna: 2012

Monday, December 31, 2012

Happy New Year

Beberapa jam lagi pergantian tahun akan segera terjadi, sedangkan mataku tidak bisa diajak berkompromi. Sepertinya malam ini akan dirayakan di atas tempat tidur, berteman dengan guling dan bantal :D
Selain itu, saya tak terbiasa begadang sih.
Yah, sepertinya beberapa postingan cukup untuk merayakan pergantian tahun.


Selamat tahun baru semua, semoga tahun depan lebih baik :)

Penghujung Tahun

Tiga puluh satu Desember dua ribu dua belas

Kutanggalkan semua kenangan tentangmu
Membiarkannya luruh bersama nyeri di petak-petak hatiku
Menghamburkan serpihan luka yang terkadang masih saja menggores hati
Membiarkan hujan kembali turun di mataku
Lalu dengan cepat kutenangkan badai di hati dengan senyuman

Selamat jalan 2012
Kuharap kesedihan tak lagi menghampiri
Karena kuyakin, akan ada harapan baru di depan sana --menanti.

Wednesday, December 26, 2012

Hujan dan kopi



Hujan dan secangkir kopi. Sembari merapalkan rindu yang tak kenal lelah menjejaki hati


 

Sunday, December 23, 2012

Sekarat

Sesekali aku bertandang pada kuburan kenangan di sudut hatiku
Mengenang bagaimana dulu cinta bersemi menyerupai kuncup-kuncup bunga tulip yang siap mekar
Merasakan bagaimana dadaku berlompatan ketika kita berdekatan.
Sayangnya, kini taman-taman bunga itu lebih menyerupai kuburan; sepi.
Semua kenangan telah mati; tergeletak tanpa nyawa.
...Dan aku sekarat karena cinta

Friday, December 21, 2012

Tentang Luka

let-go


Mungkin kamu telah mematahkan hatiku, tapi Tuhan menyelipkan ketabahan untuk merawat luka.

Wednesday, December 19, 2012

Tentang Jarak

Well, beberapa hari ada seseorang yang memintaku mengulas tentang jarak dalam sebuah hubungan.
Baiklah, saya akan coba menuliskannya, semoga postingan sederhana ini bermanfaat.


Jarak, semacam jeda supaya rindu tetap terjaga (@R_khairani)


Dalam hubungan cinta, tak dapat dipungkiri bahwa ada kebutuhan untuk saling memiliki.  Sebab pada dasarnya,   ketika kita menjalin hubungan cinta itu sama artinya memiliki seseorang untuk bersama-sama menjalani hidup.


Lalu bagaimana dengan jarak? Bagaimana cara kita agar cinta tetap terjaga?
Jawabannya komitmen kita terhadap pasangan.



Bukankah, ketika kita memutuskan untuk menjalin hubungan jarak jauh sudah berarti menerima setiap kondisi yang akan terjadi? Nah, sekarang bagaimana menjalaninya dengan komitmen yang sudah dibuat.
Sejauh apapun jarak membentang, jika kamu punya komitmen dengan pasangan, itu bukan halangan.


Satu hal yang juga penting. Jalinlah komunikasi. Karena dengan komunikasi yang baik. Kehangatan akan tetap tercipta.


Sekian.

Tuesday, December 18, 2012

Wanita


Seorang wanita pandai menyimpan bara dalam dada, menguncinya rapat-rapat. Sebelum akhirnya berubah menjadi kobaran api yang membara.


Sunday, December 16, 2012

You can ask me anything

Holaaa,
Apa kabar semua?

Oke, pada postingan malam ini saya memberi kesempatan buat para pembaca atau siapa pun bertanya kepada saya. Apa aja. Kalau saya bisa jawab, pasti saya jawab.
Pertanyaan kalian bisa kalian tulis di bawah postingan ini.

Voila, jangan takut untuk bertanya ya :)

Salam hangat,

Luphyta

Saturday, December 15, 2012

Menunggu


Sayangnya waktu tak membawa kita ke titik temu. Dan, aku masih menunggumu --di sini.

Friday, December 14, 2012

Hujan di mataku

Mendung tak juga lelah menggelayuti wajahku. Haruskah kubuat hujan turun (lagi) di mataku?

Thursday, December 13, 2012

Sedang Flu

Musim penghujan datang, flu mulai berdatangan. Yuk, siapkan amunisi sebelum kena flu seperti saya.


Sory, blognya belum terupdate. Diriku lagi flu.


:)

Friday, December 7, 2012

Ingatan


Lalu apa yang dikekalkan oleh ingatan? Mungkin bayanganmu yang enggan memudar dari benakku



Jatuh Cinta


wpid-affair.jpg



Jatuh cinta ibarat menyalakan kembang api di dalam dada. Meletup-letup; hangat; berlompatan


Senja

wpid-sunset17.jpg

Bahkan senjapun tak mengekalkan ingatanmu tentang aku



 

Pulang



Sejauh apapun kaki akan melangkah, hatimu; yang kusebut rumah adalah sebaik-baiknya jalan pulang. (@rivelno)


Di balik jendela

rain4

Di balik kaca jendela kamarku, diam-diam namamu pernah tertulis di di sana.

Delapan Desember Dua Ribu Dua Belas



Delapan Desember Dua Ribu Dua Belas, ketika semua doa dipanjatkan untukku


Delapan Desember

Delapan Desember,

Di mana Tuhan melahirkanku ke dunia

Delapan Desember,

Di mana Tuhan menitipkan banyak berkah dan harapan di hari kelahiranku

Delapan Desember,

Di mana kedua orang tuaku tersenyum menyambut kedatanganku di dunia

Delapan Desember,

Di mana aku bisa melihat dunia untuk pertama kalinya

 

Delapan Desember Dua Ribu Dua Belas,

Ketika semua doa dipanjatkan untukku

Happy Birthday To Me

ucapan selamat ulang tahun



Hari ini usiaku tepat 28 tahun. Tak ada perayaan khusus.  Cukup merayakannya dengan sebuah tulisan untuk mengabadikan kenangan hari ini.


Bangun tidur disambut oleh dua sms dari seorang teman dan keponakan, lalu pergi bersepeda berkeliling komplek. Cukup sesederhana itulah caraku memaknai hari kelahiran.


Tahun ini, aku telah melewati banyak hal hebat, bertemu dengan orang-orang baru yang luar biasa. Begitulah cara Allah membahagiakanku.


Terima kasih buat semua teman, sahabat yang memberikan banyak doa dan ucapan pagi ini. Semoga semua doa-doa yang kalian panjatkan dikabulkan oleh SWT.


Selamat ulang tahun untuk diriku,


Semoga Allah selalu menguatkan hatimu, memberi kesehatan, selalu tersenyum.



Surabaya, 08-12-2012

Percakapan malam dengan hati

Aku  terluka.


Lagi?


Huft, terlalu sering ya aku patah hati?


*tertawa


Apa yang kau tertawakan?


Kepolosanmu itu...


Kepolosan, maksudmu?


Maaf, bukan bermaksud mengejekmu.  Hanya saja, buatku kamu terlalu polos. Kamu terlalu baik  kepada semua orang.


Apakah itu salah?


Tidak, Dear. Hanya saja kamu harus lebih belajar untuk mawas diri. Tak semua orang bisa membalas kebaikanmu.


Aku harus berubah?


Sure, semua orang butuh berubah. Bukankah kamu tak ingin tersakiti lagi? Aku perhatikan kamu masih diam-diam mengaguminya, benarkan?


*menghela napas


Oke, jujur aku masih diam-diam mengamatinya. Entahlah, susah buatku untuk melupakan dia.


Why? Bukankah dia sudah tak lagi mengingatmu, bahkan tak berniat menghubungimu.


Kupikir rasa itu masih tersisa di sudut hatiku. Aku tahu dia tak lagi memperdulikanku lagi, tapi rindu ini selalu mendesak keluar. Lalu aku bisa apa?


Bisa melupakannya. Gampang, kan?


Tak semudah itu aku melupakannya. Ada kebiasaan yang tak bisa ditinggalkan begitu saja.


Bukan tak bisa. Hanya saja kamu yang masih menggenggamnya terlalu erat. Longgarkanlah, biarkan dia pergi.


Haruskah?


Harus. Jika kamu terus menengok ke belakang, kamu sudah melewatkan beberapa pria baik untukmu.


Kamu layak dapat yang terbaik


(Percakapan menjelang malam dengan hati)

Secangkir Kopi

coffee_morning


Secangkir kopi hangat ternyata tak mampu mengatasi rindu yang menggigil, --ingin dipeluk

Berkah

drip-8763_640

 Di setiap tetes hujan dari langit, Tuhan menyelipkan banyak berkah dan harapan


Terima kasih untuk seorang teman atas postingannya

Thursday, December 6, 2012

So yesterday

I'm just a bird that's already flown away

Yang lalu biarlah berlalu
Mari hadapi hari baru
Buang semua kisah usang

Tuesday, December 4, 2012

GA Ya Allah Beri Aku Kekuatan

Mereka Panggil Aku Robot


 ya-allah-beri-aku-kekuatan

Pernahkah kalian merasakan bagaimana jika salah satu organ terpenting dalam hidup kalian digantikan fungsinya oleh benda ciptaan manusia?


Itulah diriku.


Mungkin kalian yang pernah bertemu diriku pasti bertanya “Bagaimana bisa?” Apalagi kalau melihat fisikku yang terlihat sehat dari luar.


Ah, andaikan kalian mengerti bagaimana keadaanku sebenarnya.


Aku adalah anak ke-3 dari 3 bersaudara. Menurut ibuku, sejak dalam kandungan tak ada yang salah dengan perkembangan tubuhku bahkan ketika lahir. Seluruh anggota tubuhku lengkap, tanpa cacat. Hanya saja, kata mami berat badanku berbeda jauh dari kedua kakakku, yaitu 2,7 kg. Jadi, ketika melahirkanku mami tidak sesakit ketika melahirkan kakakku.


Mami menyusuiku hanya dua bulan, sebab kata mami aku selalu menangis saat disusui, dan cepat berhenti. Tubuhku juga sangat kurus, tak ada kenaikan berat badan. Tubuhku ketika bayi memang sangat rentan. Hampir setiap minggu mami selalu membawaku ke dokter. Kondisi ekonomi keluarga juga sedang tidak baik, jadi mami hanya membawaku ke dokter umum.


