Kotak Warna: 2011

Saturday, December 31, 2011

Penghujung tahun

Ketika semua orang sibuk mempersiapkan pesta pergantian tahun, aku malah sedang asyik menatap layar komputer--merangkai kata demi kata.


Malam ini aku hanya ingin bercengkerama dengan semua tulisan-tulisanku, semua huruf-huruf dalam keyboardku dan juga pikiran-pikiran liarku.




Biarkan semua anganku terbang bersama goresan pena.



Friday, December 30, 2011

Hubungan Kita


Mau dibawa kemana hubungan kita?



Mungkin inilah gambaran tentang sebuah hubungan yang sedang aku alami saat ini. Rasanya hubungan ini hanya diam ditempat alias stuck. Kalaada yang nanya bagaimana perasaanku?


"Sakit"


Ya, cuman satu kata itu yang dapat mewakili semua perasaanku, bagaimana tidak hubungan ini sekarang sedang berada di zona abu-abu--zona ketidakjelasan.


Terkadang aku sudah mati rasa dan tidak mau memikirkannya, tapi bayangan itu selalu menghantuiku. Rasa pedih kadang tiba-tiba saja muncul tanpa aku cegah.


Hubungan ini hanya satu arah dan selamanya akan tetap seperti itu

Wednesday, December 28, 2011

Bad bad day

Dari kemarin moodku berantakan, sepertinya PMS mau menjelang ni. Tapi, untungnya masih bisa menahan diri, dan untungnya juga semua emosi saya terserap ke dalam semua tulisan dalam proyek besar.


Nggak ada gunanya juga nanggepin semua omongan orang, kasihan otakku kalau terus-terusan menyerap semua kata-kata negatif. Oke, semua kritik yang dilontarkan bakal aku jadikan masukan.


Abu-abu versi dunia maya

Dunia maya ternyata tidak hanya menghubungkan banyak teman, tetapi juga dengan mudahnya memutuskan silaturahmi hanya cuman gara-gara sebuah status.


Hebat sekali ya pengaruh sebuah kata terhadap persepsi seseorang. Satu kata saja bisa membuat seseorang kehilangan akal sehatnya dan meletupkan emosi sesaat.


Harusnya semua orang tahu bahwa dunia maya itu abu-abu, artinya tidak ada batasan yang jelas ketika membaca tulisan atau status seseorang.


Status itu kan hanya sebuah tulisan tidak bernyawa, jadi tidak mesti ditanggapi dengan emosi yang sebenarnya. Bisa saja saat menulis status itu, dia sedang tertawa.


Mungkin ini sebuah teguran bagiku bagaimana lebih bijak lagi menulis status

Monday, December 26, 2011

kisahku

sepiku


sunyiku


senduku



hanya ada satu kisah


ketika kisah lain pergi menghilang


kisah yang selalu tanpa akhir



Friday, December 23, 2011

Suara hati anak

Dear kedua orang tuaku tercinta,


Hari ini ingin aku sampaikan tentang apa yang aku rasakan. Sudah terlalu lama aku memendamnya. Aku takut, ketika ibu dan ayah tahu kau akan marah. Aku tidak mampu untuk mengucapkannya langsung padamu.


Tahukah ayah dan ibu bahwa setiap malam aku berdoa keada Allah supaya ayah dan ibu tidak lagi memarahiku. Aku tahu aku salah, tapi entah kenapa hanya bentakan, tamparan atau pukulan yang aku dapat. Padahal aku ingin kalian berdua dapat memberi tahu tentang kesalahanku


Tahukah kalian bahwa setiap malam aku selalu berdoa kepada Allah supaya besok ayah dan ibu tidak berangkat kerja. Aku tidak butuh kue, uang, mainan. Yang aku butuhkan adalah waktu dari kalian. Aku tidak memintanya banyak--sedikit saja.


Tahukah  kalian bahwa ketika kalian marah karena nilai-nilaiku jelek sungguh aku sangat sedih. Kalian tidak pernah bertanya apakah aku menyukai semua pelajaranku? Apakah aku bisa? Yang kalian ributkan hanya nilai tanpa kalian tahu bahwa aku mengalami kesulitan saat mengerjakannya. Padahal aku sudah berusaha semampuku untuk mengerjakannya sendiri. Apakah kalian ingin aku menyontek saja? Supaya nilaiku jadi bagus.


 Tahukah kalian bahwa ketika aku dimaki, rasanya hatiku hancur. Bukankah kalian telah menyematkan nama terindah untukku, tapi entah mengapa kalian lebih memilih memanggilku dengan nama yang tidak baik.


Ayah, Ibu. Tidak banyak yang aku inginkan. Aku hanya ingin kalian selalu menyayangiku, membimbingku supaya kelak aku bisa menatap masa depan dengan tegak


Salam Hangat,


Anakmu tersayang

Ketika

Ketika semuanya tidak berjalan sesuai dengan rencanamu


Janganla salahkan dirimu


Ketika kau kalah dalam sebuah perlombaan


tetap tegapkanlah dadamu


Ketika semua orang membuatmu kesal


tetaplah kau tersenyum


Ketika semua orang mencemoohmu


tunjukkanlah kemampuan terbaikmu


Ketika pacarmu pergi meninggalkanmu


anggaplah dia tak layak untukmu


Ketika semua orang membencimu


tetaplah sapa mereka dengan baik





Tetaplah menjadi dirimu yang tegar dalam situasi apapun


Wednesday, December 21, 2011

Pemulung sampah

Engkau tidak menghiraukan bau busuk yang menusu hidup


Engkau tidak perdulikan berapa banyak belatung berceceran diantara benda-benda yang kau pungut


Engkau tidak perdulikan bebera buah lalat menghinggapi tubuh rentamu



Sungguh kau lupakan itu semua demi sesuap nasi


Engkau lupakan harga dirimu demi membawa sedikit kebahagiaan untuk keluargamu



Monday, December 19, 2011

Bahagia itu sederhana

Bahagia buatku adalah saat melihat murid-muridku tersenyum saat mendengar ceritaku

Bahagia buatku adalah saat seseorang menghargai apa yang telah kita lakukan

Bahagia buatku adalah saat mereka tertawa ketika mendengar leluconku

Bahagia buatku adalah saat mereka merasa bahagia ketika di dekatku

Bahagia buatku adalah saat mereka mendengarkan apa yang ingin aku katakan

Bahagia buatku adalah saat hujan datang

Bahagia buatku adalah saat aku bisa membuat orang di sekitarku bahagia

Bahagia buatku adalah saat murid-muridku berebutan untuk berdekatan denganku

 

Bahagia itu berasal dari hati



 

Friday, December 16, 2011

Caraku Menulis

Berawal dari sebuah pesan seorang teman yang meminta saya untuk mengajarinya menulis. Tentu saja saya sempat bingung, pasalnya saya juga seorang pemula yang masih belajar dan merintis masa depan. Jadi, kalau meminta tips menulis yang canggih alias lengkap saya mesti berguru dulu sama ahlinya hehe.


Oke, mungkin saya akan bahas beberapa cara bagaimana saya bisa menghasilkan sebuah tulisan.  Cara ini berdasarkan pengalaman saya loh (not guarantee 100% :D)


Pertama: Kamu bisa mulai menulis tentang keseharianmu. Misalnya kejadian lucu hari ini atau apapun itu yang bisa menjadi sebuah cerita. Yang penting tulislah dengan bahasamu.


Kedua: Buatlah sebuah blog dan buatlah blogmu semacam diary. Menulis blog adalah sebuah sarana latihan untuk menulis. Di blog kamu bisa menulis apa pun tanpa takut terhadap penilaian orang lain dan blog juga membantu untuk mempublikasikan semua tulisanmu pada banyak orang.  kalau tidak ingin tulisanmu terpublikasi, ya tuangkan semua pikiranmu pada diary.


Ketiga: Banyak membaca. Ini sudah menjadi sebuah keharusan, gimana mau nulis kalau membaca saja sulit  :D. Minimal bacalah buku yang sesuai dengan genre tulisanmu.


Keempat: Banyak Melamun. Melamun berfungsi mengeluarkan daya imajinasi, tapi jangan cuman ngekhayal doang. Jangan lupa sediakan buku catatan untuk menulis.



Ini sih beberapa cara yang saya gunakan selama ini, seperti yang saya bilang tadi.  Semua tergantung pada anda.

semangat baru

saatnya kembali menjemput harapan baru
saat kehilangan daya untuk maju
saatnya memompa energi baru
saat tubuh sudah lelah bergerak
saatnya menggerakkan tubuh
saat langkah mulai terhenti


saatnya sambut hari dengan penuh semangat
saat pagi menjelang

Lingkaran

Kamu seperti lingkaran karang terjal

Melindungiku dari hempasan air laut pasang

kau buat aku aman dengan tubuh kokohmu

 

Kamu seperti lingkaran putih

yang melindungiku saat gelap

kau buat aku tenang dengan cahaya redupmu

 

Thursday, December 15, 2011

Ojek payung

 Hujan adalah saat-sat yang paling mereka nantikan


dengan bertelanjang kaki mereka berlarian mengejar orang-orang


menawarkan sebuah keteduhan meskipun tubuh mereka gemetar karena dingin


Demi sesuap nasi untuk hari esok

Monday, December 12, 2011

Resolusi

Menjelang akhir pergantian tahun, biasanya beberapa orang sudah menyiapkan resolusi untuk tahun yang akan datang. Resolusi itu menurutku sama dengan harapan atau keinginan yang ingin diwujudkan. Hmm..kalau aku apa ya?


Kayaknya mulai sekarang harus segera menyusun list terus ditempel gede-gede ditembok, tapi emang boleh :D


Kayaknya sekarang aku mau nulis beberapa dulu ah, sisanya nanti aja ya :D




  1. Lebih sehat ( ini yang paling penting). Semoga tahun depan aku jadi jarang sakit supaya bisa lebih bisa berkarya.

  2. Menyelesaikan draft novel, harus kerja keras sampai akhir tahun. Mulai mendeadline diri sendiri.

  3. Bikin buku tentang kisah hidup, melalui buku ini aku ingin berbagi tentang kisah hidupku. Ingin rasanya menginspirasi banyak orang.

  4. Mengedit ulang draft novel pertama, naskah ini sudah terlalu lama diendapkan da butuh banyak perombakan

  5. Bikin Kumpulan Cerpen, pengen banget punya buku kumpulan cerpen lagi.


Kayaknya segini aja dulu deh, semoga bisa dilaksanakan semua tahun depan. Aminnnnn

 

Kendali

Kamu adalah pemegang kendali hatiku


kau buat aku tergantung padamu


kau buat aku tergila-gila pada semua angan tentangmu



kamu adalah pemegang kendali hatiku


selalu kau selipkan namamu disetiap mimpiku


kau buat aku hanya terrtuju padamu



Duhai, pengendali hatiku


jangan kau terlalu bermain-main dengan hatiku


karena aku tak akan sanggup jika kau buat aku terluka

Saturday, December 10, 2011

Enaknya jadi penulis

Dengan menjadi penulis aku dapat menciptakan dunia yang aku mau--sesuai impianku. Bahkan aku dapat memilih siapa saja yang berhak hidup dalam dunia khayalanku.


Enaknya juga, kita bisa menciptakan tokoh rekaan sesuai dengan impian kita. Memberinya nama, jiwa, keluarga atau warna dalam hidupnya. So, saat menulis sebenarnya kita telah menciptakan sesuatu yang baru.




Lewat menulis, aku dapat menciptakan dunia yang aku mau




 

Friday, December 9, 2011

Kala malam

 Aku tertatih dalam gelap


terseok-seok mencari secercah cahaya demi menembus pekatnya malam


sunyi--tak ada satupun suara


bahkan angin pun berhenti bernyanyi



Duhai malam


berbaiklah sedikit padaku


jangan biarkan malammu menerkam dan mencabik jiwaku


sungguh aku terlalu takut



Pohon-pohon itu terlihat hidup


ranting-ranting itu seolah ingin menerkamku




Dimana aku???




Ungkapan hati

Dear Kamu,

Belakangan ini aku merasakan sesak dalam dadaku, perih dan terkadang menyakitiku perlahan. Kamu yang disana, mengertikah dengan semua yang aku rasa?


