Kotak Warna: October 2011

Monday, October 31, 2011

Pahlawanku

Pahlawanku..
Kau rela meninggalkan seluruh keluargamu
Demi membela tanah air

Pahlawanku
Kau korbankan seluruh jiwa ragamu
Demi mencapai Indonesia merdeka

Pahlawanku
Kini kau telah gugur meninggalkan kami semua
Menyisakan sebuah kemerdekaan yang indah

Berkatmu kini kami bisa lebih baik
Kami pun dapat menuntut ilmu
Tanpa takut ancaman penjajah

Semua jasa-jasamu akan kami kenang
Sebagai sebuah semangat perjuangan yang tidak akan pernah luntur.

Terima kasih pahlawanku, berkat jasamu kami dapat menatap masa depan

rindu

Semburat senja membias cakrawala
Sinar mentari perlahan meredup
Terganti oleh bias sinar rembulan

Aku rindu...
Padamu yang telah meninggalkanku

Sunday, October 30, 2011

rindu

Dear kamu,
Malam ini tumpukan rindu dihatiku mulai kembali terisi. Aku merindukan segalanya tentangmu. Kenapa oktober dan novemberku kelabu.
Kamu tidak lagi dapat kujangkau, hanya bayangmu yang tertinggal untuk ku peluk.

Surabaya, 30 oktober 2011
Gelap malam

Saturday, October 29, 2011

pemuja rahasia

Dear wanita bermata bulat,
Aku selalu merindukan saat dimana kamu menopangkan kedua tanganmu--dengan pikiran entah kemana.

Salam hangat,
Tikus putih yang selalu menunggumu

Friday, October 28, 2011

Senja

Sang surya perlahan mundur dari peraduannya. Semburat merah meninggalkan jejak-jejak indah di langit.
Naima menatap kosong wajah-wajah gahar dihadapannya. Tak satupun perlawanan yang ditunjukkan oleh dirinya, ketika tangan-tangan liar itu mulai menjamahnya--mengintiminya



Silahkan ambil saja virus sialan itu!!

Wednesday, October 26, 2011

Suatu sore

Langit hari ini berduka, awan-awan gelap berkumpul membentuk rangkaian wajah sendu. Mendung pun datang mengabarkan kesedihan.


Amira hanya diam, sejak tadi matanya menatap lengkap pada hamparan air yang tampak tenang. Bulir-bulir air bening berebutan keluar dari pelupuk mata kecilnya.


Aku ingin mati saja..

Mimpi

Aku pernah punya mimpi

Berjalan beriringan denganmu

Saling mengatupkan jari-jemari agar tidak ada udara dingin yang mampu menembusnya
Aku juga pernah punya mimpi

Mengikatkan janji hidup semati disebuah taman kecil dengan kamu disana
Mimpiku ini mungkin terlihat konyol, tapi buatku ini istimewa.
Kamu..
Sosok yang pernah mencuri sebagian kecil hatiku ternyata memiliku ruang hati yang cukup besar untuk mencuri hati beberapa wanita.

kamu

Kamu itu seperti rangkaian aksara yang tidak akan habis aku baca
Kamu itu seperti tetesan air yang hadir kala jiwaku gersang
Kamu itu tak ubahnya fatamorgana yang dapat menghiburku dikala aku tersesat di gurun panas
Kamu itu seperti bola-bola salju yang dapat mendinginkan bara api dalam diriku
Kamu itu seperti aroma kopi yang selalu ingin aku sesap
Kamu seperti candu yang membuatku ketagihan
Kamu itu seperti pucuk-pucuk bunga di kala musim semi
Kamu itu seperti gula yang dapat membuat hidupku manis

Karena kamu, warna dalam hidupku selalu bertambah

Life is never flat

Memang benar hidup itu tidak dapat di tebak. Tiap menit selalu saja ada perputaran yang dapat merubah segalanya. Itu sebabnya, ada baiknya kita mempersiapkan diri sebelum perputaran itu datang. Siapa bilang hidup itu biasa-biasa aja? Kalau ada yang bilang begitu, bisa di pastikan selama ini dia tidak pernah bersyukur tentang oksigen yang selalu dapat dia sesap secara gratis.