Suatu hari perutku kembung, karena setiap pergi ke dokter umum tak mendapat penjelasan yang pasti. Mami membawaku ke dokter penyakit dalam. Bagaikan disambar petir, Mami dan papi mendapatkan vonis yang menakutkan. Aku didiagnosa kelainan jantung bawaan.


Dokter merujuk kami ke RSUD yang ada di Surabaya. Di sana aku mendapatkan pemeriksaan lengkap. Dokter menyuruh agar aku segera dioperasi. Mami dan papi menolak. Usiaku saat itu masih terlalu kecil, 6 bulan. Selain itu kami terbentur masalah biaya. Dengan berat hati mami memutuskan membawaku pulang.


Papi yang seorang anggota Polisi mendapat tugas untuk berangkat ke Papua selama setahun. Sungguh, berat perjuangan mami. Ketidakhadiran papi dan harus mengurus tiga anak yang masih kecil.


Sebagai anak sakit, mami dan papi begitu menjagaku. Aku tak boleh main jauh-jauh, bahkan sekedar bermain dengan temanku. Masa kanak-kanakku banyak aku habiskan sendirian. Jangankan untuk main, berjalan beberapa langkah napasku sudah terengah-engah.


Kenaikan kelas dua tiba. Mami kembali mendapat surat dari rumah sakit. Dokter memintaku agar segera melakukan pemeriksaan. Karena letak rumah yang jauh dari rumah sakit, kami harus berangkat pagi-pagi.


Aku kembali melakukan serangkaian pemeriksaan. Dari hasil pemeriksaan diketahui lubang di jantungku semakin besar, kalau tidak segera dioperasi akan membahayakan nyawaku.


Ternyata sebelum dilakukan operasi, ada rangkaian pemeriksaan yang harus kembali aku lakukan. Gigiku harus bersih, jadi semua gigiku yang terlihat gigis, lubang harus dicabut. Selesai dengan pemeriksaan gigi, aku kembali dirujuk ke THT. Diketahui aku terkena amandel. Mau tidak mau aku harus melakukan operasi amandel.


Usiaku saat itu 7 tahun, beruntung aku menjadi anak yang kuat. Kalau lelah dengan pemeriksaan, biasanya aku menangis. Dan sabar mami selalu membisikkan doa dan menyemangatiku. Satu kata-kata mami yang selalu kuingat, “Kalau merasa sakit berdoalah, maka Allah akan menghilangkan sakitmu,”


Operasi amandel berjalan lancar, dokter  THT menyatakan bersih. Aku pun mulai masuk RS lagi untuk persiapan operasi utama. Sebelum operasi utama tiba, lagi-lagi aku melakukan serangkaian pemeriksaan.


Yang paling menyakitkan buatku adalah katerisasi. Kedua pahaku dibius, lalu dokter memasukkan dua buah kawat panjang melalui paha hingga jantungku. Rasanya sangat sakit, tapi hebatnya aku tak menangis. Selama katerisasi, dokter mengajakku bercakap-cakap. Terakhir, dokter menyemprotkan cairan panas ke dalam jantungku. Aku hanya meringis menahan panas.


Semua pemeriksaan telah selesai, aku pun siap dioperasi. Ah, aku paling benci disuntik dan dimaksukkan ke dalam ruangan pra-operasi. Mami dan papi tak ada di sana. Aku hanya bisa menangis.


Hari operasiku tiba, kata mami berlangsung lama. Mulai dari pukul 08.00-16.00. Saat keluar dari ruangan operasi, aku seperti robot dikelilingi banyak kabel.


Operasi bisa dibilang berhasil, aku sudah bisa merasakan perubahan baik dalam tubuhku. Di hari keempat di ruang ICU, tiba-tiba tekanan darahku menurun, aku kehilangan kesadaran. Beruntung aku bisa selamat. Tapi, keesokan harinya tekanan darahku kembali menurun, aku kembali kehilangan kesadaran.


Menurut dokter, jantungku tidak kuat memompa darah hingga detaknya tidak sempurna seperti manusia normal lainnya. Untuk itu, dibutuhkan  alat pacu jantung untuk menormalkannya. Aku kembali dioperasi untuk ketiga kalinya.


Yah, hingga sekarang alat pacu jantung itu masih tersimpan rapi di jantungku.  Bahkan aku punya dua: satu di perut, satu lagi di dada. Setiap 8-10 tahun, pacu itu harus diganti kalau tidak detak jantungku akan kacau.


Robot


Panggilan itu sudah biasa aku dengar sejak jaman sekolah, teman-temanku suka memanggilku begitu. Marah? Pasti.


Masa-masa awal pake pacu ini aku mengutuk Allah yang tak adil. Aku sempat ingin mengakhiri hidupku, karena tak ingin membuat kedua orang tuaku terbebani, dan aku sudah muak dengan perlakuan orang.


Sekarang?


Aku paling bersyukur. Allah menitipkan kasih sayangnya lewat sakitku ini. Tak kupedulikan lagi cemoohan orang. Biarlah, bukankah Allah sudah menentukan jalan yang terbaik untukku.


Kalian tahu, aku terlihat lebih sehat dari orang-orang normal.


 



 

 

Sunday, December 2, 2012

Someone Like You

Berulang-ulang potongan lirik lagu yang dipopulerkan oleh adele ini bergema di telingaku.  Lirik lagu ini seolah memberikan semangat baru, bahwa kelak aku akan menemukan seseorang yang lebih baik darimu. Ya, pasti.


Insya Allah



Kepada Kamu yang masih saja bermain-main di benakku,


Semoga kamu selalu bahagia dengan pilihanmu.





Nevermind I'll find someone like you


Ya Allah Berikan Aku Kekuatan (Sebuah Review)

ya-allah-beri-aku-kekuatan


Judul Buku         : Ya Allah Beri Aku Kekuatan


Penulis                 : Aida MA


Penerbit              : Quanta


Tebal Halaman : 345 Halaman




Allah menciptakan hati wanita dengan kekuatan hebat, walaupun berungkali didera rasa sakit dan cobaan



Buku Ya Allah Beri Aku Kekuatan berisi kisah nyata para wanita yang diuji.  Sang Penulis, Aida MA menuliskan setiap kisah dalam bentuk apik, seperti membaca kumpulan cerpen. Saat membaca buku ini saya seperti membaca sebuah cerita. Di setiap cerita yang disajikan, ada banyak ayat-ayat Al Quran dan hadis Nabi Muhammad SAW sebagai pembahasan, sehingga ada pengetahuan baru buat pembaca, terutama soal agama.


Ditengah kejenuhan saya membaca buku fiksi. Buku ini sangat menghibur, membuat saya terhenyak, meneteskan airmata hingga halaman terakhir. Rasanya ada kekuatan baru yang membuat saya lebih bersyukur menjalani cobaan dari Allah.


Tak hanya itu, buku ini memberikan gambaran betapa Allah menciptakan wanita dengan sebuah kelebihan, yaitu hati yang tegar walaupun berulangkali didera cobaan dan rasa sakit.


Ada banyak pelajaran yang bisa saya petik di dalamnya, tentang pernikahan, keluarga, ketegaran ketika mendapatkan cobaan.  Sesudah membaca buku ini, saya sedikit merenung dan sedikit malu. Beberapa hari ini saya mewek karena patah hati, ternyata di luar sana ada banyak wanita tegar ketika diuji yang lebih berat.


Ya Allah, ampunilah hamba yang masih terkadang berprasangka.


 Satu kata untuk buku ini, benar-benar memberikan pencerahan bagi kita para wanita :)




Tidak ada sebaiknya pertolongan, kecuali dari Allah SWT


Saturday, December 1, 2012

Lengkungan Senyum di bibir Pelangi

Kemarin, aku menemukan sang pelangi berubah menjadi abu-abu

warna-warna yang biasa menyelimutinya luruh bersama rinai hujan yang berjatuhan dari langit

Pelangiku kehilangan senyumannya

 

Kucoba bertanya padanya tentang,  "ada apa gerangan?"

Dia, diam seribu bahasa

Pelangiku membisu

 

Aku bertanya dalam hati Apakah ada yang salah?

tapi tetap saja tak kutemukan jawabannya

 

Mungkinkah Pelangi turut berduka atas kesedihanku?

 

Kalau itu benar,

Aku tampak kelihatan bodoh

Karena membuat pelangiku bersedih

 

Dear Pelangi,

Aku berjanji, tak akan lagi ada sedih yang menggelayutiku.  Tak akan kubiarkan kamu bersedih lagi.

 

Bisakah seulas senyuman terukir di wajahmu kembali?

 

Desember

Ada satu yang aku selalu aku tunggu di bulan ini, yaitu hari kelahiranku. Walaupun tak pernah aku rayakan dengan pesta, tapi aku suka merayakannya dengan sebuah postingan di blog.


Nanti tepat hari kelahiranku, aku akan memposting sebuah tulisan. Semoga pembacaku suka.



Selamat datang Desember, semua kebahagiaan selalu menyertai kita

Thank's God


Demi menyelamatkan aku dari orang yang salah, Tuhan mematahkan hatiku (@commaditya)




 Rasa sedih memang masih menggelayuti hatiku, tapi aku belajar menerima bahwa apa yang terjadi kemarin adalah jawaban dari setiap doaku. Aku yakin Tuhan punya maksud baik dengan mempertemukan kami.


Walaupun, pada akhirnya berujung kesedihan. Aku bersyukur Tuhan  tak membiarkanku berlama-lama jatuh.


Terima kasih Allah, aku tahu kamu selalu menunjukkan kasih sayangMu padaku. Bahkan, dalam urusan memilih pasangan.


Tak mengapalah aku patah hati di awal, agar kelak ada seorang pria yang akan selalu menjagaku dan menua bersamaku.


...dan itu bukan kamu

Sunday, November 25, 2012

Let me do with my own way

Kepada Kamu,

Silahkan kamu pergi dari hatiku, tolong kau bawa serta rasa nyeri yang seringkali mendiami ulu hatiku.


Aku ingin bahagia

 

Salam

Aku

Berkemas


Hai Luka, yang masih mendiami sudut hatiku. Mari kita berkemas! Cinta baru sudah menunggu di depan sana.


