Kotak Warna: September 2011

Friday, September 30, 2011

Titik

Aku adalah titik, sebuah tanda yang akan membuat orang berhenti pada suatu waktu. Titik, itu seperti akhir dari sebuah perjalanan panjang. Titik juga berfungsi sebagai penanda bahwa hidup itu akan selalu ada akhirnya.
Terkadang aku juga merindukan koma, merindukan sebuah jeda agar kisah ini tidak cepat berakhir. Tapi, bagaimana pun juga aku tetaplah titik yang dapat membekukan waktu

Wednesday, September 28, 2011

masihkah

Masihkah ada celah untukku diruang hatimu?
Masihkah ada namaku yang kau ingat diruang memorymu?
Masihkah tersimpan rindu untukku?

Masihkan semua itu nyata bagiku

Tuesday, September 27, 2011

bayang

Ada perih menelusup di dada
Saat rasa rindu tak dapat terucap
Beku--bibir pun enggan berkata

Air mata tercekat di tenggorakan
Saat tangis tak dapat menggelamkan rasa perih ini
Semua terasa menyesakkan

Hanya berteman gelap
Membiarkan diri larut dalam lara
Tenggelam dalam luka yang semakin dalam

Beginikah rasanya menjadi bayang?

Sunday, September 25, 2011

Surat untuk masa lalu

Dear Masa lalu,


Entah kenapa belakangan ini aku merasa kau selalu hadir didepan langkahku, atau sekedar menjadi bayangan yang selalu mengikuti jejak langkahku. Hadirmu seperti anjing penjaga yang galak—siap menerkamku disaat aku lengah, bahkan kau akan menarikku kembali ke dalam bayangan kelam itu lagi.


Masa lalu, saat ini aku sedang berjuang untuk mulai kembali menapaki mimpi-mimpi kecil yang dulu ingin aku rajut. Tidak bisakah sejenak kau pergi meninggalkanku untuk sekedar memberiku sedikit udara segar, agar aku bisa memulai untuk melangkah ke depan. Hadirmu seperti bayangan pekat yang selalu menyelimuti diriku.


Aku tahu kamu adalah bagian dari cerita hidupku yang tidak bisa aku musnahkan begitu saja, terkadang kehadiranmu adalah penguat dikala aku lelah.


Masa lalu, mulai malam ini ijinkan aku untuk membuang rasa ketakukanku akan kehadiranmu dan membiarku mencari jalan terang untuk keluar dari bayangmu. Aku pun tahu bahwa sebenarnya kau pun senang ketika aku bisa melewatimu dengan dagu terangkat saat menyongsong masa depan.


Salam Hangat,



Masa Depan








Saturday, September 24, 2011

Imaji

Ingin ku terbangkan kedua sayap imajiku
Merentangkannya dengan bebas menembus awan
Memecah kesunyian langit tanpa bintang

Ingin ku terbangkan kedua sayap imajiku
Meretas bebas membelah angkasa
Mengunjungi tempat impian
Untuk menemuimu yang aku impian

Tapi sayang, aku hanyalah manusia tanpa imaji. Karena semua mimpiku telah terpasung oleh kegelapan

Friday, September 23, 2011

Semua berawal dari "Rumah" Ini

dan inilah hasil galauan kami

 

Selamat malam semua ^^


Seperti sudah lama sekali saya meninggalkan rumah ini. Saatnya ambil sapu dan kain pel untuk membersihkan semua sarang laba-laba yang sudah mulai betah dikamar saya ini.


Mungkin apa yang saya mau tulis ini sedikit agak basi sih, tapi bukan maksud buat promo juga. Sebenarnya sih hanya berupa ucapan terima kasih buat rumah Ngerumpi yang telah menjadikan saya salah satu anggota keluarga walaupun belakangan ini saya sudah tidak aktif lagi menulis disini.


Dulu awal bergabung dengan rumah ini adalah ingin mengembangkan kemampuan menulis saya,  dan berhubung hobby saya menggalau jadilah semua tulisan saya mellow-melow. Ternyata setelah lama berada dingerumpi, saya seperti menemukan keluarga baru. Bertemu dengan teman-teman baru yang ternyata juga memiliki kesukaan yang sama yaitu menulis. Buat saya rasanya menyenangkan, karena berada dalam satu kelompok dengan visi yang sama .