Buat saya hidup tidak pernah biasa-biasa saja, pasti akan ada warna di setiap hari. Warna-warni itulah yang justru nantinya akan membuat hidup anda lebih bermakna.




Mulai sekarang, pilih warna-warna dalam hidup anda dan warnailah dengan sebuah senyuman besar


Monday, October 24, 2011

gak pake judul

kalau aku bilang "jangan telepon", itu sama artinya telepon aku dong

kalau aku bilang "aku nggak kangen kamu", itu sama artinya kalau aku kangen berat

Kalau aku bilang "Kamu itu menyebalkan", itu sama artinya kamu sangat menyenangkan

Kalau aku bilang "Aku benci kamu", itu sama artinya aku tidak membencimu

 

 
Lebih pekalah terhadap diriku, kamu akan temukan yang sebenarnya

Kehilangan ide itu

Kehilangan ide itu sama dengan bengong memandang kertas/layar putih terus si tangan juga ikutan ngambek. Huruf-huruf di keyboard pun kelihatan kabur. Kalau sudah begini sih enaknya pasang modem, buka facebook terus nulis status-status nggak jelas atau lebih keren lagi buka blog terus posting tulisan galau dijamin deh lancar..lancar menggalau maksudnya :D


Tapi, buatku nulis blog itu sudah kayak kebutuhan, rasanya aneh aja nggak posting walaupun yang ditulis suka nggak jelas. Contohnya kayak sekarang ini, tapi nggak papa deh buat pemanasan sebentar.


Ok, sekian postingan saya tentang kehilangan ide. Buat yang baca ini jangan diketawain yah :D



Panas..panas

Ngerasa nggak sih kalau belakangan ini cuaca panas banget. Nggak dalam kamar, diluar pun panasnya menyengat. Kebayang dong gimana rasanya naik motor jam 12 siang. Huft, tiap hari kepala ini rasanya pusing, bukannya nggak bersyukur dikasih panas, tapi terlalu panas. Rasa panasnya udah sampai menusuk di kulit kepala :(.


Kata beberapa ahli sih disebut suhu extrim, adakah ini dampak dari pemanasan global? Who knows? Perasaan gedung kaca tambah banyak, sawah-sawah sudah menghilang. Pohon-pohon pun ikut ditebang, jadi pantas saja kalau dunia marah.



kadang saking panasnya, suka berkhayal bahwa bakal ada titik-titik hujan yang turun ke bumi. Membayangkan bau tanah yang basah karena tetes air hujan. Hm....kangen hujannnn

Sunday, October 23, 2011

one Month

Sebulan sudah kamu menghindariku

Sebulan sudah kamu tidak menjawab semua panggilanku

Sebulan sudah kau buat aku merindu tak karuan

Sebulan sudah kau membuatku berlinangan air mata

Dan tiba-tiba kau datang menawarkan jeda untukku--Aku kecewa.

Asal kamu tahu, aku kecewa bukan pada yang telah kamu lakukan

Tapi, aku kecewa karena pikiran negatifmu padaku.  Kamu telah keliru menilaiku

Berapa kali harus aku katakan "Aku tidak perduli, selama kau tidak menyakiti aku"
Jika kau saja tidak percaya terhadapku, lalu apakah harus percaya padamu?

Saturday, October 22, 2011

a letter

Dear kamu,
Aku tahu tidak akan pernah lagi ada hubungan yang sama seperti dulu. Semuanya hanya tertinggal semburat yang pun sebentar lagi menghilang tertiup kencangnya angin.
Kalau kau tanya apakah aku terluka? Tentu. Sampai saat ini lubang yang kau tinggalkan masih menganga lebar dan terkadang terasa perih ketika malam datang.
Andaikan kamu tahu, berapa air mata yang tertinggal kala rasa rindu mulai menyeruak hadir.
Andaikan kamu tahu berapa banyak waktu yang aku lakukan hanya memikirkan tentang "kita" bahkan ketika jeda pun aku masih memikirkanmu.
Setelah kau tahu tentang ini, masihkan kau berpikiran tentang apa yang aku rasakan?

Friday, October 21, 2011

seberapa hebat

Harus seberapa hebatkah diriku, agar kau mau mengerti tentang isi hatiku?