Monday, November 19, 2012


Aku merindu, kamu tidak. Lalu kita sama-sama beradu punggung


tentang (tak) memilikimu

Besok, tak akan ada lagi kenangan akan dirimu

Besok, tak akan ada lagi mimpi tentangmu

Besok, tak akan ada lagi sapaan hangat darimu

Besok, tak akan ada lagi cerita tentangmu

 

Ketika terbangun nanti, kamu tak lagi milikku

 

...dan aku harus berjuang untuk tabah

Ada (tidak) rindu?

Di sela-sela rinai hujan, pernah kugugurkan sehelai rindu untukmu yang kutitipkan pada lirihnya aliran air.

Adakah hujan  telah menyampaikannya kepadamu?

 

Mungkin tidak...!
Karena tak pernah kutemukan jawaban rindu darimu, baik yang disampaikan oleh bulir-bulir hujan atau pun desahan angin.


Lalu kemana rindu-rindu itu kau terbangkan?

Ataukah dia telah berguguran sebelum sampai di selasar hatiku?

Atau

Memang tak pernah ada rindu?


Kali ini hujan tak mengabarkan berita baik untukku. Mungkinkah dia lupa?



 

Di bawah rinai hujan

Di bawah rinai hujan, telah kuluruhkan semua kenangan tentangmu
Di bawah rinai hujan, telah kugugurkan semua rasa kepadamu
Di bawah rinai hujan, telah kugugurkan semua kegundahan hati

Kepada Pria Senja,
Tahukah kamu di bawah rinai hujan, tangisku telah luruh berkali-kali --karenamu?

Wednesday, November 14, 2012

Semanis gulali

Cinta itu serupa angin yang mengendap-endap tanpa permisi

Menyemaikan bibit-bibit rindu pada jiwa-jiwa yang sepi

Meninggalkan semu merah pada tulang pipi para pengagum cinta

 

Cinta semacam candu

Memabukkan

Cinta, semanis gulali yang lengket tapi mencandukan


Seulas Kerinduan

Duhai, Tuan

Malam ini, kerinduan kembali menjejaki sudut kecil di dadaku

Menyesaki setiap aliran darahku dengan benakmu

Berkali-kali namamu bergaung di setiap detak jantungku

Wahai Tuan,

Mengapa hanya aku yang merasakannya?

Mengapa kau tak juga tersiksa dengan aliran rindu yang terkadang denyutnya sempat menggantikan detak jantungku --sendiri?

Mengapa hanya aku yang mencandukan kerinduan?

Mengapa bukan kamu yang tersiksa untuk merindukanku?

 

Wahai Tuan,

Mengapa rindu ini selalu mendesak untuk segera digenapkan?

 

...dan lagi-lagi waktu mematikan segalanya

 

Tuesday, November 13, 2012

Skenario Tuhan

Mungkin kita memang tak bertakdir
Mungkin jalan kita memang tak harus beriringan
Mungkin kita memang tak pernah jadi satu
Tak seperti kisah roman-roman yang berakhir dengan bahagia

Bukankah Tuhan sutradara hebat?
Mempertemukan; memercikkan rasa, lalu memisahkan.
...Dan pada akhirnya mempertemukan kita dengan orang yang tepat.



Selalu ada kehilangan, untuk sebuah pertemuan yang terbaik

Sunday, November 11, 2012

Roda Kehidupan

Ada yang datang
Ada yang pergi
Bukankah hidup memang seperti itu?
Tuhan sengaja menciptakan rotasi dalam hidup kita

Coba bayangkan jika, hidup tak pernah berputar?

Tak ada yang datang dan tak ada yang pergi.
Bosan; sunyi
Hidup serupa kuburan
Jadi, nikmatilah setiap warna dalam hidup.

Di setiap perpisahan, selalu ada perjumpaan selanjutnya.


Monday, November 5, 2012

Perjalanan Hidup


Kehidupan layaknya sebuah pertandingan, ada yang diperjuangkan dan dipertahankan




Huaa, nggak kerasa umurku hampir saja menginjak 28 tahun (lumayan tua :D) artinya sudah 28 tahun aku menghirup oksigen gratisan ini. Kalau dihitung-hitung sudah habis berapa banyak duit ya?


Eits, bukan saatnya berhitung :D



Perjalanan hidupku cukup berwarna seperti kue pelangi yang sedang lagi trend itu loh. Kenapa aku sebut berwarna-warni karena kalau hanya satu warna saja pasti hidupnya jadi abu-abu alias mendung kelabu (bahas apa to aku iki?)


Pokoknya cuman mau bilang, saya menikmati setiap perjalanan hidup yang sudah digariskan Allah. Satu lagi, saya bersyukur banget deh :)




Setiap orang memiliki peta perjalanan hidupnya masing-masing, tergantung jalan mana yang kalian tempuh


Tak Bertakdir



Jika kamu dan aku tak bertakdir. Mungkin Tuhan akan menggenapkanku dengan yang lain


Tentang Masa Lalu

Semalam, seseorang dari masa lalu mengajukan sebuah pertanyaan yang cukup mengejutkan.


"Mau nggak balikan?"


"..."


Tak ada jawaban dari saya.


"Coba-coba dipikir-pikir lagi deh," sekali lagi dia meyakinkan.


Sedikit tergoda untuk kembali?


Memang sempat ada perasaan ingin kembali, apalagi hubungan kami lumayan lama. Kedekatan yang pernah terjalin masih saja menyisakan kenangan. Yang terkadang saya akui --saya merindukan dia.


Tapi, setelah berpikir ulang.


Jawabannya tidak


Karena saya sedang belajar untuk melepaskan masa lalu. Agar kelak saya mendapatkan orang yang lebih baik, dan itu bukan dia :)

Friday, November 2, 2012

Tentang Sebuah Pertemuan


Jangan ditanya bagaimana perasaanku saat ini. Semuanya serba campur aduk. Aku seperti penderita manic depresif, yang sebentar ceria, sebentar kemudian berlinangan air mata.


Aku tidak gila. Sungguh.


Aku baru saja kehilangan, kehilangan seseorang yang namanya pernah tertulis di sudut hatiku, bahkan sampai saat ini.


Boleh aku sebut ini patah hati?


Ibaratnya seorang anak kecil yang kehilangan mainan secara tiba-tiba,  begitulah gambaran diriku saat ini. Kelihatan lebay ya?


Eh, tapi diriku lagi nggak pingin cerita betapa lebainya diriku ketika patah hati. Penting? ups :D


Beberapa hari ini merenung, beberapa kali ngobrol sama teman-teman. Perlahan aku mulai menyadari bahwa perpisahan ini adalah jawaban doa-doaku. Allah tahu, bahwa belum saatnya aku mendapat seorang pendamping dan juga bukan dia :).


...dan aku percaya, bukankah Allah sudah mengatur hidup kita?


Untuk saat ini, aku biarkan luka itu berada di sudut hatiku. Kelak, Allah akan menggantinya dengan senyum kebahagiaan. Insya Allah :)




Di sela perjalanan hidup kita, ada pertemuan dan perpisahan yang ditakdirkan oleh Tuhan


Kisah di negeri dongeng

Ini hanya kisah di negeri dongeng, ketika cinta menyerupai semburat cahaya warna-warni di angkasa.
...Dan kamu bebas memilih warna apa yang mewakili perasaanmu
Ini hanya kisah di negeri dongeng, ketika rindu-rindu menjelma butiran-butiran permen aneka warna dan rasa
...Dan kamu bebas memilih rasa apa yang mewakili rasa rindumu
Ini hanya kisah di negeri dongeng, sang pangeran mengendarai kuda putih dengan kulit yang berkilat diterpa sinar matahari


Sebaliknya
Di dunia nyata, cinta seringkali menyerupai musim gugur yang merontokkan daun-daun rindu yang telah bersemai di hati


Rindu-rindu menjelma menjadi sebilah belati yang menancap berulang kali pada dua sisi hati

Wednesday, October 31, 2012

Tentang Melepaskan

Melepaskan dan melupakan adalah dua hal yang berbeda.
Melupakan sama halnya tak lagi mengingat bahwa kamu pernah ada di benakku


bahwa kamu tak lagi menyapaku


bahwa suaramu tak lagi terdengar di telingaku


Melepaskan sama halnya merelakan bahwa dirimu telah menjauh dan tak lagi menoleh.


...Dan aku kehilangan

Karena tak ada ide

Holaa,
Sungguh postingan ini nggak ada apa-apanya kok. Berhubung saya lagi pengen nulis, tapi bingung apa yang mau ditulis. Jadilah postingan nggak jelas ini.
Jangan marah ya para pembacaku. Semoga postingan awal ini bisa mencairkan kebekuan di otakku.


Apa kabar kalian semua?

Kehilangan

Pernahkah kau menghitung berapa banyak bibit rindu yang kau semai di dadaku?
Lalu dengan cepatnya kau bunuh pucuk-pucuk rindu itu dengan secangkir racun
Berguguran; berserakan

Pernahkah kau menghitung berapa banyak tangis, hingga aku tertidur menahan rindu?
Menandai semua almanakku dengan namamu
Berharap kau hadir --menjelma menjadi nyata
Nyatanya kau tak juga hadir

Pernahkah kau menghitung berapa banyak waktu yang ku buang, hanya untuk menyapamu lewat sebaris kata?
Lalu, perlahan kau tak menjawab
Mengacuhkan diriku tanpa kata

Kamu tahu apa itu kehilangan?

Dadaku sesak karena rindu, tapi kudapati punggungmu menjauh --tak menoleh lagi.

Friday, October 26, 2012

Kepada kenangan yang berkelebat

Kepada Kenangan yang sedang berkelebat di benak,

Sampai sekarang, aku belum bisa melepaskan bayanganmu

Kadang ku biarkan kamu bermain-main terlalu lama di benakku

Meninggalkan rasa perih yang tak terperi di hati

Bodoh?

Entahlah...

Tiba-tiba saja aku menikmati untuk kembali mengenangmu

 

Hai Kamu, yang masih saja berkelebat di benakku.

...aku rindu

My Dreams

Berhubung ini otak lagi nggak bisa diajak serius. Yuk, marilah kita sedikit melantur, biar syaraf-syaraf  tadinya tegang bisa sedikit kendor (Apa sih :D)


Pada punya mimpi atau impian kan?


Pasti punya dong :D



Mimpi atau impian itu semacam keinginan yang belum terwujud atau bahkan tak pernah terwujud.