Singkat cerita, bulan juni kemarin saya iseng-iseng membaca salah satu wall dari teman ngerumpi. Disitu    dia sedang memposting sebuah link mengenai sebuah lomba yang diadakan salah satu penerbit major. Karena kebiasaan sering nyamber di wall orang, saya pun iseng berkomentar dan menyatakan ingin bergabung dengan mereka. Jderrrr!! ternyata mereka menyetujui apa yang saya tawarkan. Berhubung saya terbilang baru dalam dunia tulis-menulis yang serius, saya pun berusaha mengikuti arus mereka.


Rupanya, tidak hanya kami bertiga yang ikut dalam lomba itu. Beberapa nama dari warga ngerumpi yang sudah sering menulis fiksi (sering jadi headline) pun juga ikutan. Terus-terang saya sempat nggak PD, soalnya saya merasa kemampuan saya masih dibawah mereka.


Dengan tekad kuat kami bertiga pun akhirnya bisa menyelesaikan dan kami pun sudah nothing to lose terhadap semua keputusan, karena naskah yang masuk banyak sekali.  Ditambah kondisi saya yang saat itu sedang sakit saat menyelasaikan naskah dan merasa nggak maksimal.


Ternyata ketentuan Allah itu indah, saat pengumuman kami dinyatakan menjadi salah satu pemenang dari 5 orang/kelompok lainnya. Alhamdulillah ^^


Dan kami persembah hasil galauan kami bertiga "Berbagi Hati"





Thursday, September 22, 2011

Bahagia buatku adalah....

Bahagia buatku adalah saat aku temukan orang-orang didekatku tersenyum karena kehadiranku


Bahagia buatku adalah saat mereka yang membutuhkanku bisa tersenyum setelah bertemu denganku


Bahagia buatku adalah saat kau bisikkan kata-kata penguat di setiap akhir pembicaraan kita


Bahagia buatku adalah saat aku bisa menjadi diriku sendiri


Bahagia buatku adalah saat semua orang mengakui keberadaanku


Bahagia buatku adalah saat aku mampu menorehkan sesuatu di layar komputerku


Bahagia buatku adalah saat melihat namamu tertera di layar ponselku


Bahagia buatku adalah saat aku tahu kau juga merindukanku


Bahagia buatku adalah menikmati semangkuk mie ayam saat hujan turun


Bahagia buatku adalah saat aku bisa tidur dengan nyenyak


Bahagia buatku adalah saat aku masih bisa bersyukur


Bahagia buatku adalah saat aku masih bisa menikmati indahnya dunia






Bahagia itu selalu datangnya dari hati



Cinta sendiri

Kalau kau bertanya padaku, "Apakah kamu tahu bagaimana rasanya cinta sendiri?" maka aku akan menjawab "Tentu aku tahu bagaimana rasanya."


Cinta sendiri buatku sama seperti mencintai secara diam-diam dan rasanya menyesakkan. Aku pernah beberapa kali di landa yang namanya cinta sendiri alias bertepuk sebelah tangan. `Buatku rasanya seperti mendapatkan kegagalan.


Ya...aku merasa gagal untuk memperjuangkan cinta, mungkin kalian akan bilang bahwa aku adalah pecundang yang kalah sebelum berperang. Masa bodoh!! sampai sekarang aku masih memegang prinsip yang namanya wanita adalah menunggu pria menyatakan cinta. Masih primitif banget ya pemikiranku ini.


 Jadi, hatiku nggak akan kaget kalau aku sering patah hati sebelum berperang



Wednesday, September 21, 2011

kita berbeda

Bahagiaku memang tak sama denganmu
Cara memandang hidup pun berbeda denganmu
Entah kenapa harus diperbandingkan?
Jika kita memang berbeda
sesuatu yang berbeda tak harus disamakan
Karena itu akan saling menyakitkan
Biarkan aku hidup dengan bahagiaku
Karena aku takkan mengganggu bahagiamu

luka

Ada rasa perih menelusup
Riak-riak kecil kecemburuan menyeruak masuk
Meninggalkan sebuah luka baru
Baru saja perih meninggalkanku
Kini dia kembali datang dengan gelombang yang lebih besar
Kadang rasanya aku tak sangguh menahan
Ketika riak-riak kecil itu berubah jadi gulungan ombak besar
Yang dapat menghempasku dalam hitungan waktu.

Entahlah..cemburu memang terkadang menyakitkan

Terima kasih untuk kamu yang pernah menyakitiku

Nggak tahu kenapa malam ini pengen bikin tulisan yang rada-rada serius tapi nggak seserius sama dunia politik yanhg lagi memanas.

