Kotak Warna: August 2011

Wednesday, August 31, 2011

Happy Iedul Fitri

Langit pun bersujud
Angin merunduk hikmat
Daun-daun bertasbih
Burung-burung melantunkan puji-pujian
Hari ini seluruh alam raya bersuka cita
Menyambut hari kemenangan
Menyenandungkan pujian-pujian
Untuk Allah Yang Maha Besar
Allahu Akbar..Allahu Akbar
Tiada Tuhan selain Allah
Semoga Iedul Fitri membuat kita menjadi lebih baik lagi

Saturday, August 27, 2011

tak bisakah?

Tak bisakah sedikit pun kau mengerti aku
Sungguh aku terluka atas semua sikapmu
Rasa perih menghujani lubuk hatiku
Dan aku rasa luka yang kau buat kian mendalam
Harus seperti apakah aku mencintaimu?
Aku bukan Tuhan yang tak punya rasa cemburu..
Sungguh aku kecewa
Aku tahu kamu berbohong
Aku tak butuh semua rangkaian kata manismu
Tinggalkan saja aku, jika memang sudah tak ada lagi celah untukku
Karena aku akan pergi menjauh tanpa kau sadari

kamu

Kamu tidak pernah bertanya seperti apa perasaanku padamu
Bagimu semua itu sama saja
Aku tidak lebih special dari wanita manapun
Ah..sedangkal itukah perasaanmu?
Tak pernah aku mengerti
Semua rasa yang kau tiupkan padaku

Friday, August 26, 2011

Dear pagi,

Dear pagi,
Aku merindukan bau embun pagimu
Merindukan udara tanpa polusi
Merindukan nyanyian burung-burung gereja yang menyenandungkan nyanyian pagi

Tanpa Ide

Sudah beberapa hari ini, nggak nulis apapun diblog. Nggak tahu kenapa mood nulis menurun #parah banget. Bahkan sekedar menulis dengan tangan aja susah bener. Apa karena lama nggak baca ya? Mulai dari tulisan ini dulu ah, sebelum akhirnya buka kembali draft novel. Smangat ya!

Tuesday, August 23, 2011

biarlah

Sampai sekarang aku masih bertahan

pada suatu titik,

tidak pernah ada niatan untuk beranjak pergi

karena semua rasa lelah dan sakit sudah biasa aku rasakan

mungkin buat kalian aku hanya pecundang bodoh

yang selalu setia pada sesuatu yang tidak pernah perduli padaku

biarlah, tak usah kalian risaukan aku

karena bagaimana pun aku juga yang akan menjaga hatiku ini sendiri

 

Sunday, August 21, 2011

Bahagia itu..

Bahagia itu saat aku tahu dunia masih berputar
Bahagia itu saat aku menerima surat cinta darimu
Bahagia itu saat aku tahu kamu juga perhatian sama aku
Bahagia itu saat aku makan semangkuk bakso panas
Bahagia itu saat bangun tidur ada yang mencium kening dan mengucapkan "selamat pagi sayang"
Bahagia itu saat aku bisa melihat orang lain tersenyum
Bahagia itu saat rebutan makanan buka puasa bareng keluarga
Bahagia itu saat semua keluarga memelukku erat

Saturday, August 20, 2011

Pernahkah?

Pernahkah kau bertanya, tentang apa yang aku inginkan?
Pernahkah kau bertanya, tentang apa yang aku rasakan?
Tahukah kamu, tak mudah untuk menjadi diriku?
Harus dengan diam-diam mencintaimu
Aku bisa saja egois dengan perasaanku, tapi tidak!!
Aku tidak ingin meruntuhkan semua tembok yang telah terhalang
Jadi, jangan kau pernah memaksa bahwa aku harus mengikuti caramu

Monday, August 15, 2011

Inilah aku

Dulu kau anggap aku pecundang
tak ada yang bisa aku torehkan
tapi kini ku buktikan
bahwa aku juga mampu
meski dengan tulisan
tapi aku mampu maju selangkah
Fisikku memang payah
tapi tak akan ku biarkan lagi kau menghinaku
Fisikku memang payah tapi bukan berarti aku mudah diperolok

Dari dunia maya berujung sebuah karya

Alhamdulillah segala puji hanya bagi Allah, karena Rahmat-Nya kita bertiga bisa dipertemukan.