Karena saya pemimpi, tentu saya punya banyak impian. Beberapa sih mulai terwujud, sisanya hanya mengendap di otak :D


Bukannya tak punya kekuatan untuk mewujudkannya, hanya terkadang terbentur oleh beberapa hal.  Tapi, setidaknya kita punya mimpi bukan?



Satu mimpi yang sekarang sedang saya tapaki adalah menjadi pengarang --menerbitkan novel solo. Walaupun tidak mudah, saya sedang berusaha mewujudkannya.


Kelak, akan ada nama saya di toko buku nasional.


Insya Allah





I crossed the sea, i have a dream


Dear Lelaki,

Dear Lelaki,

Kepada semua lelaki di luar sana. Mungkin suratku ini terdengar aneh, tapi sungguh tak pernah ada niatan. Surat ini hanya suara hatiku saja sebagai seorang wanita.


Para Lelaki, tahukah kalian bahwa sebenarnya wanita itu paling pemaaf. Sebesar apa pun kalian menyakiti, kami para wanita selalu mempunyai celah kecil untuk memaafkan sikap kalian. Dengan satu catatan kalian tidak akan mengulanginya lagi.


Adilkan?


Para Lelaki,  kami juga bisa menjadi wanita paling jahat. Ketika kalian menyakiti kami dengan sedemikian rupa. Kami akan menutup rapat-rapat pintu hati dan kata maaf walaupun kalian memintanya dengan berlinangan air mata.


Para Lelaki, tahukah kamu? Allah menciptakan hati wanita itu dengan kelebihan. Kami bisa melembutkan hati, tapi juga mampu mengeraskannya ketika cobaan bertubi-tubi datang menghampiri.


Para Lelaki, muliakanlah kedudukan kami. Kelak, kamilah yang akan memuliakan kalian


Salam Hangat,


Wanita

Sunday, October 21, 2012

Surat kecil untuk calon suamiku

Kepada calon suamiku

Kelak, aku ingin berkali-kali jatuh cinta kepadamu

Menulis

Menulis membantuku membekukan waktu

Menulis merapikan ingatan tentangmu

Menulis meredakan emosi

Menulis melegakan hati

Menulis mengajarkanku memaafkan

Menulis membantu menyelesaikan masalah dari sudut berbeda

Menulis meninggikan kualitas diri

Menulis membuatku jatuh cinta kepadamu

Menulis menyenangkan orang lain

 

...karena itulah aku menulis

Perayaan pesta ulang tahun buat anak, perlukah?

 


 

 

"Pa, si adek bentar lagi ulang tahun. Kita rayakan yuk?"

"Ma, aku mau pestaku kayak Kayla, pake baju princess."

"Eh, Dek. Besok kalau Nayla ultah, pake tema ini aja. Lagi trend loh."

Siapa sih yang nggak senang datang ke pesta atau bikin pesta? Mengundang banyak orang, kumpul-kumpul sama saudara dan kalau pesta kita sukses pasti dipuji banyak orang.


Hayo, ngaku? :D


Eh, tapi saya bukan ingin membahas pesta pernikahan loh ya *dikeplak pembaca :D


Begini, tadi sore si ponakan saya pergi ke pesta ulang tahun temannya. Temannya ini anak orang berada, tiap tahun pasti dirayakan. Barang yang diberikan sebagai souvenir pun tidak murah, semua pilihan.


Kadang, saya mikir. Emangnya si anak sudah mengerti ya sama arti perayaan ulang tahun? Bukannya mereka nggak paham juga apa sih ulang tahun. Ditanya tanggal lahir aja kadang nggak ngerti.


Bukannya saya anti dengan pesta ulang tahun, nggak kok. Senang malah, soalnya suka kebagian kue hihi. Tapi, suka nggak ayah atau bunda berpikir demikian?


Dulu, saya ingat ortu cuman merayakan ultah buat saya ketika saya kelas 3 SD. Sekali aja nggak tiap tahun, kedua kakak saya juga begitu. Jadinya, ketika ulang tahun ke 17 saya nggak ribet minta dirayakan.


Bukankah inti dari ulang tahun itu adalah sebagai wujud rasa syukur terhadap umur yang semakin bertambah.


Nah, kalau tiap anak ultah terus kita rayakan dengan besar-besaran bukankah sama artinya kita mengajarkan pemborosan pada mereka, padahal dengan bersyukur tidak harus diwujudkan dalam bentuk pesta yang terkadang kita lakukan hanya sebagai gengsi belaka.


Kelak, jika saya punya anak. Ketika dia ulang tahun, saya akan mengajaknya berdoa bersama sang ayah dan sedikit berbagi dengan sesama (Insya Allah)


So, seperti apa cara ayah dan bunda mensyukuri hari kelahiran sang buah hati?

Saturday, October 20, 2012

Cuaca panas

Sedikit melaporkan pandangan mata, cuaca di kota pamekasan panas banget. Rasanya sama kayak dikukus perlahan *lebay.
Tapi, beneran deh. Cuaca di surabaya dan madura panasnya maksimal. Jadi, jangan kaget kalau banya virus batpil di mana-mana. Semoga nggak kena deh.

Selamat hari minggu

Wednesday, October 17, 2012

Sebuah Surat untuk Allah

Dear Allah,

Aku tahu, mungkin kau tak akan pernah membaca surat ini. Entah mengapa, masih saja aku ingin menulis surat untukmu.


Ya Allah,


Tak cukup banyak kata, untuk mengungkapkan betapa besarnya cintamu padaku.


Betapa besarnya kasih sayang yang Kau curahkan untukku.


Dan, aku hambamu ini tak pernah luput dari dosa


Ya Allah,


Terima kasih atas kesempatan yang kau berikan 20 tahun lalu. Kau masih sisakan umurku, dikala aku berjuang di meja operasi.  Andai saja saat itu, kau panggil aku menghadap-Mu. Mungkin tak pernah ada kesempatan untukku melihat isi dunia.


Ya Allah,


Maafkan, jika hambamu ini kerap kali tak mempercayai terhadap prasangka baik-Mu.


Masih saja mengeluh terhadap kasih sayang yang Kau limpahkan.


Ya Allah,


Aku rindu kepadaMu, tegurlah aku jika aku mulai menjauh dariMu.


Aku tahu kau menyayangiku


Kau titipkan cintamu melalui sakitku, agar aku tak pernah lupa untuk mengingatMu



Ya Allah,


Mungkin aku pernah marah padaMu, tentang diriMu yang tak adil. Memberiku sakit yang tak dapat disembuhkan. Tapi, Aku salah Ya Allah.


Aku tak menyadari bahwa kau telah menitipkan cintaMu di sana


Ketika aku merasa lelah, kesakitan, disitulah kau sirami aku dengan Cinta


dan aku bersyukur, karena kamu telah mengingatKu



Ya Allah,


Terima kasih Kau telah kuatkan hatiku, untuk bisa menerima semua keputusanMu


Terima kasih atas kesehatan yang selalu kau limpahkan. Meski aku berbeda dengan teman-temanku. Tapi, Kau membuatku lebih kuat dari mereka.



Ya Allah,


Terima kasih, kau tempatkan aku pada keluarga yang selalu mendukungku, teman-teman yang luar bisa, dokter-dokter yang baik hati.


Semuanya itu tak dapat aku lukiskan dalam kata-kata



Ya Allah,


Jika, kelak aku mulai lalai. Bisakah engkau ingatkan aku?  Tegur aku dengan kasih sayangmu.


Limpahkan aku kekuatan, agar aku bisa melewati semua ujianmu.



Salam sayang,


Hambamu

Doa

Kamu

Kamu..

Ya, kamu

Bisakah kita bicara baik-baik layaknya seorang dewasa?

Allah itu baik sekali

Pernah merasa hidupmu nggak sesuai impian?

Merasa nggak pernah berhenti diuji?

Merasa paling malang?

 

Coba deh tengok lagi.

 

Allah itu Maha Baik. Coba deh, kalau kita renungkan. Sebenarnya semua kehendak itu baik, cuman kadangkala sebagai manusia kita suka merasa Allah itu nggak adil, bahkan ada yang sampai nggak percaya lagi (Naudzubillah).


Buatku semua ketetapan Allah itu baik, disetiap ujiannya pasti dikasih sepaket sama jalan keluarnya. Dan, sampai sekarang aku masih suka nggak percaya.


Aku kasih tahu deh beberapanya ya :)


1. Kalau aku nggak selamat di ruang operasi, mungkin sekarang aku nggak bisa menikmati dunia, menulis, atau menjalani apa yang aku suka.  Saya beberapa kali bertarung nyawa di meja operasi, alhamdulillah Allah selalu ngasih kesempatan untuk kembali menghirup dunia :').


2. Allah ngasih saya cobaan melalui sakit yang tak bisa sembuh (Kecuali ijin Allah). Saya sempat marah, kecewa. Mengapa harus saya yang ditakdirkan?  Lagi-lagi Allah ngasih jalan keluar. Saya selalu mendapatkan dokter-dokter yang terbaik, ramah, dan sayang sama saya  :'). Di saat orang tua saya kesulitan mendapatkan biaya, Allah menurunkan dokter yang berani membela keluarga kami, mendorong pihak RS agar segera mengoperasi saya.


3. Kalau saya diterima S2 kemarin, mungkin saya tidak akan punya kesempatan untuk nulis blog, bertemu dengan penulis-penulis luar biasa, bertemu dengan orang-orang baru.


Sebenarnya masih banyak sih yang mau saya ceritakan tentang kebaikan Allah dalam hidup saya, lain kali aja ya :)



Jadi, Nikmat Tuhanmu mana lagi yang kau dustakan?

Memilih


"Kok, kamu belum nikah juga sih?"


"Kebanyakan milih tu?"


"Apalagi sih yang ditunggu, umur sudah cukup?"



Pernah dapat pertanyaan seperti ini?


Saya dong sering (bangga dikit.. hihi).  Kadang sering bingung kalau mendapat pertanyaan begini? Dijawab yang agak absurb pasti dikejar dengan pertanyaan lain.  Dijawab dengan logika, masih juga dikejar dengan pertanyaan lain.



Lalu?


Memangnya salah ya kalau kita memilih calon pasangan hidup? Perasaan nggak juga deh, cuman kesannya kalau terlalu milih, kata orang namanya jual mahal.