Harus seberapa menarikkah diriku, agar kau mau menolehkan sedikit wajahmu untukku?

Harus seberapa kayakah diriku, agar kau mau dekat denganku?

Tapi, aku hanyalah manusia biasa yang masih ingin belajar untuk menjadi sempurna

buat kamu

Tetaplah tegar seperti bambu meski tertiup angin
Tetaplah kokoh seperti baja meski ditempa bara api
Tetaplah merunduk seperti padi, meski kamu sudah berilmu
Tetaplah kuat seperti ilalang meski angin menggoyahkanmu

Tetaplah menjadi kamu :)

Thursday, October 20, 2011

Jeda

Pada sebuah kalimat jeda seperti memberikan waktu sejenak sebelum kembali memulai paragraf baru. Buat sebuah hubungan, "jeda" itu sama seperti zona abu-abu--tidak ada kejelasan status. Kalau yang namanya abu-abu itu sama aja iya atau tidak jadi semacam digantung ditali jemuran terus lupa diangkat. Kadang dalam hati suka bertanya kenapa pake jeda segala? Banyak yang jawab untuk introspeksi diri. Jawaban yang klise..


Rasanya kalau memang ingin berhenti tinggal bilang saja "Kita akhiri saja" bukannya setiap hubungan itu menganut take it or leave it.

Wednesday, October 19, 2011

over

Aku tahu cepat atau lambat ini akan segera berakhir. Mimpi panjangku telah usai dan saatnya aku terbangun. Mungkin ini akan terasa sakit diawal, tapi aku yakin akan ada matahari baru yang ikut meramaikan hidupku. Mungkin beberapa hari ke depan hidupku akan terasa abu-abu tanpamu, mungkin juga akan disertai hujan deras. Aku percaya ini tidak akan lama, bukankah badai juga akan berhenti kan?


Semoga ini akan menjadi pendewasaan bagiku. Dan ketika aku telah siap, aku akan kembali membuka semua hatiku

little facts about me ^^

Ada yang mau tahu tentang saya nggak??? Mau ya? (Maksa). Pokoknya harus mau!!

  • Sangat suka berdiam diri di kamar tapi saya nggak lagi bertapa loh

  • Suka sama anak kecil, mangkanya sekarang berkecimpung di dunia pendidikan anak.

  • Paling nggak suka di bohongi.

  • Yang perlu dicatat nggak suka pria perokok

  • Suka dengan minuman green tea

  • Hobby membaca buku terutama fiksi

  • Suka mengkhayal

  • Bisa jadi sangat pendiam dan bisa juga menjadi sangat cerewet


Segitu aja ya...kalau kebanyakan nanti dikira narsis ^^

Sunday, October 16, 2011

Dear You

Dear Kamu,

Masihkah kamu teringat tentang semua kenangan yang terjadi di antara kita? Bagaimana kisah manis itu bisa terjalin hingga saat ini.  Ingatkah kamu?


Tahukah kamu, sampai sekarang aku ingat bagaimana momen-momen kau mendekatiku, mencari tahu tentangku. Waktu itu terasa manis. Dan tidak terasa itu telah berlangsung selama 3 tahun.


3 tahun, rasanya baru kemarin aku mengenalmu. Kamu..iya kamu. Kamulah orang yang membuat hatiku bergetar selama 3 tahun belakangan ini. Dan malam ini, tiba-tiba saja aku merindukan saat itu, saat dimana rasa diantara kita baru terjalin. Ingin rasanya aku kembali ke masa itu, tapi apa daya waktu sudah tidak dapat terulang.


Tahun ini semuanya kian memburuk, kau pun semakin acuh padaku--dingin. Rasa itu sekarang hambar--tidak lagi meletup-letup seperti dulu. Aku rindu kamu--rindu kamu yang selalu mengucapkan kata cinta menjelang tidurku--bukan kamu yang dingin dan pemarah.


Andaikan kamu tahu, berapa banyak air mata yang telah aku keluarkan hanya karena memikirkan tentang semua yang terjadi di antara kita.