Aku tahu, semuanya tidak akan pernah kembali seperti semula. Waktu pun tidak akan pernah terulang lagi. Tapi, bolehkah aku meminta sedikit waktumu?


Aku tidak butuh kamu sepanjang hariku, aku hanya ingin sedikit saja perhatianmu, berlebihankan yang aku inginkan?


Kamu....


Masih bolehkah aku merindukanmu?

Dua Sisi


Setiap manusia mempunyai dua sisi--baik dan gelap



Didalam diri manusia selalu terdapat dua area--area putih dan area hitam. Area putih biasanya dilambangkan dalam tampilan yang baik, sedangkan area hitam adalah sisi dimana manusia mempunya kecenderungan berbuat jahat.


Tergantung sisi mana yang terkuat, bisa jadi putih lebih dominan dari hitam dan juga sebaliknya.


Sebaik-baiknya manusia, selalu ada sisi gelap yang membayanginya

Thursday, December 8, 2011

27 tahun

Alhamdulilah, usiaku sekarang 27 tahun sudah. Rasanya baru kemarin memasuki usia 20-an, eh sekarang sudah lebih aja 7 tahum. Kalau kata orang, usia segini tu waktu yang tepat untuk  mencapai puncak karir dan membangun suatu keluarga kecil.

Buatku, arti dari 27 tahun ini adalah fase dimana aku bisa lebih baik dari usia 26 kemarin. Pada fase ini, harapanku adalah aku bisa menjalani hidup dengan santai, tanpa sebuah keluhan yang nantinya akan menghambat semuanya.

Masih banyak mimpi-mimpi yang belum terwujud, masih banyak rencana-rencana besar diotak ini. Semoga di usia ke 27 ini saya menjadi pribadi yang semakin matang dan yang paling penting menyelesaikan novel :D


Selamat ulang tahun buat diri saya, aku yakin bisa mencapai masa depan.




Saat satu usia bertambah, kebaikan pun harus bertambah dua kali lipat



 

Monday, December 5, 2011

Mimpi


Sebuah mimpi kecil seringkali menjadi sebuah awal yang besar dalam sebuah kehidupan



Aku hanya seorang gadis desa--yang kata kebanyakan orang lugu alias ndeso. Wajahku ini biasa aja, tidak pernah tersentuh yang namanya make up. Rambutku sama seperti kebanyakan wanita desa lainnya, hitam panjang.


Sebagai gadis desa, aku tidak pernah bermimpi yang terlalu aneh. Bisa melanjutkan sekolah pun sudah bisa membuatku sangat bersyukur. Aku terlalu takut jika bermimpi terlalu tinggi. Kelak jika tidak terwujud yang ada aku malah terjerembab.


Tari--begitulah orang-orang memanggilku. Entah kenapa mereka hanya mengambil nama belakangku saja, padahal si mbok sudah menyematkan nama yang indah untukku--Mentari.



Kini semua telah berbeda, aku bukanlah tari yang mereka kenal dulu. Kini aku tidak lagi menjadi lugu, bahkan aksen medokku sudah terpengaruh bahasa ibu kota. Aku tidak lagi menjadi gadis kampungan yang seperti mereka lihat.


Tapi, semua kehidupan glamor ini tetap saja tidak membuatku bahagia, semua terasa begitu palsu, bahkan aku terlalu takut untuk menyentuhnya. Semua dihadapannku terlalu rapuh, bahkan juga diriku.



Andai saja aku tidak bermimpi menjadi artis, mungkin aku tidak terdampar di lokasisasi ini

Saturday, December 3, 2011

Ruang Waktu

Aku terdampar dalam ruang waktu, detik-detik jaman menggilasku dengan cepat. Butuh kekuatan besar untuk bisa bertahan. Meskipun dalam perjalanannya mesti terseok-terseok.


Waktu tidak pernah memiliki kompromi, mereka akan dengan senang hati melenakan kita--membutakan kita dan tanpa sadar mereka telah menyedot semua perhatian kita.




Waktu tidak akan pernah dapat kembali, jadi gunakanlah dengan sebaik-baiknya


Friday, December 2, 2011

Senyawa

Kamu adalah semacam senyawa yang memabukkan


Kamu adalah semacam senyawa beracun


sekali saja terkena, maka dengan cepat racunmu menyebar ke seluruh pembuluh nadiku



Thursday, December 1, 2011

Pencuri Hati

Aku sakau tanpamu


Menggelepar kehilangan gairah


Semua terasa sunyi


Aku kehilangan logikaku


Kamu telah mencuri semua pikiranku


membuat otakku berhenti memikirkan yang lain


Racun apa yang sudah kau tinggalkan untukku?


Kenapa racun ini begitu cepat merusak otakku?




Kemanakah harus aku cari obat penawarnya


Kangen akut tingkat 5

Tahu nggak sih, kalau aku kangen berat sama kamu?


Kangenku ini sudah nggak bisa terhitung, soalnya sudah menimbun tinggi



Note: Tulisan ini buat kamu

Tuesday, November 29, 2011

Ketika Musim Hujan Datang

Beberapa hari kemarin sempat mengeluhkan karena udara terasa cukup panas, rasanya gerah sekali. Kipas angin pun tak mampu mendinginkan tubuh, jalan terakhir yang diambil adalah mandi. Dalah sehari, aku bisa mandi 3-4 kali.


Dan sekarang musim hujan mulai datang, hasilnya tubuh saya ngedrop. Flu mulai datang menggoda.





Saat hujan datang, siapakan payung anda


Sunday, November 27, 2011

Satu Pertanyaan

Pernahkah kau bertanya tentang siapa aku?


Pernahkah kau ingin tahu tentang kehidupanku?


Pernahkah?



Ijinkan aku bertanya tentang satu hal padamu?





Adakah rasa diantara kita ini nyata?


Menjelang bertambahnya usiaku

Yay..nggak terasa sebentar lagi usiaku bertambah. Perasaan baru kemarin masih menggunakan seragam putih abu-abu.


Kalau ditanya apa ada doa khusus yang nanti ingin aku panjatkan saat ulang tahunku? Tentu saja banyak. Ditulisnya nanti aja, kalau sekarang aku tulis malah bikin aku lupa saat hari H nanti.


Yang pasti sekarang aku tambah tua dan harus berpikir lebih dewasa lagi

Saturday, November 26, 2011

objek penderita

aku bukan objek penderitamu yang bisa kau perlakukan kasar

aku bukan objek penderitamu yang bisa kau maki-maki seenak hatimu

aku bukan objek penderitamu yang bisa kau tekan

 
karena aku bukanlah boneka

Friday, November 25, 2011

Karena kamu

Kamu...

Seseorang yang telah mencuri sebagian hatiku

Kamu...

Seseorang yang membuat hidupku berwarna

Kamu...

Seseorang yang membuatku selalu tersenyum

Kamu...

Seseorang yang juga selalu membuatku menangis

 
Karena kamu, aku dapat merasakan cinta

Monday, November 21, 2011

benarkah

Benarkah yang namanya cinta itu ada?

Benarkah semua rasa yang yang aku rasa ini nyata?

Benarkah semua perasaanmu padaku itu?

Adakah hadirmu nyata?
ataukah ini hanya sebuah imajinasi

Sunday, November 20, 2011

Senangnya aku hari ini

Biasanya aku suka bete kalau disuruh ikut seminar pada hari minggu begini, soalnya sedikit menganggu akhir pekanku. Tapi, hari ini aku senang deh.


Pertama, seminarnya bagus, pembicaranya oke. Lumayanlah buat nambah ilmu dan mengingat kembali apa yang sudah dipelajari dibangku kuliah. Daripada dirumah bengong.


Kedua, ini bagian yang paling diingat. Ehm...tadi aku ketemu seorang cowok. Sebenarnya bukan ketemu tapi disapa :)


Berawal dari datang kepagian ke tempat seminar, akhirnya cari tempat buat nunggu teman di dekat lokasi seminar. Pas lagi celingak-celinguk, tiba-tiba ada seorang cowok yang keluar dari ruangan. Awalnya tu cowok kayaknya sih mau langsung ke parkiran mobil, eh pas lihat aku celingukan tiba-tiba dia nyamperin dan nyapa.


Ya...ampun cakep banget. Wajahnya imut, pake baju garis-garis pula. Sudah begitu kita sempat ngobrol beberapa menit. Dia nanyain sesuatu, pas dia ngobrol aku malah asik ngelirik wajahnya. Ketika dia pergi, anehnya aku jadi dag dig dug (berasa jatuh cinta :D)


Pas masuk ruangan seminar, lah kok ketemu dia lagi dan kebetulan dia jadi bagian mencet-mencet powerpoint di depan. Alhasil selama seminar, aku ngelihatin dia terus.


Sampai sekarang penasaran euy





Kalau memang kita berjodoh, pasti suatu hari nanti pasti ketemu lagi



Saturday, November 19, 2011

Aku Bukan Pemilih

"Kamu nunggu apa sih kok sampai sekarang single terus?


"Kamu nyari kayak apaan? Kok yang kemarin datang ke rumah ditolak?


"Kapan mau nikah? Udah nggak sabar pengen datang ke resepsimu?"


"Nggak usah milih-milih"



Rasanya nggak terhitung berapa banyak kata-kata diatas aku dengar dari orang sekitarku. Ok, sampai sekarang aku memang masih single. Aku juga pengen menikah membangun keluarga kecil sesuai impianku.


Kalau sampai sekarang aku masih single, bukan berarti aku diam aja. Aku tetap memperluas pergaulanku, penampilanku juga sedikit aku rubah, hatiku juga sudah aku buka selebar-lebarnya. Kalau sampai sekarang aku masih single, terus kenapa?


Bahkan ada yang nyinyir bilang sama aku bahwa wanita itu dipilih bukan memilih. What? Sapa bilang? Kita tetap punya hak untuk memilih, masak iya kita hanya nunggu dipilih.


Dan, kenapa aku memilih. Buatku menikah itu nggak sekedar hidup bersama dengan seseorang yang kita cintai, tapi perjalanannya lebih panjang. Menikah bukan cuman seminggu atau dua minggu, tapi seumur hidup.


Ada beberapa alasana kenapa saya perlu memilih pria yang akan saya nikahi:


Pertama:  Kelak lelaki yang saya pilih bisa membawa saya ke dalam kebaikan (bisa membuatku lebih baik, mendidikku dan menjadi contoh)


Kedua: Kelak laki-laki yang saya pilih mau ikut serta dalam pengasuhan anak (mengganti popok, mengasuh anak dan juga mendidik)


Ketiga: Kelak laki-laki yang saya pilih mau menua bersama


soo, masihkah saya boleh memilih?




Saya ingin pria yang tepat untuk mendampingi saya kelak




Friday, November 18, 2011

Luka

Aku terluka..

Bukan karena caramu memperlakukanku

tapi karena perkataanmu

 

perkataanmu telah menyakitiku

dalam...

meninggalkan jejak luka

entah sampai kapan akan  pulih

 

Tuesday, November 8, 2011

Kenapa ya kok pohon kamboja selalu identik dengan kuburan?

Postingan kali ini, bukan berarti temanya horor loh (saya juga penakut :D). Berhubung sejak tadi rasa penasaran menggelayuti, yuk mari kita tulis


Mengapa judul postingan saya begitu? Soalnya sejak tadi pagi saya penasaran banget, kenapa sih di kuburan itu selalu ada bunga kambojanya? Memangnya kamboja nggak bisa tumbuh ditempat lain?


Satu lagi pertanyaan saya, kenapa juga melati selalu identik dengan kematian yak?




Yuk monggo dijawab?



#postingan ini berawal dari lewat kuburan tadi pagi :D

Akibat lupa ingatan :D

Berawal dari ketiduran semalam, sampai sekarang saya lupa apa yang mau ditulis di bab 4  ini. Padahal sebelum tidur, saya sudah dapat bayangan mau nulis apa. Dreng......

Sekarang saya lupa semuanya :(, padahal niatnya mau ngerampungin bab 4 tadi malam.

Akhirnya tadi pagi saya coba melamun lagi, sapa tahu bakalan balik itu ide, hiks hasilnya nihil. Deuh tetap aja lupa. Huaaa...nulis novel yang satu ini penuh tantangan dan sampai sekarang kok ya nggak rampung-rampung.