Lah, gimana nggak jual mahal? Inikan menyangkut ikatan seumur hidup, bukan sekedar pacaran lalu putus cari lagi.


Menurutku, memilih pasangan itu harus. Tapi, bukan berarti syarat yang kita ajukan aneh-aneh dan di luar batas kewajaran. Ya, sesuai standar kebahagiaan kita aja deh.


 Intinya sih, jangan takut memilih :)

Tuesday, October 16, 2012

Dear Kamu,


Dear Kamu,

Surat ini, aku tulis untukmu. Kepada pria yang pernah menaburkan asa di sudut hatiku.

Rinduku masih saja mengendap-endap pada celah kecil yang aku sebut kenangan, di mana pernah ada aku dan kamu di dalamnya.

Masih tersimpan di sini —sepasang janji untuk saling bersua, meluruhkan rindu-rindu yang menyesaki dada.

Kamu,

Aku tak pernah tahu apa yang terjadi?

Tiba-tiba, ku temukan punggungmu menjauh

Nyatanya kisah kita tak ubahnya cerita tanpa akhir: bahagia atau kehilangan.

Salam hangat,

aku

 

Friday, October 12, 2012

Dear You

Dear you,


Rindu ini masih saja menggelitik sudut hatiku yang mulai tanpa kamu

Wednesday, October 10, 2012

Barisan Masa

Pada barisan masa, ku titipkan kerinduan padamu yang kian tak tersentuh

Pada barisan masa, ku tadahkan serpihan-serpihan rindu yang tersisa dari kisah kita

Pada barisan masa, larik-larik puisiku masih bercerita tentang kamu; rindu yang tak berbalas

Pada barisan masa, ku biarkan kisah kita mengabu menjadi kenangan

Tuesday, October 9, 2012

Teruntuk Pria Senja (2)

Dear kamu,

Aku tak tahu bagaimana caranya memulai percakapan kembali di antara kita. Ku rasakan kau perlahan merentangkan jarak; meninggalkan kekakuan. Tak ku temukan kamu yang dulu.



Aku sadar kisah di antara kita tak pernah berhasil. Anggap saja perlakuanmu itu bentuk ujian dari Tuhan sebagai pendewasaan diriku.



Semoga kamu bahagia :)

Monday, October 8, 2012

Biduk

Kelak, aku akan menemukan seorang nahkoda yang siap membawa bidukku mengarungi laut lepas

Thursday, October 4, 2012

Yang aku butuhkan

Aku tak butuh rayu

Aku tak butuh hadiah

Aku butuh sepasang lengan kuat untuk menyanggaku ketika aku lelah

 

Aku tak butuh rayu

Aku tak butuh hadiah

Aku butuh sebuah bahu untuk bersandar ketika hidup tak lagi nyaman

 

Aku tak butuh rayu

Aku tak butuh hadiah

Aku butuh kamu selalu menemani hariku

Wednesday, October 3, 2012

Kisah Kita

Pada akhirnya kisah ini hanyalah kisah roman tak berjudul

Cinta Diam-Diam

Sudah beberapa hari ini, aku sengaja menunggunya di tempat ini. Membiarkan diriku menggigil tak karuan diterpa angin malam. Memang terlihat gila, tapi aku menyukainya.


Lima menit kemudian


Wanita berambut lurus hitam sebahu, berponi pagar, keluar dari ujung gang. Dia terlihat merapatkan jaket coklat yang dia kenakan. Malam ini, angin memang sedang tidak bersahabat.


Harusnya aku menarik selimut di kamar



Wanita yang berumur sekitar 30-an itu berjalan ke arah deretan ruko yang masih saja ramai. Langkahnya sempat terhenti, dia merasa ada seseorang mengawasinya. Dia tak berani menoleh.


Mungkin hanya perasaanku saja



********


Aku masih saja berada di sudut itu, membiarkan wanita yang belakangan ini menganggu mimpiku lewat begitu saja. Hatiku berdebar


Lidahku mendadak kelu



Pada malam yang pekat

Pada malam yang kian pekat

Ternyata rindu masih saja bersekat

Meninggalkan luka yang menganga

 

Teruntuk Pria Senja

Akulah daun-daun rindu yang berguguran di selasar hatimu; berserakan

Akulah pemuja barisan kata di linimasamu yang diam-diam jatuh hati padamu

Akulah sekeping mimpi yang tertinggal di antara serpihan kisah kita

Ternyata waktu telah melibas semua janji, meninggalkan rindu yang tersekat di ruang waktu.

Janji-janji bersalut madu menjelma menjadi secawan racun; membunuhku perlahan.

Seperti inikah takdir itu?

Berakhir, sebelum ada permulaan

Tuesday, October 2, 2012

Rindu yang Mengabu

Engkaulah rindu, yang tak mampu meretas cemas di antara jarak dan waktu, sebab jeda, terasa lambat membawa kita pada satu titik temu.

Engkaulah daun rindu, berguguran satu demi satu luruh di berandaku, menjelma sunyi yang paling bisu pada jingga senjaku.

Pada rona senja, kita bicara dengan kesunyian yang bertelanjang dada, entah berapa lama rindu mampu bertahan dalam barisan masa, seperti inikah seharusnya cinta?

Pada senja, kita bicara dengan sepi yg bertelanjang dada, entah berapa lama rindu bertahan dalam barisan masa, seperti inikah seharusnya cinta?

Lalu, segala doa luruh bersama senja yang mulai mengabu, lirih dari tangis pesakitan rindu yang belum tertuntaskan.

Note:

Buat kamu yang sudah ku paksa menulis puisi, terima kasih ya.

(pria senja)

Monday, October 1, 2012

Senja Bulan Oktober

Senja Pertama di bulan Oktober
Kisah baru telah disusun
Mimpi-mimpi indah telah dipersiapkan

Senja Pertama di bulan Oktober
Ketika kisah lama telah berakhir
Bersama kenangan tentangmu yang memudar

Selamat datang Oktober
Semoga cinta dan kebahagiaan meluber

Sunday, September 30, 2012

Bidadari Tanpa Sayap


Akulah bidadari yang kehilangan kedua sayap

Terluka; ketika sebilah anak panah beracun yang kau tusukkan tepat di ujung sayapku

Kau membuatku kehilangan kendali

Terkapar; menunggu maut menjemput

Akulah bidadari yang kehilangan kedua sayap

Ketika kamu memberiku sebuah cinta bersalut racun

Membunuhku secara perlahan

Akulah bidadari yang kehilangan kedua sayap

Ketika rinduku menjelma sebuah belati

Menikam tepat di ulu hatiku

Akulah bidadari yang kehilangan kedua sayap

Ketika cinta tak mampu menjagaku

Friday, September 28, 2012

Ketika Madu Menjelma Racun

Ketika kata-kata manis bersalut madu menjelma menjadi secawan racun yang siap membunuhmu perlahan

(Masih) Rindu

Kenapa rindu masih saja tentang kamu, padahal kisah kita sudah lesap oleh waktu

Thursday, September 27, 2012

Seorang Pria itu seharusnya

Hihi, nggak tahu kenapa kok aku jadi pengen nulis tentang seorang pria ya. Tulisanku kali ini lebih ingin membahas bagaimana seharusnya seorang pria di mata wanita. Dan, lagi-lagi ini hanya pendapatku semata, kalau nggak setuju jangan pada nampol saya ya? :D


Sebagai seorang pria, seharusnya dia belajar bagaimana cara menaklukkan hati. Perlu dicatat, hati disini bukan berarti mempermainkan perasaan loh. Dan, saya paling nggak suka seorang pria yang hanya memanfaatkan kelemahan wanita. Cih, nggak jantan.


Sebagai wanita, kita nggak butuh janji-janji atau kata-kata manis bersalut madu, meskipun pada dasarnya wanita suka dirayu, tapi kalau kebanyakan juga lebay alias pengen muntah.


Pria demen ngeluh juga nggak asyik, apalagi soal kerjaan yang sebenarnya remeh. Kita wanita memang suka ketika pria berbagi masalahnya, tapi bukan berarti kudu tahan mendengarkan keluhan tiap hari.


Pria keren itu tahu bagaimana cara bersikap terhadap wanitanya, yang pasti dia akan memuliakan sang wanita. Menjaga agar tidak tersakiti. Karena ketika sang wanita tersakiti dia juga sakit.


Saya nggak suka pria perokok dan suka minum-minuman keras. Buat saya pria model begitu nggak ada kerennya. Gimana mau menjaga kesehatan keluarganya kelak, kalau dia sendiri sedang membunuh dirinya perlahan. Sekeras apa pun masalahmu, bukan berarti rokok dan minuman pelampiasan.


Satu lagi, pria keren tahu saat yang tepat untuk membuat pasangannya berbunga-bunga, walaupun tidak melalui adegan romantis. Kalau saya suka menyebutnya manis :)


Sekian postingan kacau saya. Semoga besok para pria-pria nggak komen ditulisan ini :D

Di Ujung senja



Di ujung senja, nyata rindu kita hanya sebatas kata yang tersekat jarak dan waktu

Di ujung senja, nyata kisah kita hanya sebatas roman-roman tanpa judul

Di ujung senja, nyata janji kita hanya sebatas kata-kata manis tanpa makna

Di ujung senja, tak ada lagi kisah kita dalam larik-larik puisimu

Di ujung senja, ketika semua kisah kita berakhir tanpa kata

Kembali





Jika aku adalah tujuan, maka aku adalah tempat terbaik untukmu kembali


Tuesday, September 25, 2012

Takdir

...dan pada akhirnya takdir memilih kita untuk bersimpangan

Melebur

Aku menikmati ketika detak jantungku melebur bersama denyut nadimu

Saturday, September 22, 2012

Rindu memanggilku

Sepagi ini, diam-diam rindu bermain-main dengan perasaan yang perlahan aku lupakan

Friday, September 21, 2012

Sekali saja ku biarkan aku memeluk kenangan

Pagi ini aku kembali memetakan semua rindu yang pernah aku rasakan

Kepada kamu, pria yang pernah mencuri separuh hatiku

Pagi ini, diam-diam rindu menelusup pada celah yang lupa aku tutup

Sesak

Ya.. sesak

Aku tak tahu harus bagaimana dengan rindu ini

Kamu, adalah sebuah kenangan dan aku tak mau lagi menengoknya

Entahlah

Kenapa diam-diam rinduku menjelma menjadi sebilah belati

Menikam tepat di ulu hati

 

Sakit

Aku mengerang kesakitan

Tapi, nyatanya rindu ini mencandukan

Aku menikmati setiap goresnya, walau sesekali air mata mendesak; berlompatan dari kedua mataku

Mungkin ini yang di sebut cinta itu memabukkan

Tapi, lagi-lagi aku membiarkannya

Sekali saja

ya, hanya sekali

Senja keberapa?