Ok..kembali ke tulisan. Dulu aku tu paling nggak suka membuka diri kepada orang lain, bahkan ketika orang lain tahu bahwa aku sakit. Aku paling sebel sama mami, kalau dengan santai dia menceritakan tentang penyakitku pada semua orang yang dia temui. Tahukan apa tanggapan orang?


"Kasihan ya kamu" atau nggak "Wah! harus punya suami orang kaya donk, biaya hidup kamu mahal" dan ada lagi yang suka bilang "Kasihan suaminya donk".


Dulu kalau mendengar orang yang berkata kayak gini pasti aku langsung masuk kamar dan nangis. Buatku kata-kata ini adalah menyakitkan. Bayangkan berapa banyak orang yang selalu bilang seperti itu padaku. Itu sebabnya aku paling malas untuk bercerita tentang keadaanku. Aku terlalu takut mendengar respon mereka.


Tapi, sekarang aku masa bodoh, terserah semua orang mau merespon apa. Don't care about that. Yang tahu siapa diriku cuman aku. Mereka hanyalah orang lain.


Monday, September 19, 2011

Mati Rasa

Seluruh tubuhku mati rasa

Saat semua rasa yang aku titipkan padamu kau campakkan

Rasanya ujung-ujung sarafku membeku

Tubuhku beku membiru

Hembusan dingin tak lagi terasa

Saturday, September 17, 2011

Lelah

Malam ini rasanya aku terlalu lelah untuk sekedar mengerti dengan semua perasaanku. Rasanya semua itu terlalu lama menumpuk--menimbulkan kerak yang akhirnya melekat kuat.


Sadarkah kamu semua rasa ini? atau hanya aku saja yang akhirnya menyemai semua rasa ini. Ah..rasanya aku seperti pecundang yang selalu hidup dalam kekalahan.





Dan aku sudah terlalu lelah untuk menunggumu kembali


Amazing ^^

Tiap hari saya tuh suka banget lihat berapa banyak orang yang sudah mengunjungi blog ini #norak banget ya dan rasanya senang banget ketika tahu bahwa ternyata ada beberapa orang yang sempat berkunjung. Alhamdulillah pas lihat jumlah kunjungan, ternyata sudah tembus lebih dari 10 ribu pengunjung.


Terus terang saya nggak pernah nyangka akan banyak orang yang mampir ke blog ini. Dulu ketika membuat blog ini hanya karena saya suka menulis dan buat saya ini diary kecil saya yang selalu saya isi ketika saya lagi gundah gulana. Jadi, nggak jarang semua tulisan saya adalah tulisan yang "menyedihkan"


Blog ini bukan yang pertama buat saya, sebelumnya saya sudah punya 3 blog dan semuanya nggak terawat, entah kenapa dengan blog ini saya cinta mati. Saat memilih namanya pun penuh pertimbang. Mungkin diantara kalian bertanya "Kenapa Kertaswarna?" Buat saya filosofi dari kertaswarna itu adalah warna-warni dan seperti itulah bentuk tulisan-tulisan saya. Saya ingin tulisan ini tidak hanya mewarnai diri saya tapi juga memberi warna kepada orang lain sesuai dengan warna kesukaannya.


Sekali lagi terima kasih buat semua orang yang sudah pernah berkunjung atau cuman sekedar numpang berteduh. Selamat datang dan menikmati tulisan-tulisan disini :)




Setiap goresan tinta yang aku goreskan itu karena semua imajinasiku



Friday, September 16, 2011

ijinkan aku

Ijinkan aku bersandar sejenak di bahumu
Melepas semua kegalauan yang ada dihati
Usah kau tanggapi
Aku hanya ingin didengar
Ijinkan aku sejenak untuk terlelap dibahumu
Merasakan aroma tubuhmu lebih dekat

Thursday, September 15, 2011

Remember

Detik demi detik telah berganti, entah berapa ribuan detik waktu telah terlewati. Rasanya hari kian semakin cepat, semua pun berubah dengan cepat.

Masih ingat dalam memoryku, kemarin aku masihlah remaja yang masih meretas mimpi, mencari jati diri diantara kelabilan emosi. Dan lihatlah betapa cepatnya waktu bergulir. Sekarang aku tumbuh menjadi seorang gadis. Usiaku hampir 27 tahun--usia yang cukup matang untuk menjadi seorang wanita.