Niatnya malam ini mau coba rekrontruksi ulang, sapa tahu syaraf yang tadi malam pingsan mendadak bangkit lagi.



Dan hasilnya............



dua postingan geje di blog ini :D

Rinai Hujan

Rinai hujan selalu membawa keceriaan

Melantunkan simfoni-simfoni sederhana tanpa makna

Meninggalkan aroma tanah yang basah

 

Aku suka hujan

Hujan membuatku dapat menyembunyikan kesedihan

Hujan dapat meluruhkan air mata  tanpa orang lain tahu

Hujan juga dapat menyamarkan muka sedihku di bawah rinainya

 

 

Sunday, November 6, 2011

Misteri Sholat Ied

Dear Semesta,


Sejak pagi, langit di Surabaya terselimuti mendung. Entah kemana matahari yang biasanya dengan teriknya selalu menyambut pagi. Mungkinkah sang mentari sedang ing beristirahat sejenak dan membiarkan mendung menyelimutinya?


Semesta, kemarin semua rakyat diseluruh dunia sedang bersuka cita menyambut datangnya Hari Raya Qurban--sebuah hari suci buat seluruh umat Islam guna meneladani Nabi Ibrahim.


Singkat cerita, pukul 05.30 kami semua sudah siap-siap untuk berangkat ke masjid, tetap semangat dong meskipun hujan rintik-rintik.


Jlebb, yang membuat saya Amazing setiap mengikuti Sholat Ied adalah suasana tenangnya, angin pun seakan berhenti sejenak ikut melafalkan kalimat kemenangan, bahkan burung-burung pun seolah-olah ikut bertasbih.




Subhanallah, langit pun tunduk atas kebesaranNYA


Imajinasi saya berasal

Ketika masih SMP saya suka banget mengkhayal. Kadang khayalan saya suka out of the box   tapi bukan berrarti apa yang saya khayalkan sesuatu yang jorok :D


Sejak SMP saya suka ngomong dengan diri saya sendiri (saya masih waras loh :P), merangkai sebuah cerita dimana tentu saja saya tokoh utamanya. Terkadang kalau cerita yang saya susun terlalu sedih saya bisa nangis beneran loh hebatkan :D


Kalau diruntut, sepertinya hobby saya menyusun cerita ini berasal dari kesukaan saya bermain bongkar pasang (pada masih ingat nggak dengan mainan jadul ini). Sejak kecil saya sukanya menyendiri, jarang bergaul dengan teman sebaya tapi bukan berarti saya nggak punya teman. Jangan salah, teman-teman saya bejibun.


Oke..! Kembali ke point. Semenjak SD saya suka banget pemainanan ini. Tiap ada uang jajn lebih, biasanya saya akan menyisihkan beberapa untuk menambah koleksi saya ini.


Hampir setiap hari sepulang sekolah, saya akan langsung bermain sendirian. Yap..sendirian karena kedua kakak saya tidak ada yang bermain ini, kalaupun ikutan bermain biasanya kakak lelaki saya suka usil merusak semua koleksi bongkar pasang saya.


Buat saya permainan pura-pura seperti bongkar pasang itu adalah surga dunia, dimana saya dengan bebas menciptakan imajinasi atau bahkan saya bisa seperti sutradara yang bebas mengatur tentang siapa, dan tema apa yang mau saya buat.


Terkadang kalau diingat, saya suka senyum-senyum sendiri. Amazing, i can create the best dialog when i was 7 dan sampai sekarang efek itu berlanjut.


Yap, sampai sekarang saya masih suka berkhayal, tapi bedanya hasil khayalan sudah saya alihkan dalam bentuk tulisan sederhana.


Dan buat saya efek permainan pura-pura itu membuat saya banyak imajinasi, dan hasilnya saya sudah bisa mengeluarkan sebuah karya.


So, buat para ibu-ibu jangan sedih kalau ngelihat anaknya asyik main dengan bonekanya sendiri :)





With imagination you can create your own world


Dua Sisi

Kamu itu seperti hujan--menawarkan kesejukan, tapi juga menawarkan kesedihan

Kamu itu seperti kembang gula---manis, tapi juga dapat menyakitkan

Kamu itu seperti lampu--menyinari, tapi juga menyilaukan

Kamu itu seperti bunga--indah, tapi gampang layu
Kamu itu seperti dua sisi yang berlawanan, yang bahkan kadang aku tidak pernah mengenal sosokmu lagi

Satu Alasan

Aku tidak butuh banyak alasan, mengapa kau jatuh cinta padaku

Aku tidak butuh semua rayuan manismu

Aku tidak butuh berjuta-juta hadiah
 

Yang aku butuhkan hanya satu alasan, mengapa kau tetap mencintaiku

Saturday, November 5, 2011

Sisi lain

Aku terlalu lelah menapaki pagi ini

Bahkan bathinku menciut kehilangan daya

Suara cacian dan cibiran terus sja bergema dikedua telingaku

Meninggalkan sayatan-sayatan kecil dikedua telingaku

 

Sudahlah...

Hentikan..

Tak lelahkah engkau?

Biarkan aku sejenak

 
Karena aku bukanlah boneka yang bisa terus kau sakiti

 

 

 

 

Wednesday, November 2, 2011

only hope

Kadang aku suka bertanya dalam hati tentang pertemuan di antara kita. Kebetulan?? atau hanya sebuah persimpangan?? Seringkali aku merasa ini nyata, entahlah aku suka bingung membedakan antara khayalan dengan kenyataan. Buatku batasnya terlalu tipis.



Bahkan sampai sekarang, aku berharap semua itu kelak akan menjadi kenyataan. Bisakah?

Setelah Hujan

Baru saja langit berhenti menumpahkan kesedihannya, dan sekarang meninggalkan aroma tanah yang basah karena hujan. Langit pun semakin gelap, bulan enggan menampakkan sinarnya. Mungkin saja, bulan ingin memberikan kesempatan pada langit untuk melepaskan kesenduannya.


Tidak ada yang istimewa malam ini, semuanya sama saja.

Tuesday, November 1, 2011

Bad November

Baru juga awal bulan, eh sudah dapat musibah kecil. Hiks BB saya hilang alias berpindah tangan. Sedih? tentu saja, tapi kalau terus-terusan di pikir bisa pusing juga. Anggap aja deh, hari ini Allah menegur supaya nggak terlalu obsesi sama gadget ini dan satu lagi boros pulsa. Kayaknya memang harus pake satu hape aja.


Kenapa ya novemberku selalu diawali sesuatu yang tidak mengenakan. Berawal dari kamu yang menghilang. Hufttt




Monday, October 31, 2011

Pahlawanku

Pahlawanku..
Kau rela meninggalkan seluruh keluargamu
Demi membela tanah air

Pahlawanku
Kau korbankan seluruh jiwa ragamu
Demi mencapai Indonesia merdeka

Pahlawanku
Kini kau telah gugur meninggalkan kami semua
Menyisakan sebuah kemerdekaan yang indah

Berkatmu kini kami bisa lebih baik
Kami pun dapat menuntut ilmu
Tanpa takut ancaman penjajah

Semua jasa-jasamu akan kami kenang
Sebagai sebuah semangat perjuangan yang tidak akan pernah luntur.

Terima kasih pahlawanku, berkat jasamu kami dapat menatap masa depan

rindu

Semburat senja membias cakrawala
Sinar mentari perlahan meredup
Terganti oleh bias sinar rembulan

Aku rindu...
Padamu yang telah meninggalkanku

Sunday, October 30, 2011

rindu

Dear kamu,
Malam ini tumpukan rindu dihatiku mulai kembali terisi. Aku merindukan segalanya tentangmu. Kenapa oktober dan novemberku kelabu.
Kamu tidak lagi dapat kujangkau, hanya bayangmu yang tertinggal untuk ku peluk.

Surabaya, 30 oktober 2011
Gelap malam

Saturday, October 29, 2011

pemuja rahasia

Dear wanita bermata bulat,
Aku selalu merindukan saat dimana kamu menopangkan kedua tanganmu--dengan pikiran entah kemana.

Salam hangat,
Tikus putih yang selalu menunggumu

Friday, October 28, 2011

Senja

Sang surya perlahan mundur dari peraduannya. Semburat merah meninggalkan jejak-jejak indah di langit.
Naima menatap kosong wajah-wajah gahar dihadapannya. Tak satupun perlawanan yang ditunjukkan oleh dirinya, ketika tangan-tangan liar itu mulai menjamahnya--mengintiminya



Silahkan ambil saja virus sialan itu!!

Wednesday, October 26, 2011

Suatu sore

Langit hari ini berduka, awan-awan gelap berkumpul membentuk rangkaian wajah sendu. Mendung pun datang mengabarkan kesedihan.


Amira hanya diam, sejak tadi matanya menatap lengkap pada hamparan air yang tampak tenang. Bulir-bulir air bening berebutan keluar dari pelupuk mata kecilnya.


Aku ingin mati saja..

Mimpi

Aku pernah punya mimpi

Berjalan beriringan denganmu

Saling mengatupkan jari-jemari agar tidak ada udara dingin yang mampu menembusnya
Aku juga pernah punya mimpi

Mengikatkan janji hidup semati disebuah taman kecil dengan kamu disana
Mimpiku ini mungkin terlihat konyol, tapi buatku ini istimewa.
Kamu..
Sosok yang pernah mencuri sebagian kecil hatiku ternyata memiliku ruang hati yang cukup besar untuk mencuri hati beberapa wanita.

kamu

Kamu itu seperti rangkaian aksara yang tidak akan habis aku baca
Kamu itu seperti tetesan air yang hadir kala jiwaku gersang
Kamu itu tak ubahnya fatamorgana yang dapat menghiburku dikala aku tersesat di gurun panas
Kamu itu seperti bola-bola salju yang dapat mendinginkan bara api dalam diriku
Kamu itu seperti aroma kopi yang selalu ingin aku sesap
Kamu seperti candu yang membuatku ketagihan
Kamu itu seperti pucuk-pucuk bunga di kala musim semi
Kamu itu seperti gula yang dapat membuat hidupku manis

Karena kamu, warna dalam hidupku selalu bertambah

Life is never flat

Memang benar hidup itu tidak dapat di tebak. Tiap menit selalu saja ada perputaran yang dapat merubah segalanya. Itu sebabnya, ada baiknya kita mempersiapkan diri sebelum perputaran itu datang. Siapa bilang hidup itu biasa-biasa aja? Kalau ada yang bilang begitu, bisa di pastikan selama ini dia tidak pernah bersyukur tentang oksigen yang selalu dapat dia sesap secara gratis.



Buat saya hidup tidak pernah biasa-biasa saja, pasti akan ada warna di setiap hari. Warna-warni itulah yang justru nantinya akan membuat hidup anda lebih bermakna.




Mulai sekarang, pilih warna-warna dalam hidup anda dan warnailah dengan sebuah senyuman besar


Monday, October 24, 2011

gak pake judul

kalau aku bilang "jangan telepon", itu sama artinya telepon aku dong

kalau aku bilang "aku nggak kangen kamu", itu sama artinya kalau aku kangen berat

Kalau aku bilang "Kamu itu menyebalkan", itu sama artinya kamu sangat menyenangkan

Kalau aku bilang "Aku benci kamu", itu sama artinya aku tidak membencimu

 

 
Lebih pekalah terhadap diriku, kamu akan temukan yang sebenarnya

Kehilangan ide itu

Kehilangan ide itu sama dengan bengong memandang kertas/layar putih terus si tangan juga ikutan ngambek. Huruf-huruf di keyboard pun kelihatan kabur. Kalau sudah begini sih enaknya pasang modem, buka facebook terus nulis status-status nggak jelas atau lebih keren lagi buka blog terus posting tulisan galau dijamin deh lancar..lancar menggalau maksudnya :D


Tapi, buatku nulis blog itu sudah kayak kebutuhan, rasanya aneh aja nggak posting walaupun yang ditulis suka nggak jelas. Contohnya kayak sekarang ini, tapi nggak papa deh buat pemanasan sebentar.