Aku tak pernah mengingat ini senja keberapa

Aku tak pernah mengingat berapa senja yang telah aku lewati

Aku tak pernah mengingat kapan senja terakhir aku nikmati bersamamu

Aku penyuka senja tapi juga benci menikmati senja

Senja membuatku mengingatmu

Membuatku mengingat pria yang pernah mengajarkan tentang bagaimana menikmati indahnya senja


dan juga mengajarkan bagaimana aku membenci senja

entah ini senja keberapa?

Karena aku tak lagi ingin mengingatnya

Surabaya, 22-09-2012

Diam-diam


Diam-diam ku biarkan  rindu mulai mengisi ruang di hatiku yang telah lama berdebu


Di Ujung senja





Di ujung senja, belum juga ku temukan larik-larik puisi yang kau janjikan untukku. Ternyata waktu telah membuatmu lupa akan segalanya

Hati yang saling bicara


Ketika bibir sepi tanpa kata, yakinlah ada hati yang saling bicara


Cinta


Cinta itu serupa aneka permen dengan berbagai rasa:  manis, asam, atau perpaduan dari asam dan manis


Cinta itu serupa warna merah yang ku sematkan di pualam pipimu: hangat dan malu-malu


Cinta itu serupa kumpulan buku roman, menghasilkan debar-debar dan rasa hangat bagi pembacanya


Cinta itu serupa kumpulan anak kecil yang  tertawa riang di tanah lapang: penuh tawa dan kecerian


Cinta itu serupa bulir-bulir hujan yang mengalir dari langit: dingin, basah, meninggalkan kesedihan


Cinta serupa arakan awan kelabu di langit: meninggalkan rasa ngilu dan kerapuhan


Cinta apa apun bentuknya, dia adalah perasaan indah tak berbatas


Ceria


Indah


Nyata


Tak terduga


Awas terbakar di dalamnya

Diam





Aku diam


Kamu diam


Kita diam



Tik tok..tik tok


Waktu terus berjalan


dan kita masih tetap terdiam



Adakah luka telah mendiami perasaan kita masing-masing


hingga diam adalah jawabannya



Baiklah, Tuan. Mari kita bermain diam, dan lihatlah siapa yang lebih dulu kalah karena menahan rindu: aku atau kamu.





 


Tentang Kertaswarna

Pernahkah ada yang bertanya-tanya kenapa blog ini bernama Kertaswarna? Atau penasaran blog kertaswarna ini isinya apaan sih? Blog galau ya? :D


Blog Kertaswarna adalah blog kedua saya. Dulu sempat punya blog di domain yang lain cuman karena merasa kesulitan memakainya, saya memutuskan untuk membuatnya lagi.


Blog ini saya buat ketika duduk di bangku kuliah, awalnya hanya pengganti menulis diary. Jadi, kalau mau nambah postingan kudu pake koneksi gratisan di kampus. Maklum, dulu biaya internet cukup mahal.


Lambat laun, blog ini beralih menjadi tempat latihan saya menulis. Di blog ini saya bebas menulis apa pun. Kadang saya suka ketawa kalau baca tulisan-tulisan lama. Masih polos :D


Kenapa saya kasih nama Kertaswarna? Alasannya adalah kertas adalah tempat di mana kita bisa meletakkan isi dunia atau kepala di dalamnya, tidak perduli itu berupa coretan asal, makian, tulisan manis, atau hanya kumpulan benang-benang kusut.


Kenapa saya tambahkan kata warna di dalamnya? Saya punya alasan tersendiri.  Ketika kertas putih dipadu padankan dengan warna-warna, jadilah dia kertas berwarna-warni.


 Begitu juga dengan tulisan di blog ini, nantinya saya akan membuatnya lebih berwarna.


Semoga...

Thursday, September 20, 2012

Sempat memiliki

 D&D Pub and Lounge


"Sudah, Ndre. Cukup!" Kirana menarik segelas bir di tangan Andre yang belum sempat dia tenggak.


"Ah, kamu berisik!" Andre meracau.


"Kamu sudah cukup mabuk, mau sampai kapan kamu di sini? Sudah cukup, ayo pulang." Kirana mulai menarik Andre yang masih meracaukan kata-kata tak jelas.


"Aku ingin melupakan Nia, Kiran. Jadi, tolong biarkan aku di sini saja." ujar Andre di tengah racauannya


"Memangnya dengan mabuk kamu bisa melupakan dia?" Kirana masih berusaha membuat Andre yang mulai sempoyongan untuk berdiri.


"Setidaknya untuk malam ini aku bisa melupakannya, besok. Entahlah," ujar Andre lirih.


"Jadi, besok kalau kamu masih ingat dia. Kamu bakal minum dan mabuk lagi? Bodoh! Kenapa nggak sekalian aja kamu jedotin kepala ke tembok, biar amnesia," ujar Kirana tak sabaran


"Bawel. Mending kamu pulang sana. Nanti kamu kenapa-kenapa." Andre menepis tangan Kirana dari bahunya.


"Harusnya bukan aku yang kamu khawatirkan. Ayo pulang, sudah cukup kamu menyakiti dirimu sendiri." Lagi-lagi Kirana berusaha memapah Andre --sahabatnya itu.


"Kamu tahu apa tentang kehilangan, Ki? Kamu nggak akan pernah tahu gimana rasanya ditinggal oleh kekasihmu sendiri?'


Kirana diam


Aku memang tidak pernah tahu rasanya ditinggalkan oleh kekasih sendiri. Tapi, aku pernah berada di posisimu saat ini ketika aku tahu kamu tak pernah mencintaiku, Ndre.


...dan kamu masih beruntung sempat memiki Nia


Ikut serta dalam #FF2in1

Ritual Pagi

Pagi ini, aku bangun dengan mata setengah terpejam. Tidak langsung bangun, melainkan terkantuk-kantuk di tepian tempat tidurku. Mengerjap-ngerjap kedua mata, lalu diam untuk beberapa saat. Membiarkan ruhku kembali utuh ke raganya.


Dengan sedikit limbung dan mata yang mulai terbuka, aku berjalan ke depan cermin lebar yang terletak di dekat jendela kamarku.


"Selamat pagi, apa kabarmu yang di sana?" sapaku pada cermin dengan setengah menguap.


Mungkin bagi sebagian orang, apa yang baru saja aku lakukan terlihat aneh. Berbicara dengan bayangan sendiri. Tapi, itulah yang aku lakukan setiap pagi sehabis bangun tidur.


Buatku berbicara dengan bayangan sendiri, seolah mencari tahu apakah ada perubahan pada diriku setiap harinya. Buatku ketika melihat cermin, aku menemukan diriku apa adanya. Bukan diriku yang mengenakan topeng untuk memberi seribu wajah bagi orang lain.


Cermin tidak pernah bohong bukan?


Selesai dengan ritual menyapa 'bayangan sendiri,' aku beranjak ke arah jendela kaca yang dapat digeser dari dalam. Aku membukanya lebar-lebar --membiarkan udara pagi memenuhi kamarku pagi ini.


Dari balik kamar, ku temukan kilauan sinar mentari bersembunyi dari balik awan, membentuk semburat-semburat yang begitu memanjakan mata. Aku suka udara pagi ini, sinar matahari cukup nyaman untuk dirasakan di kulit.


Aku melirik jam kecil di atas nakas. Pukul 07.00, waktunya aku menemui kekasih tercinta. Kami berjanji menikmati sarapan bersama di taman


Wednesday, September 19, 2012

Aku sebut itu kenangan





Rindu diam-diam menelusup melalui celah kecil yang lupa aku tutup rapat





Kepada kenangan yang berkelebat dibenakku. Tak cukupkah kamu mencuri separuh dari hatiku dan lupa untuk mengembalikannya tepat waktu padaku?


Kepada kenangan yang berkelebat dibenakku. Tak lelahkah kau permainkan hatiku? Bukankan kemarin kau telah memporak-porandakannya? Masih belum cukup?


Kepada kenangan yang berkelebat dibenakku. Sudah cukup kau bermain-main dengan pikiranku. Aku sudah terlalu lelah untuk sekedar kembali menengok ke arahmu


Kamu.....



Akankah kita kembali dipertemukan takdir?


Ketika rasa rindu kembali memenuhi dada


Uraikan kenangan yang telah tertata rapi di sudut terkecilku


Ramaikan kembali hatiku yang telah lama berdebu


Ingatan tentangmu diam-diam menelusup sepi


"Nanti kita pasti bertemu," katamu


Dan aku menunggu takdir berbicara, akankah Tuhan mempertemukan kita kembali


Untuk sekedar berpapasan



...dan aku benci untuk mengakui, bahwa aku merindukanmu



Saturday, September 15, 2012

Mencintaimu dalam sunyi


Aku ingin mencintaimu dalam diam

Tak bersuara --hening tanpa kata

lirih; redam

 

Diam-diam

Ku biarkan kamu di sana bersamanya

Meski hati perih

Ya, sekali lagi ku biarkan semua apa adanya

Bukankah cinta tak selalu meminta balas?