Maaf, jika aku tidak bisa menjadi yang sempurna untukmu






Aku ingin menjadi koma, bukan titik yang dapat mengakhiri semuanya




Salam Hangat,




aku


kunang-kunang

Aku ingin menjadi seekor kunang-kunang--kecil tapi dapat menerangi kegelapan. Rasanya berguna bagi orang lain itu adalah kebahagian, terlebih lagi saat orang lain itu bisa tersenyum setelah mereka bertemu dengan kita.


Aku tidak ingin sesuatu yang muluk-muluk. Aku hanya ingin siapa pun yang berada di dekatku bahagia--tersenyum dan beban yang sebelumnya mereka rasakan berkurang.


Aku ingin seperti seekor kunang-kunang--penerang bagi orang yang tersesat. Aku ingin menjadi seseorang yang dapat membantu orang lain untuk menjadi lebih baik.





Terbanglah seperti kunang-kunang dan sinarilah duniamu dengan senyuman


Saturday, October 15, 2011

Tanpa judul

Adakah kau mengerti tentang apa yang aku rasakan?

Tentang semua rasa yang aku berikan padamu

Adakah kau coba mengerti tentang semua rasa sedihku?

cobalah kau sedikit mengerti tentangku

Aku bukannya mengharap iba darimu

berilah aku tanda bahwa kau juga tahu yang aku rasakan

Aku bukanlah cenayang yang harus membaca semua pikiranmu

Aku tidak akan pernah untuk meminta darimu

Memohon padamu seolah aku pengemis cinta

tapi, maaf aku tidak akan mau menjadi serendah itu

galauan

aku merasa semuanya kian memudar

seperti warna abu-abu

terdampar di antara kebimbangan

haruskah berhenti ditengah atau maju selangkah ke depan

 

haruskah aku yang memutuskan?

jika dirimu pun tidak ada keinginan untuk membawaku pulang

se pengecut inikah dirimu?

terlalu takut untuk mengatakan bahwa kau tidak lagi menginginkanku

 

biarkanlah aku pergi

Baby blues syndrome

Oke malam ini saya lagi pengen ngegalau, jadi yang baca tulisan ini jangan tertipu sama judulnya ya.


Yang aku mau tulis ini bukan kayak baby blues yang kalian bayangkan loh. Baby blues yang ini bukan stress karena habis melahirkan. Lah gimana mau melahirkan, wong suami aja belum punya :D


 Uhuk...baby blues syndrome yang saya maksud ini adalah nggak tahu kenapa kok tiba-tiba saya ingin rasanya punya bayi. Saat jalan-jalan tadi, senang rasanya saat ngelihat ada seorang ibu yang sedang duduk-duduk atau menggendong anaknya dan efeknya sampai di rumah kok ya saya jadi pengen punya anak. Kayaknya seru ya bisa merawat anak sendiri, ngajak ngobrol, mandiin dan nyiumin. Terus jalan bertiga sama bapaknya :(


eitss...kayaknya sebelum punya anak, ada baiknya cari pasangan dulu kali ye.


Tu kan kalau nulis yang beginian bikin mewek, mana ini malam  minggu. Duh..jadi semakin feeling blues.


Thursday, October 13, 2011

ijinkan sejenak

ijinkan aku sejenak memelukmu malam ini
sekedar melepas rindu yang sudah menggunung
ijinkan aku sejenak merebahkan diriku di bahumu
untuk sekedar menyesap aroma tubuhmu
ijinkan aku sejenak memandang lekat kedua matamu
untuk sekedar melihat bahwa masih ada cinta di setiap tatapanmu


dan jika masih ada sedikit waktumu..ijinkan aku sejenak untuk tetap mencintaimu

Wednesday, October 12, 2011

andai kamu tahu

andaikan kamu tahu tentang apa yang aku rasa
andaikan kamu tahu tentang semua kerinduan ini
andaikan kamu tahu bahwa rasa ini tulus dariku

tapi sayangnya kau tak pernah sadar, bahwa ada aku disini
aku bagaikan angin yang selalu tak terlihat di hadapanmu

Tuesday, October 11, 2011

ijinkan aku

Ijinkan sejenak aku bersandar di dadamu
Sekedar melepaskan berat di dadaku
Ijinkan sejenak aku bersandar di bahumu
Tuk sekedar terlelap, menikmati sisa mimpi
Aku tahu kisah ini hanyalah sebuah mimpi panjang
Saat aku terbangun yang tertinggal hanya kepingan mimpi