Ok, sekian postingan saya tentang kehilangan ide. Buat yang baca ini jangan diketawain yah :D



Panas..panas

Ngerasa nggak sih kalau belakangan ini cuaca panas banget. Nggak dalam kamar, diluar pun panasnya menyengat. Kebayang dong gimana rasanya naik motor jam 12 siang. Huft, tiap hari kepala ini rasanya pusing, bukannya nggak bersyukur dikasih panas, tapi terlalu panas. Rasa panasnya udah sampai menusuk di kulit kepala :(.


Kata beberapa ahli sih disebut suhu extrim, adakah ini dampak dari pemanasan global? Who knows? Perasaan gedung kaca tambah banyak, sawah-sawah sudah menghilang. Pohon-pohon pun ikut ditebang, jadi pantas saja kalau dunia marah.



kadang saking panasnya, suka berkhayal bahwa bakal ada titik-titik hujan yang turun ke bumi. Membayangkan bau tanah yang basah karena tetes air hujan. Hm....kangen hujannnn

Sunday, October 23, 2011

one Month

Sebulan sudah kamu menghindariku

Sebulan sudah kamu tidak menjawab semua panggilanku

Sebulan sudah kau buat aku merindu tak karuan

Sebulan sudah kau membuatku berlinangan air mata

Dan tiba-tiba kau datang menawarkan jeda untukku--Aku kecewa.

Asal kamu tahu, aku kecewa bukan pada yang telah kamu lakukan

Tapi, aku kecewa karena pikiran negatifmu padaku.  Kamu telah keliru menilaiku

Berapa kali harus aku katakan "Aku tidak perduli, selama kau tidak menyakiti aku"
Jika kau saja tidak percaya terhadapku, lalu apakah harus percaya padamu?

Saturday, October 22, 2011

a letter

Dear kamu,
Aku tahu tidak akan pernah lagi ada hubungan yang sama seperti dulu. Semuanya hanya tertinggal semburat yang pun sebentar lagi menghilang tertiup kencangnya angin.
Kalau kau tanya apakah aku terluka? Tentu. Sampai saat ini lubang yang kau tinggalkan masih menganga lebar dan terkadang terasa perih ketika malam datang.
Andaikan kamu tahu, berapa air mata yang tertinggal kala rasa rindu mulai menyeruak hadir.
Andaikan kamu tahu berapa banyak waktu yang aku lakukan hanya memikirkan tentang "kita" bahkan ketika jeda pun aku masih memikirkanmu.
Setelah kau tahu tentang ini, masihkan kau berpikiran tentang apa yang aku rasakan?

Friday, October 21, 2011

seberapa hebat

Harus seberapa hebatkah diriku, agar kau mau mengerti tentang isi hatiku?

Harus seberapa menarikkah diriku, agar kau mau menolehkan sedikit wajahmu untukku?

Harus seberapa kayakah diriku, agar kau mau dekat denganku?

Tapi, aku hanyalah manusia biasa yang masih ingin belajar untuk menjadi sempurna

buat kamu

Tetaplah tegar seperti bambu meski tertiup angin
Tetaplah kokoh seperti baja meski ditempa bara api
Tetaplah merunduk seperti padi, meski kamu sudah berilmu
Tetaplah kuat seperti ilalang meski angin menggoyahkanmu

Tetaplah menjadi kamu :)

Thursday, October 20, 2011

Jeda

Pada sebuah kalimat jeda seperti memberikan waktu sejenak sebelum kembali memulai paragraf baru. Buat sebuah hubungan, "jeda" itu sama seperti zona abu-abu--tidak ada kejelasan status. Kalau yang namanya abu-abu itu sama aja iya atau tidak jadi semacam digantung ditali jemuran terus lupa diangkat. Kadang dalam hati suka bertanya kenapa pake jeda segala? Banyak yang jawab untuk introspeksi diri. Jawaban yang klise..


Rasanya kalau memang ingin berhenti tinggal bilang saja "Kita akhiri saja" bukannya setiap hubungan itu menganut take it or leave it.

Wednesday, October 19, 2011

over

Aku tahu cepat atau lambat ini akan segera berakhir. Mimpi panjangku telah usai dan saatnya aku terbangun. Mungkin ini akan terasa sakit diawal, tapi aku yakin akan ada matahari baru yang ikut meramaikan hidupku. Mungkin beberapa hari ke depan hidupku akan terasa abu-abu tanpamu, mungkin juga akan disertai hujan deras. Aku percaya ini tidak akan lama, bukankah badai juga akan berhenti kan?


Semoga ini akan menjadi pendewasaan bagiku. Dan ketika aku telah siap, aku akan kembali membuka semua hatiku

little facts about me ^^

Ada yang mau tahu tentang saya nggak??? Mau ya? (Maksa). Pokoknya harus mau!!

  • Sangat suka berdiam diri di kamar tapi saya nggak lagi bertapa loh

  • Suka sama anak kecil, mangkanya sekarang berkecimpung di dunia pendidikan anak.

  • Paling nggak suka di bohongi.

  • Yang perlu dicatat nggak suka pria perokok

  • Suka dengan minuman green tea

  • Hobby membaca buku terutama fiksi

  • Suka mengkhayal

  • Bisa jadi sangat pendiam dan bisa juga menjadi sangat cerewet


Segitu aja ya...kalau kebanyakan nanti dikira narsis ^^

Sunday, October 16, 2011

Dear You

Dear Kamu,

Masihkah kamu teringat tentang semua kenangan yang terjadi di antara kita? Bagaimana kisah manis itu bisa terjalin hingga saat ini.  Ingatkah kamu?


Tahukah kamu, sampai sekarang aku ingat bagaimana momen-momen kau mendekatiku, mencari tahu tentangku. Waktu itu terasa manis. Dan tidak terasa itu telah berlangsung selama 3 tahun.


3 tahun, rasanya baru kemarin aku mengenalmu. Kamu..iya kamu. Kamulah orang yang membuat hatiku bergetar selama 3 tahun belakangan ini. Dan malam ini, tiba-tiba saja aku merindukan saat itu, saat dimana rasa diantara kita baru terjalin. Ingin rasanya aku kembali ke masa itu, tapi apa daya waktu sudah tidak dapat terulang.


Tahun ini semuanya kian memburuk, kau pun semakin acuh padaku--dingin. Rasa itu sekarang hambar--tidak lagi meletup-letup seperti dulu. Aku rindu kamu--rindu kamu yang selalu mengucapkan kata cinta menjelang tidurku--bukan kamu yang dingin dan pemarah.


Andaikan kamu tahu, berapa banyak air mata yang telah aku keluarkan hanya karena memikirkan tentang semua yang terjadi di antara kita.


Maaf, jika aku tidak bisa menjadi yang sempurna untukmu






Aku ingin menjadi koma, bukan titik yang dapat mengakhiri semuanya




Salam Hangat,




aku


kunang-kunang

Aku ingin menjadi seekor kunang-kunang--kecil tapi dapat menerangi kegelapan. Rasanya berguna bagi orang lain itu adalah kebahagian, terlebih lagi saat orang lain itu bisa tersenyum setelah mereka bertemu dengan kita.


Aku tidak ingin sesuatu yang muluk-muluk. Aku hanya ingin siapa pun yang berada di dekatku bahagia--tersenyum dan beban yang sebelumnya mereka rasakan berkurang.


Aku ingin seperti seekor kunang-kunang--penerang bagi orang yang tersesat. Aku ingin menjadi seseorang yang dapat membantu orang lain untuk menjadi lebih baik.





Terbanglah seperti kunang-kunang dan sinarilah duniamu dengan senyuman


Saturday, October 15, 2011

Tanpa judul

Adakah kau mengerti tentang apa yang aku rasakan?

Tentang semua rasa yang aku berikan padamu

Adakah kau coba mengerti tentang semua rasa sedihku?

cobalah kau sedikit mengerti tentangku

Aku bukannya mengharap iba darimu

berilah aku tanda bahwa kau juga tahu yang aku rasakan

Aku bukanlah cenayang yang harus membaca semua pikiranmu

Aku tidak akan pernah untuk meminta darimu

Memohon padamu seolah aku pengemis cinta

tapi, maaf aku tidak akan mau menjadi serendah itu

galauan

aku merasa semuanya kian memudar

seperti warna abu-abu

terdampar di antara kebimbangan

haruskah berhenti ditengah atau maju selangkah ke depan

 

haruskah aku yang memutuskan?

jika dirimu pun tidak ada keinginan untuk membawaku pulang

se pengecut inikah dirimu?

terlalu takut untuk mengatakan bahwa kau tidak lagi menginginkanku

 

biarkanlah aku pergi

Baby blues syndrome

Oke malam ini saya lagi pengen ngegalau, jadi yang baca tulisan ini jangan tertipu sama judulnya ya.


Yang aku mau tulis ini bukan kayak baby blues yang kalian bayangkan loh. Baby blues yang ini bukan stress karena habis melahirkan. Lah gimana mau melahirkan, wong suami aja belum punya :D


 Uhuk...baby blues syndrome yang saya maksud ini adalah nggak tahu kenapa kok tiba-tiba saya ingin rasanya punya bayi. Saat jalan-jalan tadi, senang rasanya saat ngelihat ada seorang ibu yang sedang duduk-duduk atau menggendong anaknya dan efeknya sampai di rumah kok ya saya jadi pengen punya anak. Kayaknya seru ya bisa merawat anak sendiri, ngajak ngobrol, mandiin dan nyiumin. Terus jalan bertiga sama bapaknya :(


eitss...kayaknya sebelum punya anak, ada baiknya cari pasangan dulu kali ye.


Tu kan kalau nulis yang beginian bikin mewek, mana ini malam  minggu. Duh..jadi semakin feeling blues.


Thursday, October 13, 2011

ijinkan sejenak

ijinkan aku sejenak memelukmu malam ini
sekedar melepas rindu yang sudah menggunung
ijinkan aku sejenak merebahkan diriku di bahumu
untuk sekedar menyesap aroma tubuhmu
ijinkan aku sejenak memandang lekat kedua matamu
untuk sekedar melihat bahwa masih ada cinta di setiap tatapanmu


dan jika masih ada sedikit waktumu..ijinkan aku sejenak untuk tetap mencintaimu

Wednesday, October 12, 2011

andai kamu tahu

andaikan kamu tahu tentang apa yang aku rasa
andaikan kamu tahu tentang semua kerinduan ini
andaikan kamu tahu bahwa rasa ini tulus dariku

tapi sayangnya kau tak pernah sadar, bahwa ada aku disini
aku bagaikan angin yang selalu tak terlihat di hadapanmu

Tuesday, October 11, 2011

ijinkan aku

Ijinkan sejenak aku bersandar di dadamu
Sekedar melepaskan berat di dadaku
Ijinkan sejenak aku bersandar di bahumu
Tuk sekedar terlelap, menikmati sisa mimpi
Aku tahu kisah ini hanyalah sebuah mimpi panjang
Saat aku terbangun yang tertinggal hanya kepingan mimpi

Jadi,ijikan sejenak aku berada di dekatmu

Untukmu

Dear Someone,
Nggak tahu kenapa rasanya dadaku sesak mendengar penyataan sikapmu padaku. Sepicik itukah kau menilaiku?
Aku sedih mendengar itu. Tahukah kamu berapa banyak rasa yang telah aku titipkan padamu? Meski aku tahu kisah yang terjadi diantara kita hanyalah sebuah mimpi panjang untukku.
Ingin rasanya aku bilang padamu tentang semua perasaanku, tapi sudahlah kamu memang tidak akan pernah paham.