Ketika remaja aku suka berkhayal menjadi seorang gadis dengan usia 20-an yang bisa melakukan apa yang kita mau. Tapi, sekarang ketika aku sudah mencapai usia itu, rasanya ingin aku kembali menjadi seorang remaja, dimana aku bisa menggilai apa yang aku suka tanpa ada yang mengolok-olok.

Sekarang, aku mungkin telah tumbuh menjadi seorang gadis yang sebentar lagi akan bermetamorfosa menjadi seorang wanita. Buatku semua tahapan ini begitu menyenangkan, karena inilah hidupku.

Waktu akan terus berputar dan tidak dapat kita hentikan. Nikmatilah selagi masamu masih ada


Tuesday, September 13, 2011

ide bagus ^^

Akibat mengobrol santai dengan salah satu teman tentang mengirimkan cerpen ke media massa menarik perhatianku. Mengapa nggak terlintas dalam benakku untuk mencoba mengirimnya ke majalah. Mumpung lagi suntuk dengan draft novel, mungkin menulis cerpen bisa jadi sarana untuk memperlancar kerja otak. Beberapa hari ini ide mulai berseliweran lagi, jadi mungkin bisa dimanfaarkan. Pengen coba banyak genre tapi lihat entar deh, sekarang yang penting niat untuk menulis. Maklum dulu saya bukan penulis deadline. Heee

Monday, September 12, 2011

aku suka kamu, tapi

Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti kau memanfaatkanku
Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti aku budakmu
Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti aku gudang uangmu
Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti aku mau bercinta dengamu
Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti aku harus tahan dengan bau badanmu
Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti aku tidak bisa selingkuh
Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti aku tak cinta uangmu
Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti aku rela kau bohongi

Kriteria Pria Idaman ala aku ^^

Semalam iseng-iseng nulis di Timeline twitter tentang laki-laki idaman menurut versiku. Berhubung nulisnya setengah ngantuk, jadinya agak aneh juga ditambah suasana hati lagi berantakan. Yuk intip, seperti apa sih pria idaman itu:




  • Pria idaman itu pria yang tidak malu membantu popok anaknya didepan umum

  • Pria idaman itu pria yang mau berbagi tugas dalam mengerjakan tugas keluarga

  • Pria idaman itu selalu membuat tersenyum

  • Pria idaman itu bisa menjadi imam yang baik buat anak dan istrinya

  • Pria idaman itu pria yang selalu bikin tersenyum, walaupun keadaan sedang tidak baik.

  • Pria idaman itu pria yang tangguh dalam segala suasana


 

Itulah beberapa kriteria yang aku punya, nanti aku update lagi ^^

Saturday, September 10, 2011

Menulis-membuatku lega

Beberapa hari ini moodku untuk menulis sedang meredup. Biasanya aku rajin memposting satu tulisan setiap hari di blog, tapi dua hari kemarin rasanya aku benar-benar tidak ingin menulis. Draft novel yang aku kerjakan pun tak aku sentuh. Sebenarnya aku tidak benar-benar berhenti menulis, aku masih menulis walaupun hanya terbatas pada beberapa karakter.


Menulis membuatku melepas semua beban yang aku rasakan. Rasanya ketika aku menuangkannya dalam tulisan, semua rasa berat memudar. Rasa sakit yang aku rasa pun perlahan memudar. Entah mengapa, aku merasa produktif ketika aku patah hati atau kecewa dengan seseorang. Nevermind....yang penting aku masih menulis



Sebuah surat untukmu

Dear Someone,

Pagi ini, aku bangun dengan sebuah rasa rindu yang besar. Sejak kemarin kau tak menghubungiku, bahkan sekedar untuk mengirim sebuah pesan singkat untukku. Aku tahu kamu bukanlah tipe selalu menghujaniku dengan ribuan pesan singkat, tapi bukankah tidak masalah jika sesekali kau mengirimkan satu pesan singkat agar aku tahu kamu baik-baik saja.


Dan seperti sekarang saat rinduku sudah menggunung, kau pun menghilang begitu saja. Apakah seperti itu laki-laki? Ketika dia sudah bosan, dia akan menghilang.


Entahlah

ingatan

Sampai sekarang masih teringat jelas dalam ingatanku saat kita berdua berjalan beriringan melewati kumpulan pohon mapple yang menguning. Dengan penuh semangat dan mata berbinar-binar kau bercerita tentang betapa indahnya pagimu hari ini.