Jadi,ijikan sejenak aku berada di dekatmu

Untukmu

Dear Someone,
Nggak tahu kenapa rasanya dadaku sesak mendengar penyataan sikapmu padaku. Sepicik itukah kau menilaiku?
Aku sedih mendengar itu. Tahukah kamu berapa banyak rasa yang telah aku titipkan padamu? Meski aku tahu kisah yang terjadi diantara kita hanyalah sebuah mimpi panjang untukku.
Ingin rasanya aku bilang padamu tentang semua perasaanku, tapi sudahlah kamu memang tidak akan pernah paham.


Malam kian larut, saat kau bisikkan kata yang membuatku luka :(

Langkah Kecil

Langkah-langkah kecil berderap
Senandung tanpa nada terdengar ceria disetiap langkah kami
Mata-mata binar selalu terpancar
Menyambut datangnya esok pagi

Mulut-mulut kecil kami selalu sibuk menceritakan isi dunia
Tangan-tangan kecil kami selalu bergerak untuk mencari tahu isi dunia
Langkah-langkah kecil kami selalu senang menyambut hari baru

Monday, October 10, 2011

metamorfosa dalam hidup

Perlahan satu persatu sahabat kecil, saudara sepermainan beranjak pergi menikmati kehidupan kecilnya yang baru. Beberapa dari mereka tidak lagi memasang foto dengan pose-pose narsis mereka sendirian. Kini mereka sedang asyik menampilkan kemesraan bersama pasangan atau keluarga kecil mereka. Mereka telah mengalami perubahan, berubah menjadi unit yang lebih besar.
Aku, masih saja tertahan pada lembaran dimana aku masih terdiam sendiri di sana. Tak ada lembar foto kenangan bersama pasangan bahkan dengan malaikat-malaikat kecilku. Di layar kehidupanku, hanya masih ada rekaman tentang hidupku sendiri.
Kalau ditanya "apakah aku iri?" Jawabku "iya."
Suatu hari nanti, aku juga akan menerbangkan kedua sayapku yang sekarang masih tertidur. Suatu hari, buku catatan kehidupanku pun akan aku tulis dengan tinta warna-warni dan rekaman kemesraan dengan keluarga kecilku.
Untuk saat ini, aku akan bersabar dan tetap menunggu hingga waktu itu datang

separuh jiwa

Bayangmu sudah terpatri di ruang imajiku
Mengendap jauh ke ujung yang tak terbatas
Kamu seperti partikel-partikel darah yang mengisi seluruh ruang nadiku
Entah bagaimana diriku tanpamu

Mungkin aku akan kehilangan separuh dayaku
Lelah dan tak berdaya

Saturday, October 8, 2011

kamu

Belakangan ini kamu selalu menganggu hari-hariku
Mengelilingi semua saraf-saraf memoryku
Memenuhi seluruh ruang otakku
Membuatku tak bisa memikirkan yang lain

Kamu..
Iya kamu..
Selalu aja membuatku mati rasa
Membuatku kehilangan kata-kata
Dan juga kehilangan rasa

Dan aku merindukanmu

Friday, October 7, 2011

kelabu

Mentari boleh saja bersinar cerah pagi ini
Langit boleh saja berwarna biru pagi ini
Rumput boleh saja basah karena embun pagi
Bunga-bunga boleh saja bermekaran pagi ini
Tapi, entah kenapa semua terasa kelabu saat aku memandangnya

rindu

Kerinduan ini semakin memuncak
Tak tahu pada siapa akan berujung
Kamu yang di hati
Kini entah kemana
Hanya tertinggal bayangan yang kian memudar

racauan

Bagaimana pun juga, aku harus belajar untuk bisa sendiri tanpamu. Kamu--mungkin adalah segalanya, tapi suatu hari nanti kamu pun akan pergi. Mulai saat ini aku harus membangun tembok hatiku yang lebih kokoh. Kelak, jika kau pergi, tembok ini akan tetap bertahan.