 

Aku ingin mencintaimu dalam diam

hanya diam

Tak peduli jika kata-kata bisa mengubahnya

Biar saja, karena diam adalah pilihan
dan aku memilih untuk mencintaimu

 

Saat sunyi dan diam merajai

Di sana kamu sedang tergelak riang

Tak peduli dengan sosokku yang menatapmu sedih

 

Biar saja

karena aku telah memilih hanya untuk mencintaimu dalam sunyi

Seribu Kunang-kunang


Ini kisah tentang seribu kunang-kunang

Di mana sinarnya berpendar menghiasi cakrawala

Menyinari langit pekat tak berbintang

 

 

Ini kisah tentang seribu kunang-kunang

Di mana ada aku dan kamu di dalamnya

Seperti kisah roman-roman tak berjudul

 

 

Ini kisah tentang seribu kunang-kunang

di mana hanya sebuah cerita yang tak selesai

dan ribuan kunang-kunang yang tak lagi berpendar

Karena malam telah mencuri kilaunya

Sebuah Bahu



Cukup sebuah bahu untuk bersandar, ketika senja tak lagi menceritakan indahnya cinta

Friday, September 14, 2012

Cinta



  Cinta itu layaknya permainan judi: ada yang dipertaruhkan dan mempertaruhkan

Janji





Pada akhirnya janji hanya kata-kata manis tanpa makna


Rasa

Berkali-kali aku mencoba mencari tahu tentang suatu perasaan yang saat ini menjejaki; menyesaki hatiku.
Mungkinkah ini cinta?

Atau hanya suatu kebahagiaan yang tak bermakna?

Harus kemana ku cari semua jawaban?

Pada Langit yang membisu?

atau pada ribuan aksara yang membatu?

Tak ada satupun dari mereka yang menjawabnya

Bisu

 

Jadi, harus aku sebut apa rasa ini?

 

 

Tentang sebuah janji

Ini tentang sebuah janji


Janji, yang kau bisikkan dengan lirih  di telingaku ketika kita menghabiskan waktu berdua


Malam itu kita larut dalam labuhan cinta


Bermain kata-kata dan kemudian kau rengkuh aku dalam pelukmu


Kita bercumbu, meraih kenikmatan yang tak pernah tuntas


Aku biarkan tubuh mungilku rebah di dada bidangmu


Bercampur peluh: aku dan kamu


 Kita biarkan tubuh saling melepas rindu, menuntaskan semua hasrat tak terlupakan


Di akhir perjalanan kita, kau bisikkan sebuah janji



"Kita akan selalu bersama sampai mati."

Sampai akhirnya kita terkapar karena lelah

tersisa degub-degup dan aroma tubuhmu



Ini tentang sebuah janji


Janji, yang dulu kau bisikkan di telingaku


...dan kini semua mengabu


Lusuh, digerus roda waktu


Usang


Pada akhirnya, janji adalah kata-kata manis tanpa makna

Wednesday, September 12, 2012

Tentang Rindu

Rindu tak  berhenti berdenyut;  seperti kehidupan yang tak pernah berhenti berjalan


Rindu tak berhenti berdenyut; seperti bumi yang tak berhenti berotasi


Rindu tak berhenti berdenyut;  seperti langit yang setia menjaga bulan


Rindu tak berhenti berdenyut; seperti tabahnya ilalang


Rindu tak berhenti berdenyut; seperti air yang terus mengalir kepada suatu muara





Rindu tak akan berhenti berdenyut; meski berkali-kali dipatahkan waktu


Tuesday, September 11, 2012

Merindu






Hati tak pernah lelah merindu; meski berulangkali dipatahkan waktu

Saturday, September 8, 2012

(Masih) tentang kamu yang aku rindukan

Cerita ini masih saja sama...

Tentang kamu. Kamu yang membawa sekeping hatiku dan tentang hatiku yang lebur karena bertepuk sebelah tangan. Harusnya sejak awal aku sadari, semua itu hanya kesalahan hatiku. Aku salah mengartikan gelagat dan membiarkan diriku jatuh ke dalam perasaan tak kasat mata. Dan, kamu, dengan teganya mempermainkan semuanya. Membiarkanku jatuh lebih dalam, terperosok dalam luka.


dan sekarang

...tiba-tiba aku merindukanmu

Betapa bebalnya hatiku ini, harusnya aku pergi mengemasi semua perasaan ini. Bukannya tetap tercenung di depan pintu hatimu dan berkhayal sebentar lagi kamu akan keluar; mempersilahkan aku masuk.


Bodoh...

Cinta itu bodoh, rela membuat kita dijungkir balikkan perasaan, tapi nyatanya tak satupun dari kita berhenti untuk mencari cinta.

Waktu terus berputar, ingatan ini tak pernah lekang.

Kamu, yang telah mencuri hatiku. Mungkinkah Tuhan tak mempertemukan kita karena tak ingin melihat kita menjadi sepasang yang saling menyakiti; membunuh rindu. Tuhan tak ingin air mata terus berlompatan dari kedua bola mataku.


Haruskah aku berterima kasih dan membiarkan rasa rindu meletup-letup tanpa muara?

Entahlah....

Friday, September 7, 2012

Rindu




Diam-diam rindu mengendap-endap tanpa permisi; meninggalkan lara karena tak berbalas


Wednesday, September 5, 2012

Kisah yang tak selesai


(Pernah) ada  cerita yang tertulis di antara kita


kisah manis yang sempat terekam dalam sebuah kertas berwarna merah jambu


di mana aku dan kamu (pernah) menjadi peran utama


(Pernah) ada kisah di antara kita


kisah, di mana pipi-pipi kita bersemu karena cinta


Nyatanya, takdir tak berpihak


aku dan kamu tak pernah menjadi satu


hingga waktu memilih; kita tak pernah berpapasan


...dan pada akhirnya, kisah kita hanyalah sebuah rangkaian cerita yang tak pernah selesai.

Pria Senja


 

 

 

Kepada Pria Senja,

Tahukah kamu berapa besar aku mengagumimu?

Mengagumi seperti larik-larik puisi yang selalu tercipta di setiap tarikan penaku

Seperti barisan kata-kata yang selalu menceritakan tentangmu.

 

Pria senja,

Terima kasih, kepadamu yang telah mengajarkanku cara menikmati ciptaan Tuhan dengan cara yang berbeda


Mengajarkanku tentang Senja yang tabah menanti malam

...dan perlahan pergi dicuri pekatnya malam

Seperti punggungmu yang menjauh

 

Pada barisan awan yang memerah, pernah ada satu nama terselip di sana. Dan, kini malam mencurinya; tertinggal pekat malam tanpa bintang.



 

 

Monday, September 3, 2012

senja

Dari bilik berandaku
Langit tampak indah
Warna biru, berhiaskan semburat merah
Menyisakan lukisan tak bernilai

September,
Kisahku kembali di buka
Lembaran baru kembali digelar
Semoga lara dan duka tak menyertai

Senja,
Warna jinggamu mengingatkanku tentang kisah tak selesai
Di mana mimpi-mimpi tergilas waktu
Janji-janji lesap tak berbekas
Seperti punggungmu yang menjauh

Saturday, September 1, 2012

Belum Selesai

Kisah kita belumlah selesai
Ribuan pertanyaan masih tertinggal di benak
Dan kerinduan masih berlompatan di dada
Meninggalkan rasa sesak

Haruskah aku menyalahkan takdir?
yang tak menginginkan kita untuk saling bertegur sapa
ada daya jika garis tangan memilih kita untuk berjalan berlawanan arah

kisah ini belumlah selesai
karena memang tak pernah ada permulaan

tentang cinta

malam semakin pekat
sunyi, senyap
saat semua terlelap
aku, di sini sedang merindu

entah, pada siapa?
rinduku seperti belati yang siap menikamku
mengikir perlahan tepian hatiku
hingga aku kembali terluka

tak peduli berapa banyak sayatan yang tertinggal
aku menikmatinya sebagai perih yang mencandukan

bukankah cinta tak melulu manis?






Cinta serperti sekotak kembang gula aneka rasa, dan berakhir getir kemudian hari



Senja pertama di bulan September

image


senja pertamaku di bulan september biasa saja
tak ada perasaan hangat yang berlompatan menyesaki dada
sepi, senyap

senjaku
kini tak lagi merah
tak ada lagi kerinduan-kerinduan yang terdetakkan dari bilik hatiku
waktu telah merubah segalanya
mimpi-mimpi tergilas dengan cepat

...selamat datang September, semoga duka dan lara tak turut serta

Friday, August 31, 2012

Kisah Kita

Ada kisah yang tak pernah selesai di antara kita
Tertinggal dalam larik-larik puisi
Takdir tak bersinggungan
Kita bertemu bukan untuk beriringan

Kenangan tentang kisah kita masih terpatri dalam ingatan
Tersimpan dalam sudut terdalam
Jangan pernah menyalahi takdir

Biar kita nikmati sebentar saja kisah ini
Sebelum kaki kembali dilangkahkan
Dan kita kembali menjadi 'aku' dan 'kamu'

Monday, August 27, 2012

Looking for Mr. Kim (Resensi)

 


 

 

Judul                      Looking For Mr.Kim

Penulis                   : Aida M.A

Penerbit                : Bentang Belia

Tebal Halaman     : 141 Halaman

Berawal dari keinginan Wika untuk mencari tahu keberadaan Ayah kandungnya, membuat dia nekat pergi ke Korea sendirian. Dengan berbekal uang tabungan dan nama, dia bertekad untuk menemukan Mr. Kim


Untung saja dia bertemu Bagas, warga Indonesia yang berkuliah di Korea. Bersama Bagas, Wika menyusuri  daerah-daerah di Korea. Tujuannya hanya satu menemukan Kim Tae Wo.




Dalam hidup selalu ada Takdir yang kerap kali mendewasakan kita



Looking For Mr. Kim adalah sebuah novel dengan genre remaja.  Novel ini menceritakan tentang perjalanan Wika ke Korea untuk mencari sosok ayah kandungnya,


Kelebihan novel ini, penulis mengambil sisi lain dari kehidupan remaja, di mana yang diangkat tidak melulu tema cinta (menye-menye :D).  Sosok Wika yang diciptakan penulis cukup menggambarkan bahwa tidak selamanya remaja mengalami kelabilan saat mencari jati dirinya.


Kelebihan lain dari novel ini,  penulis dengan apiknya menggambarkan sisi-sisi lain Korea, kebudayaan, dan juga bahasanya. Terlihat bahwa penulis melakukan riset yang matang.


Kekurangannya, novel ini endingnya menggantung. Mungkin ini trik dari penulis agar dia bisa membuat sekuelnya.


Saturday, August 25, 2012

Perpisahan

Yang lara dari sebuah perpisahan








Dua punggung saling menjauh, tak bertatapan


Thursday, August 23, 2012

Di ujung dermaga


 

Di ujung dermaga kau pernah merapal sebuah janji:




"Kelak, kita akan bersama"



Nyatanya waktu telah menggilas semuanya


janji yang terucap tak pernah terpenuhi



Di ujung dermaga yang sama, kau meninggalkanku tanpa kata

Puisi Sederhana




Aku mencintaimu




Sederhana bukan?