Malam kian larut, saat kau bisikkan kata yang membuatku luka :(

Langkah Kecil

Langkah-langkah kecil berderap
Senandung tanpa nada terdengar ceria disetiap langkah kami
Mata-mata binar selalu terpancar
Menyambut datangnya esok pagi

Mulut-mulut kecil kami selalu sibuk menceritakan isi dunia
Tangan-tangan kecil kami selalu bergerak untuk mencari tahu isi dunia
Langkah-langkah kecil kami selalu senang menyambut hari baru

Monday, October 10, 2011

metamorfosa dalam hidup

Perlahan satu persatu sahabat kecil, saudara sepermainan beranjak pergi menikmati kehidupan kecilnya yang baru. Beberapa dari mereka tidak lagi memasang foto dengan pose-pose narsis mereka sendirian. Kini mereka sedang asyik menampilkan kemesraan bersama pasangan atau keluarga kecil mereka. Mereka telah mengalami perubahan, berubah menjadi unit yang lebih besar.
Aku, masih saja tertahan pada lembaran dimana aku masih terdiam sendiri di sana. Tak ada lembar foto kenangan bersama pasangan bahkan dengan malaikat-malaikat kecilku. Di layar kehidupanku, hanya masih ada rekaman tentang hidupku sendiri.
Kalau ditanya "apakah aku iri?" Jawabku "iya."
Suatu hari nanti, aku juga akan menerbangkan kedua sayapku yang sekarang masih tertidur. Suatu hari, buku catatan kehidupanku pun akan aku tulis dengan tinta warna-warni dan rekaman kemesraan dengan keluarga kecilku.
Untuk saat ini, aku akan bersabar dan tetap menunggu hingga waktu itu datang

separuh jiwa

Bayangmu sudah terpatri di ruang imajiku
Mengendap jauh ke ujung yang tak terbatas
Kamu seperti partikel-partikel darah yang mengisi seluruh ruang nadiku
Entah bagaimana diriku tanpamu

Mungkin aku akan kehilangan separuh dayaku
Lelah dan tak berdaya

Saturday, October 8, 2011

kamu

Belakangan ini kamu selalu menganggu hari-hariku
Mengelilingi semua saraf-saraf memoryku
Memenuhi seluruh ruang otakku
Membuatku tak bisa memikirkan yang lain

Kamu..
Iya kamu..
Selalu aja membuatku mati rasa
Membuatku kehilangan kata-kata
Dan juga kehilangan rasa

Dan aku merindukanmu

Friday, October 7, 2011

kelabu

Mentari boleh saja bersinar cerah pagi ini
Langit boleh saja berwarna biru pagi ini
Rumput boleh saja basah karena embun pagi
Bunga-bunga boleh saja bermekaran pagi ini
Tapi, entah kenapa semua terasa kelabu saat aku memandangnya

rindu

Kerinduan ini semakin memuncak
Tak tahu pada siapa akan berujung
Kamu yang di hati
Kini entah kemana
Hanya tertinggal bayangan yang kian memudar

racauan

Bagaimana pun juga, aku harus belajar untuk bisa sendiri tanpamu. Kamu--mungkin adalah segalanya, tapi suatu hari nanti kamu pun akan pergi. Mulai saat ini aku harus membangun tembok hatiku yang lebih kokoh. Kelak, jika kau pergi, tembok ini akan tetap bertahan.

Thursday, October 6, 2011

mess

Malam ini moodku benar-benar berantakan. Rasanya badan lelah banget, ngantuk, nggak punya semangat juga. Apa karena pengaruh lagi datang bulan ya? Habis rasanya sensitif banget, tapi hebatnya hari ini aku nggak nangis loh. Hehe.
Karena nggak tahu harus posting apa, jadinya tulisan berantakan ini deh

Wednesday, October 5, 2011

Dear Someone

Dear Someone,
Hari ini aku melewati pagiku biasa saja, tidak ada semangat. Belakangan ini, aku merasa sepi. Tiap malam aku pandangi layar teleponku, berharap ada sebuah pesan singkat darimu--nyatanya tidak. Tahukah kamu, aku kehilangan semangatku untuk menulis? Aku merindukanmu yang selalu mengkritik apa yang aku tulis. Sungguh rasanya sepi.
Apa kabarmu? Baikkah dirimu? Semoga kau selalu baik-baik saja.


Surabaya, 5 oktober 2011

Salam hangat,

Aku

ordinary day

Hari ini semuanya terasa biasa saja, datar tak ada emosi yang bergejolak. Entah kemana perginya gejolak-gejolak emosi yang biasa menemaniku setiap harinya. Apa karena ketidakhadiranmu?
Apa iya, semua perasaan itu ikut pergi bersama Tuan sang pemilik rasa. Belakangan aku merasa sedikit abu-abu tanpamu. Rinduku sudah menggunung, tapi tak tahu pada siapa harus aku titipkan?
Apakah padamu? Atau padamu?

Monday, October 3, 2011

Bad...badd

Sejak tadi mataku terus saja menatap halaman putih dikomputer. Tidak satupun kata yang dapat aku tulis. Entah kemana kumpulan kata-kata yang biasanya dengan lancar aku tuliskan itu menghilang dan hebatnya tanganku pun kompak ikutan diam. Bahkan untuk menuliskan gombalan di status fesbuk pun kacau.


Belakangan ini mood menulisku entah terbang kemana, yang aku lakukan di rumah hanyalah membaca dan menonton saluran tv kabel. Tujuaannya sih untuk memcari aspirasi, eh tapi malah terpaku sekian lama dan hasilnya nihil.


Rasanya sudah hampir semingguan aku menelantarkan proyek soloku bakan beberapa cerpen aku biarkan menggantung begitu saja. Hufft, benar-benar sedang tidak berselera.


Padahal buatku, proyek solo ini begitu penting. Proyek ini adalah bukti kesungguhanku dalam menulis. Aku ingin punya karya sendiri dengan sebuah nama yang tertera dengan namaku sendiri. Dan berhasil menaruh bukuku berjejeran dengan buku-buku lain di sebuah toko buku.


Hu.....hu apa yang harus saya lakukan? Apakah saya harus cari tempat lain untuk menulis, tapi dimana? Terlalu riskan menenteng notebook sendirian di tempat yang sepi, lagu-lagu pun sudah tidak mampu membangkitkan moodku. Menulis dengan tangan pun tak lagi selancar dulu.


Inginya sih melanjutkan proyek kisah perjalanan hidupku, tapi bukankah kta harus fokus dulu pada suatu pekerjaan? Damnnn!! Bingung deh aku.


Semoga dengan menulis postingan yang terlihat seperti sebuah curahan hati ini, bisa sedikit membantu mencairkan otakku yang sudah lama tertidur.



Semangatttttttttttttttttt ^^

Saturday, October 1, 2011

Rasa

Tulisan ini hanyalah sebuah rangkaian kata yang aku persembahkan padamu. Ungkapan-ungkapan agar kau tahu tentang apa yang aku rasa. Kau boleh saja membaca tulisan ini--kalau pun tidak, sudahah!.


Kamu, seorang yang pernah mengisi sedikit celah di hatiku. Kamu mengetuk perlahan dan menyediakan sebuah asa kecil untukku. Aku yang terbiasa dengan kekosongan hati menyanggupi ajakanmu yang menggoda.


Rasa pun hadir berjalan dengan seiring waktu. Bagiku, kamu bukan sekedar orang terdekat--bagiku kamu lebih.


Belakangan ini aku merasa semua seperti mimpi, yang kian hari memudar hilang tertiup angin. Sikapmu menjadi dingin--beku.



Sungguh aku tak mengerti, apakah hanya aku yang merasakan semua ini.

Friday, September 30, 2011

Titik

Aku adalah titik, sebuah tanda yang akan membuat orang berhenti pada suatu waktu. Titik, itu seperti akhir dari sebuah perjalanan panjang. Titik juga berfungsi sebagai penanda bahwa hidup itu akan selalu ada akhirnya.
Terkadang aku juga merindukan koma, merindukan sebuah jeda agar kisah ini tidak cepat berakhir. Tapi, bagaimana pun juga aku tetaplah titik yang dapat membekukan waktu

Wednesday, September 28, 2011

masihkah

Masihkah ada celah untukku diruang hatimu?
Masihkah ada namaku yang kau ingat diruang memorymu?
Masihkah tersimpan rindu untukku?

Masihkan semua itu nyata bagiku

Tuesday, September 27, 2011

bayang

Ada perih menelusup di dada
Saat rasa rindu tak dapat terucap
Beku--bibir pun enggan berkata

Air mata tercekat di tenggorakan
Saat tangis tak dapat menggelamkan rasa perih ini
Semua terasa menyesakkan

Hanya berteman gelap
Membiarkan diri larut dalam lara
Tenggelam dalam luka yang semakin dalam

Beginikah rasanya menjadi bayang?

Sunday, September 25, 2011

Surat untuk masa lalu

Dear Masa lalu,


Entah kenapa belakangan ini aku merasa kau selalu hadir didepan langkahku, atau sekedar menjadi bayangan yang selalu mengikuti jejak langkahku. Hadirmu seperti anjing penjaga yang galak—siap menerkamku disaat aku lengah, bahkan kau akan menarikku kembali ke dalam bayangan kelam itu lagi.


Masa lalu, saat ini aku sedang berjuang untuk mulai kembali menapaki mimpi-mimpi kecil yang dulu ingin aku rajut. Tidak bisakah sejenak kau pergi meninggalkanku untuk sekedar memberiku sedikit udara segar, agar aku bisa memulai untuk melangkah ke depan. Hadirmu seperti bayangan pekat yang selalu menyelimuti diriku.


Aku tahu kamu adalah bagian dari cerita hidupku yang tidak bisa aku musnahkan begitu saja, terkadang kehadiranmu adalah penguat dikala aku lelah.


Masa lalu, mulai malam ini ijinkan aku untuk membuang rasa ketakukanku akan kehadiranmu dan membiarku mencari jalan terang untuk keluar dari bayangmu. Aku pun tahu bahwa sebenarnya kau pun senang ketika aku bisa melewatimu dengan dagu terangkat saat menyongsong masa depan.


Salam Hangat,



Masa Depan








Saturday, September 24, 2011

Imaji

Ingin ku terbangkan kedua sayap imajiku
Merentangkannya dengan bebas menembus awan
Memecah kesunyian langit tanpa bintang

Ingin ku terbangkan kedua sayap imajiku
Meretas bebas membelah angkasa
Mengunjungi tempat impian
Untuk menemuimu yang aku impian

Tapi sayang, aku hanyalah manusia tanpa imaji. Karena semua mimpiku telah terpasung oleh kegelapan

Friday, September 23, 2011

Semua berawal dari "Rumah" Ini

dan inilah hasil galauan kami

 

Selamat malam semua ^^


Seperti sudah lama sekali saya meninggalkan rumah ini. Saatnya ambil sapu dan kain pel untuk membersihkan semua sarang laba-laba yang sudah mulai betah dikamar saya ini.


Mungkin apa yang saya mau tulis ini sedikit agak basi sih, tapi bukan maksud buat promo juga. Sebenarnya sih hanya berupa ucapan terima kasih buat rumah Ngerumpi yang telah menjadikan saya salah satu anggota keluarga walaupun belakangan ini saya sudah tidak aktif lagi menulis disini.


Dulu awal bergabung dengan rumah ini adalah ingin mengembangkan kemampuan menulis saya,  dan berhubung hobby saya menggalau jadilah semua tulisan saya mellow-melow. Ternyata setelah lama berada dingerumpi, saya seperti menemukan keluarga baru. Bertemu dengan teman-teman baru yang ternyata juga memiliki kesukaan yang sama yaitu menulis. Buat saya rasanya menyenangkan, karena berada dalam satu kelompok dengan visi yang sama .


Singkat cerita, bulan juni kemarin saya iseng-iseng membaca salah satu wall dari teman ngerumpi. Disitu    dia sedang memposting sebuah link mengenai sebuah lomba yang diadakan salah satu penerbit major. Karena kebiasaan sering nyamber di wall orang, saya pun iseng berkomentar dan menyatakan ingin bergabung dengan mereka. Jderrrr!! ternyata mereka menyetujui apa yang saya tawarkan. Berhubung saya terbilang baru dalam dunia tulis-menulis yang serius, saya pun berusaha mengikuti arus mereka.


Rupanya, tidak hanya kami bertiga yang ikut dalam lomba itu. Beberapa nama dari warga ngerumpi yang sudah sering menulis fiksi (sering jadi headline) pun juga ikutan. Terus-terang saya sempat nggak PD, soalnya saya merasa kemampuan saya masih dibawah mereka.


Dengan tekad kuat kami bertiga pun akhirnya bisa menyelesaikan dan kami pun sudah nothing to lose terhadap semua keputusan, karena naskah yang masuk banyak sekali.  Ditambah kondisi saya yang saat itu sedang sakit saat menyelasaikan naskah dan merasa nggak maksimal.


Ternyata ketentuan Allah itu indah, saat pengumuman kami dinyatakan menjadi salah satu pemenang dari 5 orang/kelompok lainnya. Alhamdulillah ^^


Dan kami persembah hasil galauan kami bertiga "Berbagi Hati"





Thursday, September 22, 2011

Bahagia buatku adalah....