Thursday, October 6, 2011

mess

Malam ini moodku benar-benar berantakan. Rasanya badan lelah banget, ngantuk, nggak punya semangat juga. Apa karena pengaruh lagi datang bulan ya? Habis rasanya sensitif banget, tapi hebatnya hari ini aku nggak nangis loh. Hehe.
Karena nggak tahu harus posting apa, jadinya tulisan berantakan ini deh

Wednesday, October 5, 2011

Dear Someone

Dear Someone,
Hari ini aku melewati pagiku biasa saja, tidak ada semangat. Belakangan ini, aku merasa sepi. Tiap malam aku pandangi layar teleponku, berharap ada sebuah pesan singkat darimu--nyatanya tidak. Tahukah kamu, aku kehilangan semangatku untuk menulis? Aku merindukanmu yang selalu mengkritik apa yang aku tulis. Sungguh rasanya sepi.
Apa kabarmu? Baikkah dirimu? Semoga kau selalu baik-baik saja.


Surabaya, 5 oktober 2011

Salam hangat,

Aku

ordinary day

Hari ini semuanya terasa biasa saja, datar tak ada emosi yang bergejolak. Entah kemana perginya gejolak-gejolak emosi yang biasa menemaniku setiap harinya. Apa karena ketidakhadiranmu?
Apa iya, semua perasaan itu ikut pergi bersama Tuan sang pemilik rasa. Belakangan aku merasa sedikit abu-abu tanpamu. Rinduku sudah menggunung, tapi tak tahu pada siapa harus aku titipkan?
Apakah padamu? Atau padamu?

Monday, October 3, 2011

Bad...badd

Sejak tadi mataku terus saja menatap halaman putih dikomputer. Tidak satupun kata yang dapat aku tulis. Entah kemana kumpulan kata-kata yang biasanya dengan lancar aku tuliskan itu menghilang dan hebatnya tanganku pun kompak ikutan diam. Bahkan untuk menuliskan gombalan di status fesbuk pun kacau.


Belakangan ini mood menulisku entah terbang kemana, yang aku lakukan di rumah hanyalah membaca dan menonton saluran tv kabel. Tujuaannya sih untuk memcari aspirasi, eh tapi malah terpaku sekian lama dan hasilnya nihil.


Rasanya sudah hampir semingguan aku menelantarkan proyek soloku bakan beberapa cerpen aku biarkan menggantung begitu saja. Hufft, benar-benar sedang tidak berselera.


Padahal buatku, proyek solo ini begitu penting. Proyek ini adalah bukti kesungguhanku dalam menulis. Aku ingin punya karya sendiri dengan sebuah nama yang tertera dengan namaku sendiri. Dan berhasil menaruh bukuku berjejeran dengan buku-buku lain di sebuah toko buku.


Hu.....hu apa yang harus saya lakukan? Apakah saya harus cari tempat lain untuk menulis, tapi dimana? Terlalu riskan menenteng notebook sendirian di tempat yang sepi, lagu-lagu pun sudah tidak mampu membangkitkan moodku. Menulis dengan tangan pun tak lagi selancar dulu.


Inginya sih melanjutkan proyek kisah perjalanan hidupku, tapi bukankah kta harus fokus dulu pada suatu pekerjaan? Damnnn!! Bingung deh aku.


Semoga dengan menulis postingan yang terlihat seperti sebuah curahan hati ini, bisa sedikit membantu mencairkan otakku yang sudah lama tertidur.



Semangatttttttttttttttttt ^^

Saturday, October 1, 2011

Rasa

Tulisan ini hanyalah sebuah rangkaian kata yang aku persembahkan padamu. Ungkapan-ungkapan agar kau tahu tentang apa yang aku rasa. Kau boleh saja membaca tulisan ini--kalau pun tidak, sudahah!.


Kamu, seorang yang pernah mengisi sedikit celah di hatiku. Kamu mengetuk perlahan dan menyediakan sebuah asa kecil untukku. Aku yang terbiasa dengan kekosongan hati menyanggupi ajakanmu yang menggoda.


Rasa pun hadir berjalan dengan seiring waktu. Bagiku, kamu bukan sekedar orang terdekat--bagiku kamu lebih.


Belakangan ini aku merasa semua seperti mimpi, yang kian hari memudar hilang tertiup angin. Sikapmu menjadi dingin--beku.



Sungguh aku tak mengerti, apakah hanya aku yang merasakan semua ini.