Kotak Warna: June 2011

Wednesday, June 29, 2011

Pertiga Malam

Rasa dingin perlahan menelusup diantara pori-pori kulit. Sunyi, sepi dunia dikala pertiga malam menjelang.
Ya Allah yang Maha Penjaga Pagi, terima kasih atas limpahan karunia yang selalu kau berikan. Maafkan jika sebagai hambaMu yang kecil ini seringkali lalai dengan perintahMu.
Ya Allah Yang Maha Pemurah terima kasih atas kesempatan hidup yang diberikan.




Duhai Sang Pemilik Dunia Ampunilah semua kelalaian yang telah kami lakukan


Dear Langit (5)

Dear Langit,


Lang, maaf kalau beberapa hari ini aku tidak lagi menulis surat untukmu. Lang..bukan berarti aku melupakanmu, hanya saja beberapa hari aku merasakan lelah yang teramat sangat. Aku sedang berada dalam titik jenuh dengan perasaanku padamu.


Tahukah kamu Lang..cinta sendiri itu melelahkan. Aku harus pura-pura untuk tidak perduli dengan perasaanku saat kemarin kau memelukku. Ah Lang...haruskah aku seperti bulan dan matahari yang tidak akan permah bertemu...



Saat rasa ini mendesak masuk, kemanakah rasa rindu ini aku sampaikan?

Tuesday, June 28, 2011

detik

Tik..tik

Detik jam itu terus berputar tanpa henti. Tanpa lelah dia terus berputar, tidak sepertiku yang diam membeku.


Berapa lama lagi aku harus termenung disini menunggumu, menghabiskan ribuan detik waktu yang menguap perlahan. Lupakah kamu pada janji itu?


Ah..rasanya sudah terlalu lama aku terduduk diam, tanpa gerakan, terpaku memandang detik yang terus berputar.




Apakah memang cinta harus menunggu tanpa ada kepastian?


Sunday, June 26, 2011

Menyontek itu.....

Sekarang ini makin banyak anak-anak yang tidak percaya dengan kemampuan yang mereka miliki, alhasil ada beberapa dari mereka yang sedikit melakukan kecurangan alias nyontek.Anak nyontek sebenarnya bukan hal baru sih, cuman akhir-akhir ini lebih banyak saja orang yang melakukannya.


Sebenarnya nggak sepenuhnya salah mereka sih, tapi juga bukan berarti apa yang mereka lakukan itu diperbolehkan. Buatku ada beberapa hal yang akhirnya membikin anak-anak melakukan hal yang curang.


Pertama, sistem pendidikan yang masih berorientasi nilai, akibatnya anak-anak dan orang tua lebih fokus pada pencapaian nilai akhir dibandingkan proses yang terjadi. Kedua, akibat dari sistem pendidikan ini membuat orang tua memberikan tuntutan yang lebih besar terhadap anak-anaknya. Bagi anak yang mampu tuntutan itu sebagai cambuk, tapi bagi anak yang tidak mampu tuntutan itu adalah sumber ancaman. Secara tidak langsung orang tualah yang mengajarkan pada anak untuk mencontek

Friday, June 24, 2011

Saksi Bisu

Tulisan-tulisan itu hanya bisa diam, tidak satu pun pembelaan keluar dari mulutnya





Kanaya terkejut saat melihat halaman terakhir dari majalah yang dia baca. Matanya terbelalak saat dia membaca satu persatu kata yang tersusun dari tulisan itu.


Rasanya Kanaya tidak asing dengan tulisan-tulisan yang terpampang di majalah ini.Bagaimana tidak, ini adalah salah satu tulisan di blognya dan sekarang tulisan ini di muat dalam majalah tanpa persetujuannya bahkan nama penulis yang tertera bukanlah namanya.


"Mbak....mbakkkk." Kanaya tergopoh-gopoh mendekati kakaknya yang sedang asyik menyiram bunga.


"Ada apa sih? Kok kayak orang kebingungan aja?"


"Lihat ini deh mbak." Kanaya menyodorkan majalah yang di bawanya.


"Hm...terus kenapa dengan tulisan ini?"


"Ini tulisanku, orang ini sudah menjiplak dan mengakui sebagai karyanya?"


"Hah..kamu yakin? Mungkin saja ini tulisan dia yang temanya mirip dengan tulisan kamu?"


"Aku yakin mbak...ini sama persis dengan yang aku tulis di blog cuman judulnya saja yang dia ganti, tapi isinya tetap tidak berubah"


"Hmm...jadi begitu? Terus apa yang akan kamu lakukan?"


"Tentu aku akan protes dengan semua ini, jelas-jelas orang ini sudah menjiplak karyaku?"


"Kamu yakin semua orang akan percaya? Lagipula tulisan ini sudah di terbitkan, jadi sama saja tulisan ini sudah diakui sebagai karyanya"


"Tapi aku punya bukti bahwa ini karyaku, aku masih punya salinan aslinya," Kanaya terus kukuh.