Bahagia buatku adalah saat aku temukan orang-orang didekatku tersenyum karena kehadiranku


Bahagia buatku adalah saat mereka yang membutuhkanku bisa tersenyum setelah bertemu denganku


Bahagia buatku adalah saat kau bisikkan kata-kata penguat di setiap akhir pembicaraan kita


Bahagia buatku adalah saat aku bisa menjadi diriku sendiri


Bahagia buatku adalah saat semua orang mengakui keberadaanku


Bahagia buatku adalah saat aku mampu menorehkan sesuatu di layar komputerku


Bahagia buatku adalah saat melihat namamu tertera di layar ponselku


Bahagia buatku adalah saat aku tahu kau juga merindukanku


Bahagia buatku adalah menikmati semangkuk mie ayam saat hujan turun


Bahagia buatku adalah saat aku bisa tidur dengan nyenyak


Bahagia buatku adalah saat aku masih bisa bersyukur


Bahagia buatku adalah saat aku masih bisa menikmati indahnya dunia






Bahagia itu selalu datangnya dari hati



Cinta sendiri

Kalau kau bertanya padaku, "Apakah kamu tahu bagaimana rasanya cinta sendiri?" maka aku akan menjawab "Tentu aku tahu bagaimana rasanya."


Cinta sendiri buatku sama seperti mencintai secara diam-diam dan rasanya menyesakkan. Aku pernah beberapa kali di landa yang namanya cinta sendiri alias bertepuk sebelah tangan. `Buatku rasanya seperti mendapatkan kegagalan.


Ya...aku merasa gagal untuk memperjuangkan cinta, mungkin kalian akan bilang bahwa aku adalah pecundang yang kalah sebelum berperang. Masa bodoh!! sampai sekarang aku masih memegang prinsip yang namanya wanita adalah menunggu pria menyatakan cinta. Masih primitif banget ya pemikiranku ini.


 Jadi, hatiku nggak akan kaget kalau aku sering patah hati sebelum berperang



Wednesday, September 21, 2011

kita berbeda

Bahagiaku memang tak sama denganmu
Cara memandang hidup pun berbeda denganmu
Entah kenapa harus diperbandingkan?
Jika kita memang berbeda
sesuatu yang berbeda tak harus disamakan
Karena itu akan saling menyakitkan
Biarkan aku hidup dengan bahagiaku
Karena aku takkan mengganggu bahagiamu

luka

Ada rasa perih menelusup
Riak-riak kecil kecemburuan menyeruak masuk
Meninggalkan sebuah luka baru
Baru saja perih meninggalkanku
Kini dia kembali datang dengan gelombang yang lebih besar
Kadang rasanya aku tak sangguh menahan
Ketika riak-riak kecil itu berubah jadi gulungan ombak besar
Yang dapat menghempasku dalam hitungan waktu.

Entahlah..cemburu memang terkadang menyakitkan

Terima kasih untuk kamu yang pernah menyakitiku

Nggak tahu kenapa malam ini pengen bikin tulisan yang rada-rada serius tapi nggak seserius sama dunia politik yanhg lagi memanas.

Ok..kembali ke tulisan. Dulu aku tu paling nggak suka membuka diri kepada orang lain, bahkan ketika orang lain tahu bahwa aku sakit. Aku paling sebel sama mami, kalau dengan santai dia menceritakan tentang penyakitku pada semua orang yang dia temui. Tahukan apa tanggapan orang?


"Kasihan ya kamu" atau nggak "Wah! harus punya suami orang kaya donk, biaya hidup kamu mahal" dan ada lagi yang suka bilang "Kasihan suaminya donk".


Dulu kalau mendengar orang yang berkata kayak gini pasti aku langsung masuk kamar dan nangis. Buatku kata-kata ini adalah menyakitkan. Bayangkan berapa banyak orang yang selalu bilang seperti itu padaku. Itu sebabnya aku paling malas untuk bercerita tentang keadaanku. Aku terlalu takut mendengar respon mereka.


Tapi, sekarang aku masa bodoh, terserah semua orang mau merespon apa. Don't care about that. Yang tahu siapa diriku cuman aku. Mereka hanyalah orang lain.


Monday, September 19, 2011

Mati Rasa

Seluruh tubuhku mati rasa

Saat semua rasa yang aku titipkan padamu kau campakkan

Rasanya ujung-ujung sarafku membeku

Tubuhku beku membiru

Hembusan dingin tak lagi terasa

Saturday, September 17, 2011

Lelah

Malam ini rasanya aku terlalu lelah untuk sekedar mengerti dengan semua perasaanku. Rasanya semua itu terlalu lama menumpuk--menimbulkan kerak yang akhirnya melekat kuat.


Sadarkah kamu semua rasa ini? atau hanya aku saja yang akhirnya menyemai semua rasa ini. Ah..rasanya aku seperti pecundang yang selalu hidup dalam kekalahan.





Dan aku sudah terlalu lelah untuk menunggumu kembali


Amazing ^^

Tiap hari saya tuh suka banget lihat berapa banyak orang yang sudah mengunjungi blog ini #norak banget ya dan rasanya senang banget ketika tahu bahwa ternyata ada beberapa orang yang sempat berkunjung. Alhamdulillah pas lihat jumlah kunjungan, ternyata sudah tembus lebih dari 10 ribu pengunjung.


Terus terang saya nggak pernah nyangka akan banyak orang yang mampir ke blog ini. Dulu ketika membuat blog ini hanya karena saya suka menulis dan buat saya ini diary kecil saya yang selalu saya isi ketika saya lagi gundah gulana. Jadi, nggak jarang semua tulisan saya adalah tulisan yang "menyedihkan"


Blog ini bukan yang pertama buat saya, sebelumnya saya sudah punya 3 blog dan semuanya nggak terawat, entah kenapa dengan blog ini saya cinta mati. Saat memilih namanya pun penuh pertimbang. Mungkin diantara kalian bertanya "Kenapa Kertaswarna?" Buat saya filosofi dari kertaswarna itu adalah warna-warni dan seperti itulah bentuk tulisan-tulisan saya. Saya ingin tulisan ini tidak hanya mewarnai diri saya tapi juga memberi warna kepada orang lain sesuai dengan warna kesukaannya.


Sekali lagi terima kasih buat semua orang yang sudah pernah berkunjung atau cuman sekedar numpang berteduh. Selamat datang dan menikmati tulisan-tulisan disini :)




Setiap goresan tinta yang aku goreskan itu karena semua imajinasiku



Friday, September 16, 2011

ijinkan aku

Ijinkan aku bersandar sejenak di bahumu
Melepas semua kegalauan yang ada dihati
Usah kau tanggapi
Aku hanya ingin didengar
Ijinkan aku sejenak untuk terlelap dibahumu
Merasakan aroma tubuhmu lebih dekat

Thursday, September 15, 2011

Remember

Detik demi detik telah berganti, entah berapa ribuan detik waktu telah terlewati. Rasanya hari kian semakin cepat, semua pun berubah dengan cepat.

Masih ingat dalam memoryku, kemarin aku masihlah remaja yang masih meretas mimpi, mencari jati diri diantara kelabilan emosi. Dan lihatlah betapa cepatnya waktu bergulir. Sekarang aku tumbuh menjadi seorang gadis. Usiaku hampir 27 tahun--usia yang cukup matang untuk menjadi seorang wanita.

Ketika remaja aku suka berkhayal menjadi seorang gadis dengan usia 20-an yang bisa melakukan apa yang kita mau. Tapi, sekarang ketika aku sudah mencapai usia itu, rasanya ingin aku kembali menjadi seorang remaja, dimana aku bisa menggilai apa yang aku suka tanpa ada yang mengolok-olok.

Sekarang, aku mungkin telah tumbuh menjadi seorang gadis yang sebentar lagi akan bermetamorfosa menjadi seorang wanita. Buatku semua tahapan ini begitu menyenangkan, karena inilah hidupku.

Waktu akan terus berputar dan tidak dapat kita hentikan. Nikmatilah selagi masamu masih ada


Tuesday, September 13, 2011

ide bagus ^^

Akibat mengobrol santai dengan salah satu teman tentang mengirimkan cerpen ke media massa menarik perhatianku. Mengapa nggak terlintas dalam benakku untuk mencoba mengirimnya ke majalah. Mumpung lagi suntuk dengan draft novel, mungkin menulis cerpen bisa jadi sarana untuk memperlancar kerja otak. Beberapa hari ini ide mulai berseliweran lagi, jadi mungkin bisa dimanfaarkan. Pengen coba banyak genre tapi lihat entar deh, sekarang yang penting niat untuk menulis. Maklum dulu saya bukan penulis deadline. Heee

Monday, September 12, 2011

aku suka kamu, tapi

Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti kau memanfaatkanku
Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti aku budakmu
Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti aku gudang uangmu
Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti aku mau bercinta dengamu
Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti aku harus tahan dengan bau badanmu
Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti aku tidak bisa selingkuh
Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti aku tak cinta uangmu
Aku memang suka kamu, tapi bukan berarti aku rela kau bohongi

Kriteria Pria Idaman ala aku ^^

Semalam iseng-iseng nulis di Timeline twitter tentang laki-laki idaman menurut versiku. Berhubung nulisnya setengah ngantuk, jadinya agak aneh juga ditambah suasana hati lagi berantakan. Yuk intip, seperti apa sih pria idaman itu:




  • Pria idaman itu pria yang tidak malu membantu popok anaknya didepan umum

  • Pria idaman itu pria yang mau berbagi tugas dalam mengerjakan tugas keluarga

  • Pria idaman itu selalu membuat tersenyum

  • Pria idaman itu bisa menjadi imam yang baik buat anak dan istrinya

  • Pria idaman itu pria yang selalu bikin tersenyum, walaupun keadaan sedang tidak baik.

  • Pria idaman itu pria yang tangguh dalam segala suasana


 

Itulah beberapa kriteria yang aku punya, nanti aku update lagi ^^

Saturday, September 10, 2011

Menulis-membuatku lega

Beberapa hari ini moodku untuk menulis sedang meredup. Biasanya aku rajin memposting satu tulisan setiap hari di blog, tapi dua hari kemarin rasanya aku benar-benar tidak ingin menulis. Draft novel yang aku kerjakan pun tak aku sentuh. Sebenarnya aku tidak benar-benar berhenti menulis, aku masih menulis walaupun hanya terbatas pada beberapa karakter.


Menulis membuatku melepas semua beban yang aku rasakan. Rasanya ketika aku menuangkannya dalam tulisan, semua rasa berat memudar. Rasa sakit yang aku rasa pun perlahan memudar. Entah mengapa, aku merasa produktif ketika aku patah hati atau kecewa dengan seseorang. Nevermind....yang penting aku masih menulis



Sebuah surat untukmu

Dear Someone,

Pagi ini, aku bangun dengan sebuah rasa rindu yang besar. Sejak kemarin kau tak menghubungiku, bahkan sekedar untuk mengirim sebuah pesan singkat untukku. Aku tahu kamu bukanlah tipe selalu menghujaniku dengan ribuan pesan singkat, tapi bukankah tidak masalah jika sesekali kau mengirimkan satu pesan singkat agar aku tahu kamu baik-baik saja.


Dan seperti sekarang saat rinduku sudah menggunung, kau pun menghilang begitu saja. Apakah seperti itu laki-laki? Ketika dia sudah bosan, dia akan menghilang.


Entahlah

ingatan

Sampai sekarang masih teringat jelas dalam ingatanku saat kita berdua berjalan beriringan melewati kumpulan pohon mapple yang menguning. Dengan penuh semangat dan mata berbinar-binar kau bercerita tentang betapa indahnya pagimu hari ini.


Sekarang semua telah berlalu, kini tidak pernah ada lagi tawamu, pelukan hangatmu dan juga kepalamu yang bersandar di bahuku. Aku tahu semua itu telah berakhir

Tuesday, September 6, 2011

Kugadaikan tubuhku (Salah satu cerpen dari buku "Berbagi Hati")



 

 

 

 

 

 

 

Tidak banyak orang tahu bagaimana kehidupan seorang wanita malam. Apakah dia punya kehidupan yang sama? Sukakah dia dengan pekerjaan ini? Bagaimana perasaannya saat melayani tamu?