Singkat kata dan singkat cerita. Siapa sangka kalau kita bertiga ini nggak pernah bertemu muka sama sekali.Awal pertemuan kita berasal dari sebuah situs yang berisi banyak orang yang suka menulis.


Mulai dari satu postingan dan kemudian berlanjut dengan acara berkomentar ria, sebenarnya bukan komentar biasa tapi lebih ke arah rusuh hehe. Perlahan-lahan hubungan pertemanan pun terjalin dan ternyata kita bertiga sama-sama suka nulis fiksi. Bedanya dua patner saya ini lebih aktif dalam dunia tulis-menulis sedangkan saya lebih suka menggalau di blog #apasih


Dan...jreng..jreng jadilah sekarang kita punya karya bersama.




Hanya dengan kuasa Allah kita dapat dipertemukan lewat karya




Sunday, August 14, 2011

Maaf...kamu bukanlah yang terhebat

Mungkin kau menganggap dirimulah yang terhebat
Bisa menaklukkan wanita dengan kata-kata manismu
Mungkin kau merasa yang terhebat
Bisa membuat wanita-wanita jatuh hati padamu
Tapi maaf,
Buatku kamu bukanlah yang terhebat
Karena kata-kata manismu hanyalah racun yang akan membuatku tidak sadar

Saturday, August 13, 2011

Cemburu

Masihkah aku dihatimu?

Masihkan ada namaku disalah satu sudut jiwamu?

Sayang....

Entah kenapa aku meragu

kau tak lagi seperti dulu

tatapan matamu tak lagi hangat saat memandangku

bahkan binar-binar itu pun ikut meredup

Ada apa gerangan?

Berikanku jawaban

agar aku tak selalu meragu dan memendam rasa cemburu

Friday, August 12, 2011

ketika

Ketika semua rasa telah memudar
entah kenapa hadirmu pun perlahan memudar seperti asap yang akhirnya kian menghilang saat diterpa angin..
Sebegitu rapuhkah rasa yang kau berikan padaku?
Hingga saat masanya telah usang, rasa yang kau rasa pun kadaluarsa

Monday, August 8, 2011

manusia biasa

Aku tahu semua kisah antara kita telah berakhir

Aku mengerti bahwa tak lagi ada celah untukku, walaupun sekedar untuk menyandarkan diri

Begitu besarkah luka yang telah aku torehkan?

Hingga kau pergi tanpa mengucap perpisahan

Maafkan aku jika itu yang terjadi

Karena aku cuman manusia biasa

yang kadang lupa akan perasaan

 

 

Sunday, August 7, 2011

Tak perlu kau sesali

Tak usah kau sesali tentang cerita yang telah berakhir
Usap air mata, lihatlah ke depan
Mungkin ini bukan jalan yang ditakdirkan Tuhan untuk kita
Biarlah semuanya berakhir
Aku tak ingin semuanya berakhir dengan rasa sakit..

Saturday, August 6, 2011

Kenangan

Tak pernah aku bermaksud mengusikmu

dengan membawa kembali kepingan-kepingan kenangan yang telah hancur

tak pernah aku berniat menganggu hidupmu

dengan kembali membuka semua lembaran yang telah usang

aku tahu semua mimpi diantara kita telah berakhir

seperti senja yang datang saat mentari pergi meninggalkan bumi

Tapi, ijinkanlah aku untuk sekedar menyesap indah memori indah yang terukir diantara kita dan itu pun tanpa kamu

 
Mimpi-mimpi telah retak kala ingkari semua janji diantara kita

 

 

 

Aku tahu bagaimana rasanya

Aku tahu bagaimana rasanya mencinta

tapi tidak pernah kau tahu bagaimana rasaku

aku tahu bagaimana rasanya menunggumu

tapi tidak pernah kau tahu berapa lama aku menunggu

aku tahu bagaimana rasanya menangis karenamu

tapi tidak pernah kau tahu seberapa dalam luka itu

Aku tahu bagaimana rasanya merindu

tapi tidak pernah kau tahu seberapa besar rindu itu

aku tahu bagaimana rasanya menahan semua rasa sakitku karenamu

tapi kau tak pernah tahu bagaimana rasanya menjadi aku

Pengorbanan Cinta

Dulu aku pernah sangat mencintaimu, tapi itu dulu sebelum aku tahu siapa dirimu.