"Dek...kalau itu kamu jadikan sebagai bukti, bisa-bisa dia menyerangmu dan bahkan menuduhmu balik bahwa kamu yang menjiplak dia. Soal naskah asli itu gampang, tinggal copy paste beres deh. Semua orang bisa melakukannya"


"Terus aku harus bagaimana mbak? Membiarkan semuanya begitu saja"


"Sudahlah, ikhlaskan saja. Mungkin ini bukan rezekimu, dan satu pelajaran buatmu. Kalau kamu merasa karyamu layak, segera terbitkan!" Pesan kak Dewi sambil menepuk halus punggung Kanaya.


"Oh ya...satu lagi. Berhati-hatilah dalam menyimpan tulisanmu. Kalau merasa itu berpotensi, jangan kamu unggah ke dunia maya. Sudahlah jangan bersedih!!" kak Dewi meninggalkan Kanaya yang sedang meratapi nasibnya.


 Kanaya memandang tulisan di majalah dengan muka masam, terlihat jelas raut kekecewaan di kedua matanya.


"Andaikan tulisan ini bisa jadi saksi?"





Dear Langit (4)

Dear Langit,

Ini adalah surat adalah surat diam-diam keempat yang aku tuliskan untukmu. Aku tidak perna punya keberanian untuk menyampaikan padamu. Aku terlalu takut kau akan tahu tentang perasaan ini.

Mungkin aku terlihat seperti pecundang yang hanya bisa mencintaimu diam-diam, tapi inilah aku yang masih menganut paham "Wanita itu dikejar bukan mengejar".


Aku sadar Lang, bahwa bagimu persahabatan ini lebih penting dibanding menuruti ego yang nantinya akan  menghancurkan semuanya.





Dalam diam aku merindukanmu



 

Kenangan

Malam ini entah mengapa aku ingin sekali mengintip profilmu di halaman facebook. Rasanya sudah lama aku tidak mencari tahu tentangmu. Aku selalu ingat saat pertemuan pertama kita. Pertemuan yang membuat jantungku berdegub kencang.


Buatku kau dulu adalah pria istimewa, pria yang selalu aku nantikan kehadirannya di setiap hariku. Mungkin terlihat konyol, tapi memang kamulah yang memberiku semangat untuk berangkat kuliah.


Hari ini, entah kenapa aku merindukanmu. Merindukan saat kau balas smsku, merindukan saat aku menunggumu muncul di balik tembok-tembok yang tidak bersuara. Malam ini kamu membuatku mengenang semua tentangmu.


Aku tahu rasaku buatmu telah mati, tapi mungkinkah dapat kembali bangkit? Sudahlah..buatku itu hanya sebuah kenangan. Kenangan yang akan selalu membuatku tersenyum saat melihat foto profilmu.




Saat semua kisah telah berakhir, kini hanya tertinggal seberkas kenangan yang sayang untuk dimusnahkan


Thursday, June 23, 2011

dear langit (3)

Dear langit,


Aku tidak pernah mengerti kapan perasaan ini tiba -tiba hadir, yang aku ketahui bahwa kau memang sekarang telah berbeda. Itukah yang membuatku jatuh cinta padamu? Sungguh aku tidak mengerti.


Berulang kali aku coba tepis semua rasa semu ini, tapi entah kenapa rasa ini semakin kuat menancap. Ingin rasanya aku rubuhkan tembok besar bernama "persahabatan" itu agar aku bisa dengan leluasa mencintaimu, bisakah aku?


ah...tampaknya tembok itu terlalu kokoh.


Langit, entah sampai kapan aku merindu

Sunday, June 19, 2011

dear langit (2)

Dear langit,
Andaikan hari ini aku mempunyai sedikit keberanian untuk sedikit memberitahukan perasaanku untukmu. Entah kenapa lidahku selalu kelu saat kau menatapku. Rasanya tubuhku membeku seketika.
Langit, entah sampai kapan aku bisa bertahan supaya rasa ini tidak kian mendalam

Thursday, June 16, 2011

Dear langit

Dear Langit,


Maafkan atas segala rasa ini. Sungguh tidak mudah bagiku untuk menepisnya. Tahukah kamu, mencintaimu diam-diam itu sungguh menyiksaku, tapi apa dayaku.
Kamu memang sahabatku, tapi tidak bolehkah ku titipkan sedikit rasa ini? Aku tidak akan berharap banyak, karena ku tahu hampir tak kau sisakan celah untukku.
Padamu Langit, aku titipkan rasa ini





Entah kenapa rasa ini harus hadir diantara persahabatan ini


Wednesday, June 15, 2011

Kado terindah

Siang tadi aku mendapatkan sebuah sms mengejutkan, seorang teman memberi kabar bahwa kumpulan cerpen kita bersama lolos dalam lomba dan insya Allah akan diterbitkan.
Ya Allah terus terang aku merinding, karena ini kado paling manis buatku. Sudah sejak lama aku ingin punya buku yang tertulis dengan namaku. Sekarang emuanya tercapai, aku punya buku, meskipun ini proyek bersama, tapi namaku tercetak disana.
Terima kasih ya Allah atas semua nikmatmu

Tuesday, June 14, 2011

Saat senja

Saat senja tiba, tubuhku melunglai, merindukan desah nafasmu yang membisikkan kata cinta di telingaku.
Ah senja kenapa kau selalu membuatku merindukanyya, membuka kembali ingatan tentang kisah yang telah usang.
Sungguh aku benci senja, karena hadirmu selalu menyiksaku..