Kugadaikan tubuhku adalah sebuah cerpen yang mengisahkan kisah hidup seorang Angel—seorang “perempuan malam.”     Seorang wanita muda dari desa yang bermimpi bekerja di ibu kota, tapi apa dikata dia malah terjebak dengan kehidupan malam. Sejak saat itulah kehidupannya berubah, dia mulai menggadaikan tubuhnya.

Dalam cerpen ini, saya sebagai penulis ingin mengambarkan bagaimana sisi hidup dari seorang wanita malam, tentang bagaimana perasaan Angel ketika dia harus melayani tamu dan bahkan ketika dia harus disiksa oleh tamunya.

Temukanlah kisah ketegaran hati Angel dalam salah satu cerpen pada buku “BERRBAGI HATI”

Monday, September 5, 2011

Surat untuk imajinasi

Dear imajinasi,
Aku tahu belakangan ini kamu sering tiba-tiba menghilang dan membuatku seperti orang bodoh didepan komputer. Berjam-jam aku duduk disana hanya untuk menunggumu kembali, bahkan terkadang hinggak aku merasa lelah. Imajinasi, aku mohon untuk bekerja samalah denganku. Proyek ini sangat penting untukku, inilah karya solo pertamaku jika ini berhasil. Imajinasi, maaf jika kau marah padaku ketika kau datang aku suka menghindari. Kali ini aku ingin lebih menjagamu dan ku harap kau tidak marah dan menghilang lagi


Salam hangat,
Pemilikmu

Sunday, September 4, 2011

Kepingan Rindu

Masih tertinggal sedikit rasa di hatiku
Semua pecahan-pecahan dari masa lalu masih terburai berantakan di penjuru hatiku
Ada salah satu bagian kecil menancap di ulu hati meninggalkan rasa sakit yang tidak terkira
Rasa sakit ini memang masih belum sembuh
Bahkah terkadang rasa rindu ikut menelusup halus, sehingga rasa sakit itu semakin perih
Kamu memang bukan lagi milikku
Tapi, kepingan-kepingan rinduku masih tertinggal untukmu
Maafkan, jika aku masih punya sedikit rasa untukmu
Karena tidak semudah itu aku membuangmu dari ingatanku
Biarlah keping-keping rindu ini menetap, nanti ketika hati ini mulai sembuh akan aku kembalikan utuh padamu

Saturday, September 3, 2011

Kekasih Hati

Dulu aku pernah meminta pada Allah, aku ingin seorang kekasih yang tampan
Dulu aku pernah meminta pada Allah
Aku ingin seorang kekasih yang baik
Dulu aku pernah meminta pada Allah
Aku ingin seorang kekasih yang kaya
Tapi itu dulu, saat semua idealisme lebih merongrong perasaanku
Sekarang aku ingin meminta pada Allah
Aku ingin seorang kekasih hati yang baik, tidak hanya sikapnya tapi juga Akhlaknya
Aku ingin seorang kekasih hati yang mampu membimbingku dan membuatku menjadi lebih baik
Aku ingin seorang kekasih hati yang mau bekerja sama dalam mengurus urusan rumah tangga kelak
Aku ingin seorang kekasih hati yang bisa menjadi penyejuk di kala hatiku gundah
Aku ingin seorang kekasih hati yang tidak hanya tampan wajahnya tapi juga hatinya
Aku ingin seorang kekasih hati yang bersedia kapan saja memberikan bahunya untuk bersandar saat rasa lelah menghampiri
Aku ingin seorang kekasih hati yang mencintaiku karena Allah

Friday, September 2, 2011

Kesepian

Rasa sepi ini menelusup sepi diantara kerinduan
Pendar bintang dilangit tak mampu mengusir rasa sepi ini
Rasa itu kian merobek dan memaksa masuk ke dalam hati ini
Semua rasa sepi ini membuatku tak berdaya
Semua perlahan memudar, seperti kabut yang pergi tertiup angin
Sungguh rasa sepi telah mematikan semua warna dalam hidupku

Wednesday, August 31, 2011

Happy Iedul Fitri

Langit pun bersujud
Angin merunduk hikmat
Daun-daun bertasbih
Burung-burung melantunkan puji-pujian
Hari ini seluruh alam raya bersuka cita
Menyambut hari kemenangan
Menyenandungkan pujian-pujian
Untuk Allah Yang Maha Besar
Allahu Akbar..Allahu Akbar
Tiada Tuhan selain Allah
Semoga Iedul Fitri membuat kita menjadi lebih baik lagi

Saturday, August 27, 2011

tak bisakah?

Tak bisakah sedikit pun kau mengerti aku
Sungguh aku terluka atas semua sikapmu
Rasa perih menghujani lubuk hatiku
Dan aku rasa luka yang kau buat kian mendalam
Harus seperti apakah aku mencintaimu?
Aku bukan Tuhan yang tak punya rasa cemburu..
Sungguh aku kecewa
Aku tahu kamu berbohong
Aku tak butuh semua rangkaian kata manismu
Tinggalkan saja aku, jika memang sudah tak ada lagi celah untukku
Karena aku akan pergi menjauh tanpa kau sadari

kamu

Kamu tidak pernah bertanya seperti apa perasaanku padamu
Bagimu semua itu sama saja
Aku tidak lebih special dari wanita manapun
Ah..sedangkal itukah perasaanmu?
Tak pernah aku mengerti
Semua rasa yang kau tiupkan padaku

Friday, August 26, 2011

Dear pagi,

Dear pagi,
Aku merindukan bau embun pagimu
Merindukan udara tanpa polusi
Merindukan nyanyian burung-burung gereja yang menyenandungkan nyanyian pagi

Tanpa Ide

Sudah beberapa hari ini, nggak nulis apapun diblog. Nggak tahu kenapa mood nulis menurun #parah banget. Bahkan sekedar menulis dengan tangan aja susah bener. Apa karena lama nggak baca ya? Mulai dari tulisan ini dulu ah, sebelum akhirnya buka kembali draft novel. Smangat ya!

Tuesday, August 23, 2011

biarlah

Sampai sekarang aku masih bertahan

pada suatu titik,

tidak pernah ada niatan untuk beranjak pergi

karena semua rasa lelah dan sakit sudah biasa aku rasakan

mungkin buat kalian aku hanya pecundang bodoh

yang selalu setia pada sesuatu yang tidak pernah perduli padaku

biarlah, tak usah kalian risaukan aku

karena bagaimana pun aku juga yang akan menjaga hatiku ini sendiri

 

Sunday, August 21, 2011

Bahagia itu..

Bahagia itu saat aku tahu dunia masih berputar
Bahagia itu saat aku menerima surat cinta darimu
Bahagia itu saat aku tahu kamu juga perhatian sama aku
Bahagia itu saat aku makan semangkuk bakso panas
Bahagia itu saat bangun tidur ada yang mencium kening dan mengucapkan "selamat pagi sayang"
Bahagia itu saat aku bisa melihat orang lain tersenyum
Bahagia itu saat rebutan makanan buka puasa bareng keluarga
Bahagia itu saat semua keluarga memelukku erat

Saturday, August 20, 2011

Pernahkah?

Pernahkah kau bertanya, tentang apa yang aku inginkan?
Pernahkah kau bertanya, tentang apa yang aku rasakan?
Tahukah kamu, tak mudah untuk menjadi diriku?
Harus dengan diam-diam mencintaimu
Aku bisa saja egois dengan perasaanku, tapi tidak!!
Aku tidak ingin meruntuhkan semua tembok yang telah terhalang
Jadi, jangan kau pernah memaksa bahwa aku harus mengikuti caramu

Monday, August 15, 2011

Inilah aku

Dulu kau anggap aku pecundang
tak ada yang bisa aku torehkan
tapi kini ku buktikan
bahwa aku juga mampu
meski dengan tulisan
tapi aku mampu maju selangkah
Fisikku memang payah
tapi tak akan ku biarkan lagi kau menghinaku
Fisikku memang payah tapi bukan berarti aku mudah diperolok

Dari dunia maya berujung sebuah karya

Alhamdulillah segala puji hanya bagi Allah, karena Rahmat-Nya kita bertiga bisa dipertemukan.


Singkat kata dan singkat cerita. Siapa sangka kalau kita bertiga ini nggak pernah bertemu muka sama sekali.Awal pertemuan kita berasal dari sebuah situs yang berisi banyak orang yang suka menulis.


Mulai dari satu postingan dan kemudian berlanjut dengan acara berkomentar ria, sebenarnya bukan komentar biasa tapi lebih ke arah rusuh hehe. Perlahan-lahan hubungan pertemanan pun terjalin dan ternyata kita bertiga sama-sama suka nulis fiksi. Bedanya dua patner saya ini lebih aktif dalam dunia tulis-menulis sedangkan saya lebih suka menggalau di blog #apasih


Dan...jreng..jreng jadilah sekarang kita punya karya bersama.




Hanya dengan kuasa Allah kita dapat dipertemukan lewat karya




Sunday, August 14, 2011

Maaf...kamu bukanlah yang terhebat

Mungkin kau menganggap dirimulah yang terhebat
Bisa menaklukkan wanita dengan kata-kata manismu
Mungkin kau merasa yang terhebat
Bisa membuat wanita-wanita jatuh hati padamu
Tapi maaf,
Buatku kamu bukanlah yang terhebat
Karena kata-kata manismu hanyalah racun yang akan membuatku tidak sadar

Saturday, August 13, 2011

Cemburu

Masihkah aku dihatimu?

Masihkan ada namaku disalah satu sudut jiwamu?

Sayang....

Entah kenapa aku meragu

kau tak lagi seperti dulu

tatapan matamu tak lagi hangat saat memandangku

bahkan binar-binar itu pun ikut meredup

Ada apa gerangan?

Berikanku jawaban

agar aku tak selalu meragu dan memendam rasa cemburu

Friday, August 12, 2011

ketika

Ketika semua rasa telah memudar
entah kenapa hadirmu pun perlahan memudar seperti asap yang akhirnya kian menghilang saat diterpa angin..
Sebegitu rapuhkah rasa yang kau berikan padaku?
Hingga saat masanya telah usang, rasa yang kau rasa pun kadaluarsa

Monday, August 8, 2011

manusia biasa

Aku tahu semua kisah antara kita telah berakhir

Aku mengerti bahwa tak lagi ada celah untukku, walaupun sekedar untuk menyandarkan diri

Begitu besarkah luka yang telah aku torehkan?

Hingga kau pergi tanpa mengucap perpisahan

Maafkan aku jika itu yang terjadi

Karena aku cuman manusia biasa

yang kadang lupa akan perasaan

 

 

Sunday, August 7, 2011

Tak perlu kau sesali

Tak usah kau sesali tentang cerita yang telah berakhir
Usap air mata, lihatlah ke depan
Mungkin ini bukan jalan yang ditakdirkan Tuhan untuk kita
Biarlah semuanya berakhir
Aku tak ingin semuanya berakhir dengan rasa sakit..

Saturday, August 6, 2011

Kenangan

Tak pernah aku bermaksud mengusikmu

dengan membawa kembali kepingan-kepingan kenangan yang telah hancur

tak pernah aku berniat menganggu hidupmu

dengan kembali membuka semua lembaran yang telah usang

aku tahu semua mimpi diantara kita telah berakhir

seperti senja yang datang saat mentari pergi meninggalkan bumi

Tapi, ijinkanlah aku untuk sekedar menyesap indah memori indah yang terukir diantara kita dan itu pun tanpa kamu

 
Mimpi-mimpi telah retak kala ingkari semua janji diantara kita

 

 

 

Aku tahu bagaimana rasanya

Aku tahu bagaimana rasanya mencinta

tapi tidak pernah kau tahu bagaimana rasaku

aku tahu bagaimana rasanya menunggumu

tapi tidak pernah kau tahu berapa lama aku menunggu

aku tahu bagaimana rasanya menangis karenamu

tapi tidak pernah kau tahu seberapa dalam luka itu

Aku tahu bagaimana rasanya merindu

tapi tidak pernah kau tahu seberapa besar rindu itu

aku tahu bagaimana rasanya menahan semua rasa sakitku karenamu

tapi kau tak pernah tahu bagaimana rasanya menjadi aku

Pengorbanan Cinta

Dulu aku pernah sangat mencintaimu, tapi itu dulu sebelum aku tahu siapa dirimu.