Sepucuk Kenangan

Dear kamu yang beberapa hari ini memenuhi benakku,

Ada apa denganmu?

Kenapa aku rasakan punggungmu kian menjauh

kamu bukanlah sosok yang aku kenal dulu

dan 'kita' bukanlah sepasang teman untuk berbagi

Aku tak pernah menuntut apa pun dari kisah ini

karena aku sadar kenangan lebih dulu menyesaki lengan kosongmu

rindu-rinduku terurai sebelum sampai di selasar hatimu

kalau aku merindumu, lalu aku bisa apa?

perasaan ini tak pernah bisa aku cegah

ah, sudahlah. Mungkin saatnya aku berhenti membicarakan tentang kita.

Nyatanya tak pernah ada kata 'kita'

Wednesday, August 22, 2012

Pria Peramu Kata (12)

Dear Kamu,

Maaf, aku tak lagi bisa melanjutkan kisah ini

Waktu dan jarak telah mematikan semua rasa

Tolong jangan tanyakan kenapa?

Karena aku yakin, kamu pasti tahu jawabannya

Terima kasih atas semuanya

Anggap saja "kisah" ini sebagai proses pendewasaan diriku

Nyatanya Tuhan pun tak ingin kita bersama

Bahkan rotasi kita berbeda. Kamu ke kanan dan aku ke kiri

Mungkin Tuhan mempertemukan kita, agar kita saling memperbaiki diri untuk bertemu dengan pasangan masing-masing

Jaga dirimu baik-baik

 

Salam Hangat,

 

(mantan) pengagummu

Sebuah Janji


Janji seperti sebilah pedang yang siap menghunus dan meninggalkan luka jika tidak terpenuhi


Maaf




“Aku ingin kita bertemu, bisa?”


“Sekarang? Hmmm…apa nggak bisa ditunda besok?” terdengar suara helaan napas di seberang.


“Sebentar saja, aku janji tidak akan lama. Aku rindu…” aku tak meneruskan kata-kataku.


“Maaf Dear, aku sibuk sekali hari ini. Ada beberapa deadline yang harus aku kerjakan.”


“Jadi, kita nggak bisa bertemu? Ya, sudah. Maaf aku sudah mengganggu waktumu.”


Pembicaraan terhenti tanpa saling mengucapkan salam.


Rindu mendongak ke langit. Berharap agar tangisnya tidak meledak saat ini. Dia tidak mau terlihat seperti orang yang sedang patah hati di tengah kafe yang ramai oleh pengunjung.


Ada rasa sedih menyesaki dadanya saat ini.  Jauh-jauh dia datang ke tempat ini untuk bertemu dengan lelakinya, nyatanya pria itu tidak punya waktu untuk sekedar bertegur sapa dengannya.


Ah, Rindu merutuki kebodohannya. Cepat-cepat dia menghapus air mata yang mulai berlarian dari kedua kelopak matanya.


Dia mengeluarkan telepon genggamnya, menuliskan sebuah pesan untuk lelakinya..


Kepada Pria yang punggungnya mulai menjauh

Maaf, aku tak bisa lagi melanjutkan kisah ini

 Aku tak mau menjadi seorang pecundang yang terus saja mencintamu

…dan kamu tidak

Maaf, hatiku terlalu baik untuk kau sakiti lagi

Silahkan kamu kemasi bayanganmu dari benakku

Karena besok tidak akan ada lagi namamu yang tertulis di hatiku.

Maaf, kisah hidupku tak lagi tentang kamu




Proyek: writerchalleng

Oleh-oleh Mudik







Rumah adalah tempat di mana terakhir kita kembali




Holla Semua,


Alhamdulillah, akhirnya kembali bisa menulis di blog ini. Beberapa hari absen nulis. Berhubung dekat dengan lebaran dan mempersiapkan perlengkapan untuk mudik.


Dan, sekarang saya telah kembali ke rumah tercinta. Membawa segudang cerita untuk dibagi kepada pembaca blog setia :)


Ceritanya, saya baru pulang dari Madura semalam. Setiap tahun kami sekeluarga menyempatkan diri pulang ke Pamekasan, walaupun sudah tidak ada lagi kakek-nenek di sana.


Singkat cerita, lebaran kemarin benar-benar menyenangkan buatku. Aku suka saat bercengkrama dengan para keponakan-keponakan yang manis dan lucu. Suka melihat ketawa mereka, membawa mereka dalam pelukanku.


Dan satu hal yang bisa aku pelajari dari lebaran kemarin:




Ciptakanlah kehangatan dalam keluarga. Rengkuh anak-anakmu, kerabat, pasangan. Karena akan ada suatu masa di mana kamu akan mereka tinggalkan (hari tua)



 

Saya mengucapkan selamat Idul Fitri 1433 H, Mohon Maaf Lahir dan Bathin

Thursday, August 16, 2012

Merdeka itu...

Merdeka itu ketika kamu bisa beranjak dari masa lalumu

Merdeka itu kamu bebas nulis kata-kata puitis tanpa takut dibilang galau

Merdeka itu kamu berani mutusin pacar yang bikin hatimu nggak nyaman

Merdeka itu ketika kamu berani memakai baju penuh warna

Merdeka itu ketika kamu bilang 'tidak'  untuk sebuah hubungan seks pra nikah

Merdeka itu kamu berhasil membuang foto mantanmu di dompet

Merdeka itu ketika kamu bisa menikmati udara pagi tanpa polusi

Merdeka itu artinya bisa memilikimu secara halal


Tuesday, August 14, 2012

Berdamai dengan Masa Lalu


 


Jika masa lalumu layak kamu perjuangkan, perjuangkanlah hingga Titik. Jika semuanya tidak berhasil. Berbaliklah arah, ada masa depan yang menunggumu



 

"Ngapain sih, Ndre?  Sibuk amat?"


Aku mengurungkan niatku untuk meletakkan tas di genggamanku, ketika melihat kelakuan sahabat sekaligus teman kerjaku.


"Hmm, lagi cari namanya Retha." pandangan matanya tetap tertuju di layar komputer.


It's sounds familiar


"Margaretha? Mantanmu itu?" tanyaku hati-hati sambil menarik sebuah kursi dan duduk di sampingnya.


Dia menoleh ke arahku, mengangguk perlahan, "Iya, Retha yang itu."


"Emang dia kemana? Kalian kehilangan kontak?” tanyaku beruntun.


“Dia tiba-tiba ngilang, semua nomornya dia ganti. Mangkanya aku coba cari di twitter, FB sapa tahu ketemu.”


 “Jangan terlalu erat menggenggam masa lalu, Dre. Nanti kamu sakit sendiri,” ujarku sambil membolak-balik kertas di hadapanku.


“Aku masih menunggunya. Aku percaya sejauh apa pun cinta pergi, ia pasti kembali.” dia menoleh ke arahku dengan tatapan sayu.


“Mau sampai kapan sih kamu nunggu dia? Waktu itu tidak pernah menunggu loh.” aku berdiri di sampingnya.


“Aku masih sayang dia, Na.”


“Dia masih sayang kamu juga?”


“Pasti! Aku tahu bagaimana perasaan dia sama aku.”


“Kamu yakin dia masih Retha yang sama? Seperti ketika kalian berpacaran dulu?”


“Maksudmu?” dia menoleh ke arahku.


“It’s been 2 years, perasaan itu bisa berubah, Dre. Seperti aku bilang, waktu itu tidak mau menunggu. Bisa aja kamu masih mengharapkan dia, tapinya nyatanya dia sudah melangkah duluan.”


“Aku percaya sama cinta sejati, Na. Kalau memang jodohku pasti dia akan kembali juga padaku.”


“Kalau memang kamu masih cinta dengan dia, kenapa kamu nggak perjuangkan dia ketika kalian baru berpisah dulu?”


“…”


“Itu membutuhkan waktu, Na. Kita sama-sama butuh jeda.”


“Dan, sekarang jeda itu masih berlaku? Kamu 2 tahun nunggu dia, tanpa tindakan apapun? Wow, itunya namanya omong doang, Bro. Cewek itu butuh tindakan, bukan cuman kata-kata.”


“Aku sudah berusaha, tapi…” Andre tak melanjutkkan kalimatnya.


“Tapi, kamu nggak mau berusaha lebih keras untuk mewujudkannya. Ndre, jika masa lalumu layak kamu perjuangkan, perjuangkanlah hingga Titik. Tapi, jika semuanya tidak berhasil. Berbaliklah arah, ada masa depan yang menunggumu.”


“Lalu aku harus bagaimana, Na?”tanyanya lirih.


“Cari tahu dengan perasaanmu, yakinkan apa yang kamu rasakan sekarang itu cinta atau hanya sebuah kenangan yang enggan kamu lepaskan.”


“…”


“Dre, tidak ada yang pernah melarangmu untuk menengok masa lalu. Tapi, kalau kamu terus-terusan menggenggamnya, itu artinya kamu sudah membuang waktumu percuma. Lihat, berapa  banyak kamu melewatkan kesempatan untuk menemukan wanita yang lebih baik dari Retha,” aku menepuk bahunya.


Seperti aku yang selalu menunggumu membuka hati, Dre

Dear Kamu,

Ada beribu pertanyaan tersimpan di benakku saat ini


tentang kamu, tentang kita dan juga perasaanmu padaku


Entahlah, mungkin saja aku tak harus mempertanyakannya


Sebab aku tahu jawabannya


Dan, kamu tak akan pernah mengerti tentang aku

Monday, August 13, 2012

(masih) kamu

ini masih tentang kamu
tentang aku yang memujamu
tentang kamu yang mencuri separuh hatiku
tentang aku yang merindukanmu

sayangnya kisah ini hanya ada aku, sedang kamu berangsur pergi
sebelum cerita ini selesai aku tulis

cerita ini masih sama, tentang kamu dan aku yang tersekat ruang dan waktu

Kamu yang pernah mencuri benakku, bisakah kau curi sekali lagi?


Sunday, August 12, 2012

Kisah Cinta




Kamu tahu apa yang lara dari sebuah kisah cinta?





Ketika dia berpura-pura mencintaimu dan memilih untuk terus memanfaatkan perasaanmu