Neina termenung menatap langit, tatapannya kosong seolah tak bernyawa. Disampingnya seorang wanita paruh baya dengan sabar membelai rambut Neina yang terlihat berantakan.  Belalaian lembut wanita itu tidak memberikan reaksi apa pun bagi Neina. Sepertinya seluruh panca inderanya telah lumpuh, yang tertinggal hanya raga kosong tidak bernyawa.


Nina...bobo...o nina bobo..kalau tidak bobo digigit nyamuk...


Neina terus saja bersenandung, tubuhnya memeluk erat sebuah kain. Kain itu diusapnya dengan lembut. Wanita paruh baya disampingnya hanya bisa menangis pedih.


"Tidurlah Nak! Besok kita main lagi"


*******


Anyer, 14 Agustus 2010


 "Aku cinta kamu sayang" Agus membisikkan kata-kata itu dengan lembut ditelinga Neina, kedua tangan Agus tidak tinggal diam. Tangan-tangan itu diam-diam mulai menjamah tubuh mungil Neina, jari-jari mulai menelusup masuk ke tempat yang seharusnya tidak terjamah.


"Hmmm.."suara lirih keluar dari mulut Neina. Seluruh tubuhnya menegang, mendamba setiap sentuhan yang diberikan Agus. Tanpa terasa tubuhnya hanyut akan kebutuhan primitif yang segera ingin dituntaskan.


*******


 Jakarta, 22 Agustus 2010

"Sayang bisa kita bicara? Ada yang ingin aku sampaikan padamu"

"Hmmm..ada apa? Aku lagi sibuk!" Suara dingin keluar dari mulut Agus.

"A...aaa..ku hamil" Neina memberanikan diri.

"Hamil!!!! Maksudmu apa?" Agus mengambil jarak

"Aku hamil sayang, ini anakmu" Neina menarik tangan Agus

"Aku nggak ngerti maksudmu!!! Sudahlah aku lagi sibuk banyak kerjaan"

Seminggu setelah pemberitahuan itu, Agus tidak lagi pernah memberi kabar. Dia seorang hilang ditelan angin.


Semua akses untuk menghubungi Agus sudah tertutup.


Neina sudah kehilangan harapan, tubuhnya membeku. Rasa perih terus menggerogoti dadanya. Dia bingung, bagaimana nasib bayi yang sedang ada dikandungannya.


"Bu...maafkan Nei!" Neina menarik napas panjang, pikirannya sedang kalut. Satu-satunya jalan yang ingin dia tempuh saat ini adalah mati.



Friday, August 5, 2011

Nikmat Tuhan Mana Lagi yang kau dustakan?

Lihatlah alam semesta yang indah
Semua tercipta tanpa cela
Tak seperti buatan tangan-tangan manusia
ketika masa telah usai hancur tanpa bekas

Tengoklah ke atas langit
Nikmatilah lukisan sang Pencipta
Maha Karya yang tidak pernah terbandingkan oleh pelukis-pelukis manusia

Coba kau amati
Langit, bintang, bulan, matahari berkawan tak pernah satupun dari mereka bermusuhan
Tak seperti buatan manusia yang rentan oleh emosi dan nafsu

Coba kau resapi, berapa banyak oksigen yang bisa kau hisap tiap harinya?
Berapa banyak rizki yang telah Allah berikan?
Berapa banyak nikmat yang terima setiap harinya?
Masihkah kau mendustakan apa yang telah Allah berikan?

Nikmat Tuhan Mana Lagi yang kau dustakan?