Neina termenung menatap langit, tatapannya kosong seolah tak bernyawa. Disampingnya seorang wanita paruh baya dengan sabar membelai rambut Neina yang terlihat berantakan.  Belalaian lembut wanita itu tidak memberikan reaksi apa pun bagi Neina. Sepertinya seluruh panca inderanya telah lumpuh, yang tertinggal hanya raga kosong tidak bernyawa.


Nina...bobo...o nina bobo..kalau tidak bobo digigit nyamuk...


Neina terus saja bersenandung, tubuhnya memeluk erat sebuah kain. Kain itu diusapnya dengan lembut. Wanita paruh baya disampingnya hanya bisa menangis pedih.


"Tidurlah Nak! Besok kita main lagi"


*******


Anyer, 14 Agustus 2010


 "Aku cinta kamu sayang" Agus membisikkan kata-kata itu dengan lembut ditelinga Neina, kedua tangan Agus tidak tinggal diam. Tangan-tangan itu diam-diam mulai menjamah tubuh mungil Neina, jari-jari mulai menelusup masuk ke tempat yang seharusnya tidak terjamah.


"Hmmm.."suara lirih keluar dari mulut Neina. Seluruh tubuhnya menegang, mendamba setiap sentuhan yang diberikan Agus. Tanpa terasa tubuhnya hanyut akan kebutuhan primitif yang segera ingin dituntaskan.


*******


 Jakarta, 22 Agustus 2010

"Sayang bisa kita bicara? Ada yang ingin aku sampaikan padamu"

"Hmmm..ada apa? Aku lagi sibuk!" Suara dingin keluar dari mulut Agus.

"A...aaa..ku hamil" Neina memberanikan diri.

"Hamil!!!! Maksudmu apa?" Agus mengambil jarak

"Aku hamil sayang, ini anakmu" Neina menarik tangan Agus

"Aku nggak ngerti maksudmu!!! Sudahlah aku lagi sibuk banyak kerjaan"

Seminggu setelah pemberitahuan itu, Agus tidak lagi pernah memberi kabar. Dia seorang hilang ditelan angin.


Semua akses untuk menghubungi Agus sudah tertutup.


Neina sudah kehilangan harapan, tubuhnya membeku. Rasa perih terus menggerogoti dadanya. Dia bingung, bagaimana nasib bayi yang sedang ada dikandungannya.


"Bu...maafkan Nei!" Neina menarik napas panjang, pikirannya sedang kalut. Satu-satunya jalan yang ingin dia tempuh saat ini adalah mati.



Friday, August 5, 2011

Nikmat Tuhan Mana Lagi yang kau dustakan?

Lihatlah alam semesta yang indah
Semua tercipta tanpa cela
Tak seperti buatan tangan-tangan manusia
ketika masa telah usai hancur tanpa bekas

Tengoklah ke atas langit
Nikmatilah lukisan sang Pencipta
Maha Karya yang tidak pernah terbandingkan oleh pelukis-pelukis manusia

Coba kau amati
Langit, bintang, bulan, matahari berkawan tak pernah satupun dari mereka bermusuhan
Tak seperti buatan manusia yang rentan oleh emosi dan nafsu

Coba kau resapi, berapa banyak oksigen yang bisa kau hisap tiap harinya?
Berapa banyak rizki yang telah Allah berikan?
Berapa banyak nikmat yang terima setiap harinya?
Masihkah kau mendustakan apa yang telah Allah berikan?

Nikmat Tuhan Mana Lagi yang kau dustakan?


*Terinspirasi dari Surat Ar-Rahman

Thursday, August 4, 2011

Gempa kecil


link



Tahukah kamu bagaimana rasanya saat pertama kita berjumpa?
Ada suatu getaran yang tak dapat aku hentikan
Perutku menegang tapi bukan karena tegang
Rasanya seluruh badan ini bergetar saat mata tajammu menelusup masuk ke dalam mataku...
Apakah gerangan yang terjadi?
Rasanya ada gempa kecil yang telah meluluh lantakkan hatiku
kurasa kamulah penyebabnya

Akibat kehabisan ide

image

Yuhuuu berhubung otak udah lama nggak dipake, ide pun nggak kunjung datang. Mulailah untuk menulis yang aneh-aneh. Yuk kita mulai dengan kenapa ni otak mampet?
Jawabannya sih terlalu lama vakum, duh terus gimana dong? Nulis aja. Lantas apa yang ditulis? Apa aja boleh.
Treng..treng jadilah tulisan yang kacau balau ini.
Buat yang baca maaf ya kalau tulisan ini berantakan. Lihat judul dulu baru baca !

Wednesday, August 3, 2011

Aku ingin tahu

Kemana semua rasa yang kau punya?

Kenapa hanya aku yang tidak pernah merasakan

Mengapa dia yang baru kau kenal sudah merasakan semua kebaikanmu?

Sedangkan aku yang sudah lama didekatmu, tidak pernah sedikit pun kau perdulikan

Apakah aku yang tidak peka, hingga tidak bisa merasakannya?

Sungguh aku tidak mengerti tentang semua rasa yang ada padamu

Bagiku semua yang kau berikan hanya seperti bayangan abu-abu

Tak jelas apa makna dan bentuknya..

Berikan aku penjelasan hingga aku tidak lagi harus menunggumu untuk mengerti aku
Tinggalkan saja aku, jika hadirku hanya membuatmu tidak bisa menatap masa depan

Tuesday, August 2, 2011

Rindu

Aku menatap langit malam yang penuh dengan penuh pendar bintang di langit

Ada rasa sepi menyelimuti dada

Tidak ada lagi canda tawamu di sini

Tidak ada lagi kamu yang selalu menemaniku menengadahkan kepala ke langit

Tidak ada lagi bahu kokoh yang dapat aku sandari kala aku lelah menatap malam

Kini aku sendiri disini, menengadahkan kepala menatap gelapnya malam

Aku rindu kamu...

Sungguh aku rindu...

Cepatlah pulang!

Ada banyak cerita yang ingin aku sampaikan padamu...

Mungkin kita memang terpisah jarak ribuan kilometer, tapi aku percaya bahwa kita sedang memandang langit yang sama saat hati kita saling merindu



 

Aku menyerah

Dear Langit,

Rasanya aku sudah tidak sanggup lagi menahan semua rasa yang ada, kau hanya diam. Tidakkah kau pernah berpikir tentang apa yang aku rasakan? Sungguh dangkalkah perasaanmu?


Lang, hari ini aku memutuskan untuk pergi jauh.  Menjauh dari kehidupanmu, meninggalkan semua yang kau sebut dengan persahabatan. Benar kata orang bahwa persahabatan antar lawan jenis tidak akan pernah abadi.


Mungkin kau akan menyebutku egois, tapi ini aku lakukan untuk melindungi hatiku. Aku tidak mau terluka terlalu dalam dan itu karena kamu.


Lang, mungkin ini adalah surat terakhir yang akan aku tuliskan untukmu. Sejak saat ini seluruh hatiku akan menutup semua cerita tentangmu.




Kau tunjukkan aku bahagia, kau berikan derita (sheila on 7-pulang)


Monday, August 1, 2011

Aku penuhi panggilanmu

Aku bersimpuh dihadapan-Mu ya Illahi

Didepan pintu Multazam-Mu aku mengetuk dengan kerendahan hati

Ya Allah aku terima panggilanmu...

Aku hanya hamba-Mu yang hina, dan tak bernilai di hadapan-Mu

Sungguh ya Allah rasanya sudah terlalu banyak dosa yang aku perbuat

Tidak dapat terhapuskan dengan hanya sekejap mata.

Ya Allah Maha Pemilik Jiwa Raga

Terima Kasih atas Hadiah terbaik yang kau berikan kepadaku

Kau berikan padaku Undangan Teristimewa agar aku bisa lebih dekatmu

Sungguh aku merindukan-Mu  dan juga Muhammad-Mu

 

Makkah 27 Juli 2011

Friday, July 22, 2011

Kunang-kunang

Buatku kamu seperti kunang-kunang yang selalu setia berpendar menemaniku dalam gelap.
Kamu kunang-kunang kecilku,setia mengelilingiku dikala sepi melanda.

Thursday, July 21, 2011

Dear Langit (7)

Dear Langit,

Kali ini aku tulis surat ini dari sebuah tempat yang jauh. Tidak perlu kau tahu dimana aku sekarang. Aku sedang butuh waktu menelaah kembali tentang semua perasaanku untukmu.


Jauh darimu adalah sebuah penyiksaan. Rasa cemas selalu menghantuiku, aku takut ketika aku kembali kau tidak lagi mau bertemu denganku. Apakah ini yang namanya obsesi Lang?  Apakah aku mencintaimu atau hanya sebuah obsesiku?




Aku ingin selalu bersamamu, seperti janji yang dulu kau pernah bisikkan padaku ketika kita masih kanak-kanak.


Khayalan

Waktu masih SMP aku sering berkhayal tentang sebuah hubungan cinta yang sempurna. Pacar ganteng, baik hati dan amat sayang padaku. Yang lucu dulu ngekhayalnya lengkap banget. Pokoknya dalam bayanganku, kisah cintaku itu sempurna.


Sekarang, tidak ada lagi sosok sesempurna itu yang aku inginkan sebagai pendamping hidup. Buatku, kelak aku ingin calon pendamping yang menyayangi dan menerima keadaanku. Sosok sempurna tidak menjamin kisah cinta akan terus bertahan lama. Tapi, kalau masih boleh mengkhayal sih pengennya ya yang sempurna :P

Aku seorang guru

Sampai sekarang aku nggak pernah berpikir bahwa akhirnya aku menjadi seorang guru. Dulu, tidak pernah terlintas dalam benakku bahwa aku ingin jadi Guru TK. Semenjak kenal dengan malaikat-malaikat kecil, entah kenapa hati ini luluh. Rasanya berdekatan dengan mereka itu membuat semua hormon bahagiaku keluar.


Ah...malaikat-malaikat kecil itu telah membiusku dengan tawa kecil dan senyum mereka yang amat manis. Biar kata orang anak-anak adalah makhluk yang menyebalkan tapi aku cinta mereka.


Dan sekarang dengan lantang aku ucapkan bahwa aku adalah seorang guru

Secangkir cinta

 Cintamu seperti kopi. Pahit, tapi bikin kecanduan

 

Kamu adalah aroma kopi yang selalu aku nantikan ditiap pagiku

menyesap aromamu seperti candu yang selalu memabukkan

Aku memang tidak suka dengan kopi, tapi karenamu aku jadi tergila-gila dengan aromanya.

Saat malam menjelang, selalu aku harapkan pagi segera tiba karena aroma kopi yang terus membuatku teringat denganmu

 

 

*Efek kacau

Wednesday, July 20, 2011

Lingkaran tak berujung

Aku tahu rasa ini tak berujung pada arah manapun

Karena kemana pun aku melangkah, tetap saja aku tersesat

Haruskah aku potong lingkaran yang membelengguku?

Agar aku dapat kembali melangkah..

Tapi, aku meragu..

 

Dayaku telah habis dan aku semakin kehilangan arah

Entah sampai kapan terus berjalan tanpa arah

berharap ada sebuah kompas yang dapat menuntunku ke arah yang lebih baik
Aku tersesat menuju hatimu, beri aku jalan yang indah

Tuesday, July 19, 2011

Dear Someone

Dear You,


Aku masih disini terpaku akan sebuah mimpi yang pernah kita pikirkan bersama. Terkadang, rasa ragu tiba-tiba hadir menelusup diantara rasa ketidakpercayaan. Sungguh aku terlalu takut jika terlalu lama mencinta, aku tidak akan sanggup saat cinta itu hilang dari hadapanku.


Aku benci dengan apa yang aku rasakan, karena cinta telah membuatku lemah bahkan sekedar untuk menentukan masa depanku. Ah..cintamu telah membuatku lumpuh.




Seluruh saraf otakku membeku, ketika kau sebar racun cintamu


Sambut Hari baru

Singkirkan semua lelah
Saat kau temukan hal baru yang menggairahkan
Simpan semua tenaga yang kau punya
Agar esok kau mampu hadapi hari baru dengan lebih ceria