Sekarang semua telah berlalu, kini tidak pernah ada lagi tawamu, pelukan hangatmu dan juga kepalamu yang bersandar di bahuku. Aku tahu semua itu telah berakhir

Tuesday, September 6, 2011

Kugadaikan tubuhku (Salah satu cerpen dari buku "Berbagi Hati")



 

 

 

 

 

 

 

Tidak banyak orang tahu bagaimana kehidupan seorang wanita malam. Apakah dia punya kehidupan yang sama? Sukakah dia dengan pekerjaan ini? Bagaimana perasaannya saat melayani tamu?

Kugadaikan tubuhku adalah sebuah cerpen yang mengisahkan kisah hidup seorang Angel—seorang “perempuan malam.”     Seorang wanita muda dari desa yang bermimpi bekerja di ibu kota, tapi apa dikata dia malah terjebak dengan kehidupan malam. Sejak saat itulah kehidupannya berubah, dia mulai menggadaikan tubuhnya.

Dalam cerpen ini, saya sebagai penulis ingin mengambarkan bagaimana sisi hidup dari seorang wanita malam, tentang bagaimana perasaan Angel ketika dia harus melayani tamu dan bahkan ketika dia harus disiksa oleh tamunya.

Temukanlah kisah ketegaran hati Angel dalam salah satu cerpen pada buku “BERRBAGI HATI”

Monday, September 5, 2011

Surat untuk imajinasi

Dear imajinasi,
Aku tahu belakangan ini kamu sering tiba-tiba menghilang dan membuatku seperti orang bodoh didepan komputer. Berjam-jam aku duduk disana hanya untuk menunggumu kembali, bahkan terkadang hinggak aku merasa lelah. Imajinasi, aku mohon untuk bekerja samalah denganku. Proyek ini sangat penting untukku, inilah karya solo pertamaku jika ini berhasil. Imajinasi, maaf jika kau marah padaku ketika kau datang aku suka menghindari. Kali ini aku ingin lebih menjagamu dan ku harap kau tidak marah dan menghilang lagi


Salam hangat,
Pemilikmu

Sunday, September 4, 2011

Kepingan Rindu

Masih tertinggal sedikit rasa di hatiku
Semua pecahan-pecahan dari masa lalu masih terburai berantakan di penjuru hatiku
Ada salah satu bagian kecil menancap di ulu hati meninggalkan rasa sakit yang tidak terkira
Rasa sakit ini memang masih belum sembuh
Bahkah terkadang rasa rindu ikut menelusup halus, sehingga rasa sakit itu semakin perih
Kamu memang bukan lagi milikku
Tapi, kepingan-kepingan rinduku masih tertinggal untukmu
Maafkan, jika aku masih punya sedikit rasa untukmu
Karena tidak semudah itu aku membuangmu dari ingatanku
Biarlah keping-keping rindu ini menetap, nanti ketika hati ini mulai sembuh akan aku kembalikan utuh padamu

Saturday, September 3, 2011

Kekasih Hati

Dulu aku pernah meminta pada Allah, aku ingin seorang kekasih yang tampan
Dulu aku pernah meminta pada Allah
Aku ingin seorang kekasih yang baik
Dulu aku pernah meminta pada Allah
Aku ingin seorang kekasih yang kaya
Tapi itu dulu, saat semua idealisme lebih merongrong perasaanku
Sekarang aku ingin meminta pada Allah
Aku ingin seorang kekasih hati yang baik, tidak hanya sikapnya tapi juga Akhlaknya
Aku ingin seorang kekasih hati yang mampu membimbingku dan membuatku menjadi lebih baik
Aku ingin seorang kekasih hati yang mau bekerja sama dalam mengurus urusan rumah tangga kelak
Aku ingin seorang kekasih hati yang bisa menjadi penyejuk di kala hatiku gundah
Aku ingin seorang kekasih hati yang tidak hanya tampan wajahnya tapi juga hatinya
Aku ingin seorang kekasih hati yang bersedia kapan saja memberikan bahunya untuk bersandar saat rasa lelah menghampiri
Aku ingin seorang kekasih hati yang mencintaiku karena Allah

Friday, September 2, 2011

Kesepian

Rasa sepi ini menelusup sepi diantara kerinduan
Pendar bintang dilangit tak mampu mengusir rasa sepi ini
Rasa itu kian merobek dan memaksa masuk ke dalam hati ini
Semua rasa sepi ini membuatku tak berdaya
Semua perlahan memudar, seperti kabut yang pergi tertiup angin
Sungguh rasa sepi telah mematikan semua warna dalam hidupku