*Terinspirasi dari Surat Ar-Rahman

Thursday, August 4, 2011

Gempa kecil


link



Tahukah kamu bagaimana rasanya saat pertama kita berjumpa?
Ada suatu getaran yang tak dapat aku hentikan
Perutku menegang tapi bukan karena tegang
Rasanya seluruh badan ini bergetar saat mata tajammu menelusup masuk ke dalam mataku...
Apakah gerangan yang terjadi?
Rasanya ada gempa kecil yang telah meluluh lantakkan hatiku
kurasa kamulah penyebabnya

Akibat kehabisan ide

image

Yuhuuu berhubung otak udah lama nggak dipake, ide pun nggak kunjung datang. Mulailah untuk menulis yang aneh-aneh. Yuk kita mulai dengan kenapa ni otak mampet?
Jawabannya sih terlalu lama vakum, duh terus gimana dong? Nulis aja. Lantas apa yang ditulis? Apa aja boleh.
Treng..treng jadilah tulisan yang kacau balau ini.
Buat yang baca maaf ya kalau tulisan ini berantakan. Lihat judul dulu baru baca !

Wednesday, August 3, 2011

Aku ingin tahu

Kemana semua rasa yang kau punya?

Kenapa hanya aku yang tidak pernah merasakan

Mengapa dia yang baru kau kenal sudah merasakan semua kebaikanmu?

Sedangkan aku yang sudah lama didekatmu, tidak pernah sedikit pun kau perdulikan

Apakah aku yang tidak peka, hingga tidak bisa merasakannya?

Sungguh aku tidak mengerti tentang semua rasa yang ada padamu

Bagiku semua yang kau berikan hanya seperti bayangan abu-abu

Tak jelas apa makna dan bentuknya..

Berikan aku penjelasan hingga aku tidak lagi harus menunggumu untuk mengerti aku
Tinggalkan saja aku, jika hadirku hanya membuatmu tidak bisa menatap masa depan

Tuesday, August 2, 2011

Rindu

Aku menatap langit malam yang penuh dengan penuh pendar bintang di langit

Ada rasa sepi menyelimuti dada

Tidak ada lagi canda tawamu di sini

Tidak ada lagi kamu yang selalu menemaniku menengadahkan kepala ke langit

Tidak ada lagi bahu kokoh yang dapat aku sandari kala aku lelah menatap malam

Kini aku sendiri disini, menengadahkan kepala menatap gelapnya malam

Aku rindu kamu...

Sungguh aku rindu...

Cepatlah pulang!

Ada banyak cerita yang ingin aku sampaikan padamu...

Mungkin kita memang terpisah jarak ribuan kilometer, tapi aku percaya bahwa kita sedang memandang langit yang sama saat hati kita saling merindu



 

Aku menyerah

Dear Langit,

Rasanya aku sudah tidak sanggup lagi menahan semua rasa yang ada, kau hanya diam. Tidakkah kau pernah berpikir tentang apa yang aku rasakan? Sungguh dangkalkah perasaanmu?


Lang, hari ini aku memutuskan untuk pergi jauh.  Menjauh dari kehidupanmu, meninggalkan semua yang kau sebut dengan persahabatan. Benar kata orang bahwa persahabatan antar lawan jenis tidak akan pernah abadi.


Mungkin kau akan menyebutku egois, tapi ini aku lakukan untuk melindungi hatiku. Aku tidak mau terluka terlalu dalam dan itu karena kamu.


Lang, mungkin ini adalah surat terakhir yang akan aku tuliskan untukmu. Sejak saat ini seluruh hatiku akan menutup semua cerita tentangmu.




Kau tunjukkan aku bahagia, kau berikan derita (sheila on 7-pulang)


Monday, August 1, 2011

Aku penuhi panggilanmu

Aku bersimpuh dihadapan-Mu ya Illahi

Didepan pintu Multazam-Mu aku mengetuk dengan kerendahan hati

Ya Allah aku terima panggilanmu...

Aku hanya hamba-Mu yang hina, dan tak bernilai di hadapan-Mu

Sungguh ya Allah rasanya sudah terlalu banyak dosa yang aku perbuat

Tidak dapat terhapuskan dengan hanya sekejap mata.

Ya Allah Maha Pemilik Jiwa Raga

Terima Kasih atas Hadiah terbaik yang kau berikan kepadaku

Kau berikan padaku Undangan Teristimewa agar aku bisa lebih dekatmu

Sungguh aku merindukan-Mu  dan juga Muhammad-Mu

 

Makkah 27 Juli 2011