Sunday, June 12, 2011

Selamat pagi

Dinginnya udara pagi menelusup hingga ke tubuh
Menyisakan rasa gemetar di ruas-ruas persendian
Aku sedang di sini
Menyesap segarnya udara pagi
Merapatkan ujung-ujung baju hangatku
Mengusir dingin yang kian menggelitik
Ah..pagi, kau begitu menggoda untuk aku raih
Selamar pagi

Sayang

Aku tahu cinta ini tidak akan mungkin, meskipun sudah sekuat apa aku harus berusaha.
Kau tidak terjangkau dan tidak akan pernah dapat aku sentuh
Biarlah rasa ini hanya ada

Friday, June 10, 2011

Would you?

If i could be the one, would you make me only one in your heart?
If i could make you laugh, would you love me more?
If i could make you happy, would you make a big smile for me?
if i cried, would you give me a warm hug?
And if i asked would you be mine, would you say yes?

Rinduku

Entah, malam inu aku begitu merindukanmu untuk sekedar mendengarmu berbisik lirih ditelingaku..
Rindu ini mengguncang imajiku
kapankah rasa ini akan terpuaskan?

Thursday, June 9, 2011

Musim panas yang dingin

Akhir-akhir ini udara kok terasa dingin ya, padahal suhu di luar cukup panas. Kata beberapa orang itu artinya sudah mulai memasuki musim kemarau. Pantas saja beberapa pohon daunnya meranggas.


Hujan pun akhir-akhir ini jarang turun.
Selamat datang musim kemarau..tolong jangan terlalu panas ya

Wednesday, June 8, 2011

The golden ways

Pagi ini ingin aku sampaikan pada dunia, bahwa masih banyak hal indah yang bisa dicapai tanpa harus menyerah pada keadaan. Jika kamu berpikir bahwa kamu tidak seberuntung mereka, sama artinya kamu tidak percaya terhadap Tuhan dan juga dirimu sendiri.
Yakinlah bahwa kamu itu unik


Semangat

Surat untuk masa lalu

Dear masa lalu,

Aku tahu kamu seringkali menghantui diriku, membuat diriku selalu kalah dan menyerah bahkan untuk membuktikan pada semua orang bahwa aku mampu.
Entah kenapa rasa takut itu terlalu kuat untuk aku tepiskan, bahkan cemooh dan nada-nada sumbang tentangku masih terekam jelas ditelingaku.
Masa lalu, begitu kuatkah kau membelengguku dalam ketidakpercayaan ini, atau hanya diriku yang sebenarnya takut untuk melepaskanmu.
Masa lalu, hari ini aku tegaskan bahwa aku akan membuangmu jauh-jauh dari tubuhku, aku tidak mau teracuni lebih dalam.
Pergilah dan biarkan aku menatap masa depan lebih baik.

Tuesday, June 7, 2011

Aku butuh waktu

Tak semudah itu kau ingin aku menghapusmu dari ingatanku.
Aku butuh waktu lama untuk melenyapkan segala komponen tentangmu yang sudah lama terendap.
Sungguh aku bukan komputer yang dapat kau suruh untuk menghapus dengan cepat ingatan tentangmu
Jadi, tolong jangan paksa aku untuk menghapus semuanya

Monday, June 6, 2011

Andai

Andai aku punya banyak uang
akan aku belikan kau pulau pribadi
Andai aku punya wajah menawan
Akan aku tunjukkan pada dunia bahwa aku menarik
Andaikan aku bisa terbang
Akan aku putari dunia dengan kedua tanganku
Andai aku waras
Sudah lama aku keluar dari pasungan ini

Sunday, June 5, 2011

Dibawah sudut langit

Pada keheningan malam aku bersimpuh
Merapal semua mimpi-mimpi yang ingin aku bisikkan pada sang Pencipta
Sungguh aku kecil dihadapannya.
Dibawah sudut langit ini aku meminta
Agar diriku masih diberi kesempatan lagi menikmati indahnya langit esok hari


Ya Allah pemilik semesta ijinkan aku meminta

Saturday, June 4, 2011

Long holiday

Liburan saatnya refresh semua pikiran dan juga membuang semua energi negatif dalam tubuh. Jadi, ketika telah berakhir energi baru akan muncul

Thursday, June 2, 2011

Panggung sandiwara


Dunia itu nggak jauh beda sama yang namanya panggung sandiwara. Sebagai manusia kitalah yang menentukan kemana arah cerita akan di buat. Bisa manis, pahit bahkan juga hambar. Semua itu tergantung kita.